Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Indahnya Pemandangan di Tebing Keraton Bandung...

Indahnya Pemandangan di Tebing Keraton Bandung...

22 Juli 2018 | Dibaca : 729x | Penulis : Dika Mustika

Rumput tetangga memang sering (tampak) lebih hijau. Beberapa waktu lalu aku berlibur ke luar kota untuk berburu pemandangan matahari terbit yang konon sungguh indah bagaikan negeri di atas awan. Eh, ternyata sebenarnya untuk berburu pemandangan seperti itu, tak perlu-perlu sampai lintas provinsi lho. Bagi kalian warga Bandung, ada satu tempat yang oke untuk menyaksikan matahari terbit. Sebenarnya tempat ini sudah terdengar sejak lama. Namun entah mengapa, baru tadi pagi aku bisa mengunjunginya.

 

Tempat ini cukup mudah aksesnya kok. Memang tak ada kendaraan umum langsung untuk menuju ke tempat ini. Namun jika kalian menggunakan mobil atau motor, aman lah! Untuk menuju ke tempat ini dari Bandung jika kalian menggunakan motor,  waktu tempuhnya sekitar 45 menit. Bagi kalian yang masih bingung bagaimana menuju ke tempat ini, simaklah dengan baik ceritaku ini. Tempat ini tak jauh dari Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda (Tahura). Bahkan di tiket masuknya, ternyata Tebing Keraton ini merupakan bagian dari Tahura. Jarak menuju ke Tebing Keraton dari Tahura adalah 3 km. Jika kalian menggunakan mobil, kalian akan parkir di bawah gerbang masuk Tebing Keraton. Jarak dari gerbang ke Tebing Keratonnya sendiri sekitar 1 km. Setelah kalian parkir, kalian akan berjalan kaki sekitar 1 km untk sampai ke Tebing Keraton. Sebagai informasi, jalan yang akan kalian tempuh cukup menanjak, tapi semua dapat terobati dengan segarnya udara dan indahnya pemandangan. Supaya nyaman, pakailah pakaian dan sepatu yang memudahkan mobilitasmu, juga jangan lupa bawa juga minuman untuk lepas dahagamu setelah menanjak. Oh iya, jangan khawatir kamu sendirian ketika menanjak ya. Di kiri kanan jalan banyak dijumpai para pesepeda lho! Bahkan ada semacam tempat istirahat bagi mereka. Terbayangkah jarak 1 km yang menanjak? Jika kamu pergi bersama ibu atau kakek nenekmu, jangan khawatir, ada ojeg kok di parkiran mobil. Ongkos pulang-pergi adalah 50 ribu rupiah dan 30 ribu rupiah jika kamu hanya ingin diantar atau dijemput saja. Sebagai saran, jika kamu sehat wal afiat,  ingin berwisata sambil berolah raga, tak ada salahnya mencoba jalan menanjak ini.

 

Selanjutnya ketika sampai ke gerbang Tebing Keraton, belilah terlebih dahulu tiketnya Harga tiket masuknya adalah 15 ribu rupiah. Dengan membeli tiket, kamu akan mendapatkan galeng gelang bertulis sebagai tanda kamu sudah boleh masuk. Gelangnya cukup fancy kok dijadikan sebagai kenang-kenangan, khususnya jika kamu berasal dari luar kota. Owh, jika kalian merasa lapar setelah berjalan menanjak, kalian bisa kok makan terlebih dahulu sebelum menikmati indahnya Tebing Keraton. Ada warung-warung kecil yang menjual kuapan kecil semacam mie instan, gorengan, atau siomay di dekat parkiran motor. Tapi jika memang kalian ingin langsung menikmati Tebing Keraton, langsunglah masuk. Oh iya, sudah bukan rahasia umum jika wisata sekarang tak cukup hanya menikmati keindahan alam tanpa mengabadikannya dalam foto. Bawalah kamera atau telepon seluler dengan baterai penuh. Ada banyak spot foto keren di tempat ini. Tempat yang utama sih di bagian dengan pemandangan gunung dan pepohonan, carilah spot ini, pasti mudah kok menemukannya, karena orang-orang memang ingin berfoto di spot ini. Jika kalian tak terkejar menyaksikan matahari terbit, tak usah khawatir, pemandangan di sini pada dasarnya sudah indah kok.

 

Sebagai catatan lagi, tempat ini sudah dibangun dengan memperhatikan kemudahan akses dan juga keamanannya. Tak perlu lah tergoda untuk mengambil foto di luar pagar. Terlihat beberapa orang nekad untuk lompat pagar dan berfoto di tempat yang jelas-jelas dilarang (baca: berbahaya!). Apalah artinya foto spektakuler jika berakhir dengan hal yang tidak diinginkan. Oh iya ada satu spot yang menarik, carilah semacam cermin yang berisi penjelasan mengenai Tebing Keraton ini. Di sana disebutkan jika Tebing Keraton adalah gerbang surga masa lalu, masa kini, dan masa depan. Di Tatar Pasundan, Tuhan Pengasih menitipkan cahaya cinta-Nya ke tangan kokoh manusia Pasundan sang pemelihara ingatan leluhur dan pelestari kebudayaan. Penasaran dengan kelanjutan penjelasannya? Yuk, datang langsung ke Tebing Keraton di Bandung!

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Bisakah Kita Menghentikan Penuaan? Matematika Mengatakan 'Tidak'
2 November 2017, by Rio Nur Arifin
Pencarian untuk memperlambat dan akhirnya menghentikan penuaan sama tuanya dengan budaya manusi. Namun, menurut sebuah makalah baru-baru ini, penuaan tidak ...
11 Cara Memutihkan Gigi Secara Alami
25 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Siapa yang tidak mau memiliki gigi putih? Sudah bisa dipastikan semua orang menginginkannya bukan? Namun, sayangnya mendapatkan gigi yang tetap putih berkilau ...
AS Roma Mengunci Peringkat 2 di Hari Terakhir Totti
29 Mei 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Klub sepak bola AS Roma menggelar "Totti Day" guna merayakan pertandingan terakhir Francesco Totti setelah 25 musim. Mereka pun meraih ...
Persiapan Jack Miller Menghadapi MotoGP 2018 Bersama Tim Pramac Ducati
28 November 2017, by Rachmiamy
Pembalap asal Australia Jack Miller akan memperkuat tim Pramac Ducati di MotoGP 2018. Ini merupakan tahun pertamanya di Pramac Ducati. Pembalap berusia 22 ...
jet li
7 Juni 2017, by Tonton Taufik
Jet Li lahir di Beijing tahun 1963, seorang bintang film laga dari China yang disukai oleh banyak penonton di seluruh dunia. Film pertama "The Shaolin ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman