Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Gamers Lebih Unggul Dalam Proses Pembelajaran

Gamers Lebih Unggul Dalam Proses Pembelajaran

3 Oktober 2017 | Dibaca : 364x | Penulis : Rio Nur Arifin

Ahli neuropsikologi dari Ruhr-Universität Bochum membiarkan gamer bersaing melawan non-gamer dalam kompetisi belajar. Selama pengujian, gamer video tampil secara signifikan lebih baik dan menunjukkan adanya peningkatan aktivitas otak di area otak yang relevan untuk pembelajaran. Prof Dr Boris Suchan, Sabrina Schenk dan Robert Lech melaporkan temuan mereka di jurnal Behavioral Brain Research.

Tim peneliti mempelajari 17 relawan yang memainkan permainan berbasis tindakan di komputer atau konsol selama lebih dari 15 jam seminggu. Kelompok kontrol terdiri dari 17 sukarelawan yang tidak bermain video game secara reguler. Kedua tim melakukan sebuah tes untuk menyelidiki pembelajaran tentang probabilitas. Para peneliti secara bersamaan mencatat aktivitas otak peserta melalui magnetic resonance imaging.

Peserta diperlihatkan kombinasi tiga kartu petunjuk dengan simbol yang berbeda. Mereka harus memperkirakan apakah kombinasi kartu tersebut memprediksi matahari atau hujan dan mendapat umpan balik jika pilihan mereka benar atau salah. Para sukarelawan secara bertahap belajar, berdasarkan umpan balik, kombinasi kartu mana yang menentukan prediksi cuaca. Kombinasi tersebut dikaitkan dengan probabilitas yang lebih tinggi atau lebih rendah untuk matahari dan hujan. Setelah menyelesaikan tugas, peserta studi mengisi kuesioner untuk mengetahui pengetahuan mereka tentang kombinasi kartu petunjuk.

Para gamer lebih baik dalam menggabungkan kartu petunjuk dengan prediksi cuaca daripada kelompok kontrol. Mereka bernasib lebih baik dengan kombinasi kartu petunjuk yang memiliki ketidakpastian tinggi seperti kombinasi yang meramalkan 60 persen hujan dan 40 persen sinar matahari.

Analisis kuesioner tersebut mengungkapkan bahwa para gamer telah memperoleh lebih banyak pengetahuan tentang arti kombinasi kartu daripada kelompok kontrol. "Studi kami menunjukkan bahwa gamer lebih baik dalam menganalisis situasi dengan cepat, untuk menghasilkan pengetahuan baru dan untuk mengkategorikan fakta, terutama dalam situasi dengan ketidakpastian tinggi," kata penulis pertama Sabrina Schenk.

Pembelajaran seperti ini terkait dengan aktivitas yang meningkat di hippocampus, wilayah otak yang memainkan peran kunci dalam belajar dan mengingat. "Kami berpikir bahwa bermain video game melatih daerah otak tertentu seperti hippocampus," kata Schenk. "Itu tidak hanya penting bagi kaum muda, tapi juga untuk orang tua, ini karena perubahan hippocampus dapat menyebabkan penurunan kinerja memori. Mungkin kita bisa mengatasinya dengan permainan video di masa depan."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Riders Tolak Pembatasan Motor Sudirman-HI
4 September 2017, by Rindang Riyanti
Rencana Pemerintah Provinsi DKI dalam memberlakukan peraturan pembatasan terhadap motor di Jalan Jenderal Sudirman sampai Bundaran HI menuai reaksi dari ...
Mengapa Berlari Dapat Menjernihkan Pikiran
17 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Apakah Anda merasa kreativitas Anda terjebak? Berlarilah. Apakah Anda sedang mempertimbangkan salah satu dari dua keputusan yang berpotensi mengubah kehidupan? ...
mcgregor
24 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Pada 26 Agustus, akan hadir laga seru antara petarung Mixed Martial Arts (MMA) Connor McGregor dan petinju tak terkalahkan Floyd Mayweather Jr. ...
Waspadai Air Kencing Berbuih Bisa Jadi Gejala Kelainan Ginjal
19 Maret 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Air kencing (urine) bisa jadi pertanda dari adanya penyakit yang bersarang pada tubuh. Urine yang berbuih juga perlu diwaspadai karena kondisi ...
Mengenal "Crazy House", Rumah Aneh Dari Dalat, Vietnam
21 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Jika dilihat dari tampilan luar, rumah unik yang berada di Dalat, Vietnam ini terlihat seperti tempat yang menakutkan. Namun jika masuk kedalam, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab