Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Gamers Lebih Unggul Dalam Proses Pembelajaran

Gamers Lebih Unggul Dalam Proses Pembelajaran

3 Oktober 2017 | Dibaca : 314x | Penulis : Rio Nur Arifin

Ahli neuropsikologi dari Ruhr-Universität Bochum membiarkan gamer bersaing melawan non-gamer dalam kompetisi belajar. Selama pengujian, gamer video tampil secara signifikan lebih baik dan menunjukkan adanya peningkatan aktivitas otak di area otak yang relevan untuk pembelajaran. Prof Dr Boris Suchan, Sabrina Schenk dan Robert Lech melaporkan temuan mereka di jurnal Behavioral Brain Research.

Tim peneliti mempelajari 17 relawan yang memainkan permainan berbasis tindakan di komputer atau konsol selama lebih dari 15 jam seminggu. Kelompok kontrol terdiri dari 17 sukarelawan yang tidak bermain video game secara reguler. Kedua tim melakukan sebuah tes untuk menyelidiki pembelajaran tentang probabilitas. Para peneliti secara bersamaan mencatat aktivitas otak peserta melalui magnetic resonance imaging.

Peserta diperlihatkan kombinasi tiga kartu petunjuk dengan simbol yang berbeda. Mereka harus memperkirakan apakah kombinasi kartu tersebut memprediksi matahari atau hujan dan mendapat umpan balik jika pilihan mereka benar atau salah. Para sukarelawan secara bertahap belajar, berdasarkan umpan balik, kombinasi kartu mana yang menentukan prediksi cuaca. Kombinasi tersebut dikaitkan dengan probabilitas yang lebih tinggi atau lebih rendah untuk matahari dan hujan. Setelah menyelesaikan tugas, peserta studi mengisi kuesioner untuk mengetahui pengetahuan mereka tentang kombinasi kartu petunjuk.

Para gamer lebih baik dalam menggabungkan kartu petunjuk dengan prediksi cuaca daripada kelompok kontrol. Mereka bernasib lebih baik dengan kombinasi kartu petunjuk yang memiliki ketidakpastian tinggi seperti kombinasi yang meramalkan 60 persen hujan dan 40 persen sinar matahari.

Analisis kuesioner tersebut mengungkapkan bahwa para gamer telah memperoleh lebih banyak pengetahuan tentang arti kombinasi kartu daripada kelompok kontrol. "Studi kami menunjukkan bahwa gamer lebih baik dalam menganalisis situasi dengan cepat, untuk menghasilkan pengetahuan baru dan untuk mengkategorikan fakta, terutama dalam situasi dengan ketidakpastian tinggi," kata penulis pertama Sabrina Schenk.

Pembelajaran seperti ini terkait dengan aktivitas yang meningkat di hippocampus, wilayah otak yang memainkan peran kunci dalam belajar dan mengingat. "Kami berpikir bahwa bermain video game melatih daerah otak tertentu seperti hippocampus," kata Schenk. "Itu tidak hanya penting bagi kaum muda, tapi juga untuk orang tua, ini karena perubahan hippocampus dapat menyebabkan penurunan kinerja memori. Mungkin kita bisa mengatasinya dengan permainan video di masa depan."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kota di Kanada Ini Hanya Berpenghuni 4 Orang
27 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Jika kamu ingin berwisata menuju tempat dengan pemandangan cantik nan unik, mungkin kota ini bisa menjadi salah satu tujuan kamu. Kota ini ...
Ingin Kandungan Anda Tumbuh Sehat? Perhatikan Makanan yang Perlu Anda Hindari
29 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Saat hamil, wanita mencoba yang terbaik untuk tetap berpegang pada gaya hidup dan diet paling sehat untuk bayi mereka dan diri mereka sendiri. Beberapa ...
koalisi KMP
26 Juli 2017, by Gatot Swandito
Belakangan ini posisi PAN di koalisi pemerintahan Jokowi tengah dibidik. PAN dianggap membangkang atas berbagai kebijakan yang diambil pemerintah, mulai dari ...
Bila PT 0%, Golkar masih Usung Jokowi? Ternyata...
23 Juli 2017, by Zeal
Dalam sidang paripurna beberapa waktu yang lalu, ambang batas presiden atau yang dikenal dengan istilah Presidential threshold/PT sudah disahkan yakni 20-25 ...
Ini Tangapan Natasha Rizky Terkait Aksi Teroris di Indonesia yang Kian Marak Belakangan Ini
14 Mei 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Aksi terror yang kian marak di Indonesia belakangan ini mengundang kecaman dan keresahan di berbagai kalangan masyarakat. Dari politisi, tokoh agama, tokoh ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
glowhite