Tutup Iklan
hijab
  
login Register
 Fakta Dibalik Tindakan Impulsif dan Berisiko bagi Remaja

Fakta Dibalik Tindakan Impulsif dan Berisiko bagi Remaja

21 Agustus 2017 | Dibaca : 631x | Penulis : Rindang Riyanti

Teori populer dalam ilmu saraf baru-baru ini mengusulkan bahwa perkembangan korteks prefrontal yang lambat - dan konektivitasnya yang lemah dengan daerah penghargaan otak - menjelaskan perilaku remaja yang tampaknya impulsif dan berisiko. Namun, tinjauan literatur yang ekstensif untuk dipublikasikan dalam jurnal Developmental Cognitive Neuroscience menentang penafsiran tersebut.

Ulasan tersebut menunjukkan bahwa sebagian besar dari apa yang tampak seperti impulsivitas remaja adalah perilaku yang sering dipandu oleh keinginan untuk belajar tentang dunia.

"Penjelasan yang berlaku saat ini untuk perilaku remaja adalah hormon yang tidak stabil," kata penulis utama Daniel Romer, Ph.D., direktur riset Annenberg Public Policy Center di University of Pennsylvania. "Hal ini disebabkan oleh korteks prefrontal yang belum berkembang sepenuhnya. Ahli saraf segera menafsirkan ciri khas otak berkembang sebagai bukti stereotip tentang pengambilan keputusan remaja. Namun ternyata perilaku ini bukanlah akibat gejala defisit otak."

Dalam artikel mereka, penulis menjelaskan bahwa teori pengembangan otak gagal memperhitungkan implikasi dari berbagai jenis pengambilan risiko. Remaja memiliki daya tarik tinggi untuk pengalaman baru dan menarik, yang dikenal sebagai sensasi mencari, yang puncaknya terjadi selama masa remaja. Tapi remaja yang menunjukkan kecenderungan itu saja tidak selalu cenderung menderita masalah kesehatan seperti penggunaan narkoba atau kecanduan judi. Sebenarnya, para penulis mengatakan bahwa kenaikan tingkat dopamin neurotransmiter pada remaja, yang dapat mendasari peningkatan dorongan untuk mencari sensasi, juga mendukung kemampuan otak untuk memberikan kontrol lebih besar dan belajar dari pengalaman.

Romer menambahkan, "Alasan remaja melakukan semua penjelajahan dan pencarian baru ini adalah untuk membangun pengalaman sehingga mereka dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam membuat keputusan yang sulit dan berisiko di kemudian hari.”

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

jokowi jalan
5 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Kamis pagi hari ini, Presiden Joko Widodo berangkat menghadiri perayaan Hari Ulang Tahun ke-72 TNI di Merak, Banten. Rombongan Presiden Jokowi dan Ibu ...
 Hal ini yang Membuat Seorang Pria Tergila – Gila Kepada Seorang Wanita
14 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com – Sebagai Wanita, pernahkah Anda berfikir bagaimana cara menaklukan hati Pria? Bagimana agar pria yang kita sukai dapat tertarik kepada kita? ...
5 Hal yang Mungkin Tidak Anda Ketahui Tentang Akupunktur
10 Oktober 2017, by Slesta
Seberapa banyak Anda tahu tentang akupunktur? Komponen kunci pengobatan tradisional China ini melibatkan memasukkan jarum panjang dan tipis ke dalam kulit. Dan ...
Koran Lokal Sukabumi Lecehkan Kalimat Tauhid?
9 Mei 2017, by Zeal
Entah apa yang berada dibenak pembuat karikatur di surat kabar lokal di Sukabumi. Saat isu sensitif tentang penistaan agama sedang hangat-hangatnya, koran ...
Sebanyak 32 Perempuan Hamil di Kamboja Ditangkap Karena Lakukan “Hal” Ini.
6 Juli 2018, by oteli w
Sebanyak 32 Perempuan Hamil di Kamboja Ditangkap Karena Lakukan “Hal” Ini. Sebanyak 32 perempuan hamil di Kamboja ditangkap polisi pada Jumat ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview