Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Hubungan Uni Eropa Menjadi Sulit dengan AS

Hubungan Uni Eropa Menjadi Sulit dengan AS

19 Mei 2018 | Dibaca : 583x | Penulis : Slesta

Pertemuan anggota Uni Eropa di Sofia, Bulgaria, menyiapkan satu persatuan melawan keputusan AS untuk keluar dari kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran dan memberlakukan tarif baja dan aluminium.

Komisi Eropa, cabang eksekutif Uni Eropa, mengumumkan Jumat, "meluncurkan proses formal untuk mengaktifkan Statuta Pemblokiran dengan memperbarui daftar sanksi AS atas Iran yang jatuh dalam ruang lingkupnya."

Undang-undang pemblokiran, yang dibuat pada tahun 1996 untuk menghindari embargo barang AS ke Kuba, akan dirombak untuk mencerminkan sanksi terkait Iran yang dipulihkan setelah Presiden Donald Trump mengumumkan penarikan AS dari perjanjian pada 8 Mei. Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javas Zarif bertemu dengan rekannya di Inggris, Perancis dan Jerman di Brussels awal pekan ini.

"Apa yang kami minta adalah tanpa syarat dan tidak ada batas dan untuk kembali ke situasi sebelumnya," kata Presiden Prancis Emmanuel Macron pada pertemuan puncak hari Kamis. "Kondisi untuk semua pembicaraan adalah untuk mengangkat semua ancaman dan tarif, tanpa menyebutkan batas waktu."

Sebelum para pemimpin Eropa gagal membujuk Trump untuk mempertahankan kehadiran Amerika Serikat dalam perjanjian nuklir, UE mulai bekerja dengan bisnis Eropa yang terkena dampak negatif oleh keputusan tersebut. Ini telah melindungi perusahaan-perusahaan Eropa yang bekerja dengan Iran di sektor energi.

"Setiap orang di Uni Eropa berbagi pendapat bahwa perjanjian Iran tidak sempurna, tetapi kita masih harus tetap dalam perjanjian ini dan bahwa kita harus melakukan perundingan lebih lanjut dengan Iran atas dasar perjanjian ini," kata Kanselir Jerman Angela Merkel di Sofia puncak.

Uni Eropa akan terus mendukung keputusan Komisi Eropa, yang juga mengatakan tidak akan bernegosiasi dengan Amerika Serikat sampai menerima pembebasan permanen pada tarif baja dan aluminium Trump yang diberlakukan pada bulan Maret.

Komisi menerbitkan undang-undang yang diusulkan pada hari Jumat, menyerukan tarif $ 3,3 miliar pada barang-barang tertentu memasuki negara-negara Uni Eropa, serta retribusi timbal balik 25 persen, Bloomberg melaporkan.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ingin Move On dari Mantan Pacar? Coba Lakukan Hal ini!
16 September 2017, by Rachmiamy
Sebagai seorang yang sedang dimabuk asmara, pastilah kita ingin selalu bersama dengan orang yang kita cintai. Tapi bagaimana jika dia bukanlah jodoh kita, dan ...
Djibouti: Pasukan China Berangkat ke Markas Militer Pertama di Luar Negeri
12 Juli 2017, by Fernandusman
Kapal-kapal yang membawa pasukan China menuju Djibouti untuk mendirikan pangkalan militer pertama di luar negeri di Beijing, lapor media pemerintah. China ...
Awal Mula Adanya Karangan Bunga sebagai Media Ungkapan Berbagai Momen
13 April 2020, by Admin
Salah satu media yang sering digunakan untuk mengungkapkan perasaan adalah bunga. Selain karena keindahannya serta wanginya yang harum, bunga memiliki makna ...
Inilah Alasan Kenapa Kamu Ingin Makan Terus!
12 September 2017, by Rindang Riyanti
Bagaimana jika Anda terus-menerus ingin mengunyah sesuatu? Pertama, Anda perlu memahami mengapa Anda lapar dan apakah Anda benar-benar lapar sama ...
6 Cara Agar Dapat Bertahan dengan Pekerjaan
25 Juni 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Mencari dan menemukan pekerjaan yang cocok untuk kita tidaklah semudah membalikkan telapak tangan. Kita harus melewati berbagai macam proses ...
Berita Terpopuler
Polling
Setujukah Banser dikirim ke Papua?
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab