Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Hubungan Uni Eropa Menjadi Sulit dengan AS

Hubungan Uni Eropa Menjadi Sulit dengan AS

19 Mei 2018 | Dibaca : 63x | Penulis : Slesta

Pertemuan anggota Uni Eropa di Sofia, Bulgaria, menyiapkan satu persatuan melawan keputusan AS untuk keluar dari kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran dan memberlakukan tarif baja dan aluminium.

Komisi Eropa, cabang eksekutif Uni Eropa, mengumumkan Jumat, "meluncurkan proses formal untuk mengaktifkan Statuta Pemblokiran dengan memperbarui daftar sanksi AS atas Iran yang jatuh dalam ruang lingkupnya."

Undang-undang pemblokiran, yang dibuat pada tahun 1996 untuk menghindari embargo barang AS ke Kuba, akan dirombak untuk mencerminkan sanksi terkait Iran yang dipulihkan setelah Presiden Donald Trump mengumumkan penarikan AS dari perjanjian pada 8 Mei. Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javas Zarif bertemu dengan rekannya di Inggris, Perancis dan Jerman di Brussels awal pekan ini.

"Apa yang kami minta adalah tanpa syarat dan tidak ada batas dan untuk kembali ke situasi sebelumnya," kata Presiden Prancis Emmanuel Macron pada pertemuan puncak hari Kamis. "Kondisi untuk semua pembicaraan adalah untuk mengangkat semua ancaman dan tarif, tanpa menyebutkan batas waktu."

Sebelum para pemimpin Eropa gagal membujuk Trump untuk mempertahankan kehadiran Amerika Serikat dalam perjanjian nuklir, UE mulai bekerja dengan bisnis Eropa yang terkena dampak negatif oleh keputusan tersebut. Ini telah melindungi perusahaan-perusahaan Eropa yang bekerja dengan Iran di sektor energi.

"Setiap orang di Uni Eropa berbagi pendapat bahwa perjanjian Iran tidak sempurna, tetapi kita masih harus tetap dalam perjanjian ini dan bahwa kita harus melakukan perundingan lebih lanjut dengan Iran atas dasar perjanjian ini," kata Kanselir Jerman Angela Merkel di Sofia puncak.

Uni Eropa akan terus mendukung keputusan Komisi Eropa, yang juga mengatakan tidak akan bernegosiasi dengan Amerika Serikat sampai menerima pembebasan permanen pada tarif baja dan aluminium Trump yang diberlakukan pada bulan Maret.

Komisi menerbitkan undang-undang yang diusulkan pada hari Jumat, menyerukan tarif $ 3,3 miliar pada barang-barang tertentu memasuki negara-negara Uni Eropa, serta retribusi timbal balik 25 persen, Bloomberg melaporkan.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Anies Baswedan Gantikan JPO menjadi Pelican Crossing, Macet Gak Ya?
27 Juli 2018, by Nur Atinal Khusna
Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan akan merobohkan seluruh Jembatan Penyeberangan Orang (JPO) di Jalan Thamrin, Jakarta Pusat, setelah pembangunan terowongan ...
Percayalah Pada Penulis Skenario Terbaik!
24 Februari 2018, by Dika Mustika
Tampang.com - Aku pernah mendengar sebuah kisah yang sungguh menggugah emosi. Dikisahkan ada seorang anak yang baru saja ditinggal oleh ayahnya. Tak lama ...
Temanmu Iri Padamu? Kenali 7 Tanda Ini.
1 September 2017, by Myanisha Zurhijaya
Banyak pertemanan yang putus di tengah jalan karena masalah kecil yang sebenarnya bisa diselesaikan bersama. Rasa iri, misalnya. Iri tentu adalah hal yang ...
Annisa Pohan Ingin Tambah Buah Hati
23 September 2017, by Rindang Riyanti
Annisa Pohan mengaku memiliki keinginan untuk menambah anak bersama sang suami Agus Yudhoyono. Bahkan saat ini, mereka berdua sudah merencanakan program ...
raisa
6 Juni 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Tepat di hari ke-11 Bulan Ramadhan, Selasa 6 Juni 2017, penyanyi cantik Raisa Andriana merayakan hari jadinya yang ke-27. Dalam sebuah rekaman ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman