Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Efek Kurang Tidur Berdasarkan Genetika Individu

Efek Kurang Tidur Berdasarkan Genetika Individu

5 Juni 2018 | Dibaca : 335x | Penulis : Slesta

Para peneliti di Perelman School of Medicine di University of Pennsylvania mempelajari efek kognitif dari orang yang kurang tidur dan menemukan perbedaan tercermin dalam microRNAs. Temuan mereka dipresentasikan pada Pertemuan Tahunan ke-32 Associated Professional Sleep Societies LLC di Baltimore.

"Temuan ini menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa miRNAs dapat melacak tanggapan terhadap total kurang tidur dan kombinasi yang merugikan dengan tekanan psikologis dan memprediksi perbedaan individu yang kuat dalam berbagai jenis kinerja kognitif," penulis senior Dr. Namni Goel, seorang profesor psikiatri di Penn, mengatakan dalam siaran pers.

Studi ini menunjukkan bahwa biomarker dalam darah ini diubah oleh total kurang tidur selama 39 jam, serta oleh tekanan psikologis.

Goel mengatakan miRNAs "dapat digunakan untuk mengidentifikasi individu sebelumnya yang membutuhkan tindakan pencegahan atau intervensi seperti kafein atau tidur siang untuk mengurangi atau mencegah gangguan yang terkait dengan kurang tidur."

MiRNA, yang merupakan RNA non-coding kecil, memandu informasi dalam gen untuk dibuat menjadi protein fungsional. Biasanya, miRNAs mengekresi ekspresi RNA target messenger mereka, yang mencegah translasi menjadi protein.

Tiga puluh dua orang dewasa yang sehat antara usia 27 dan 53 berpartisipasi dalam lima hari percobaan dua, 8 jam malam, diikuti dengan 39 jam total tidur kurang, dan kemudian diikuti oleh dua malam pemulihan 8-ke-10-jam .

Selama percobaan, peserta menjalani pengujian untuk perhatian, memori dan throughput kognitif, termasuk kecepatan dan akurasi yang dilakukan otak dalam pengujian kognitif. Sampel darah juga diambil pada enam titik waktu selama penelitian, dengan para peneliti menganalisis plasma untuk miRNAs.

Dibandingkan dengan titik waktu pra-studi, 10 miRNAs berubah pada mereka yang hanya kurang tidur, dibandingkan dengan 18 miRNA ketika mereka tidak mengalami tidur dan tekanan psikologis.

Sampel darah yang diambil sebelum penelitian ini mencerminkan 14 miRNA dipercaya dapat memprediksi kinerja perilaku selama kurang tidur, tujuh miRNA dapat memprediksi efek kognitif selama tidak tidur dan 10 miRNA dapat memprediksi kinerja memori.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

8 Fakta Gila yang Hanya Ada di Korea Utara
20 Desember 2017, by Jenis Jaya Waruwu
Setiap Negara memiliki berbagai aturan mengenai hal-hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan di negaranya, sehingga warga yang melanggarnya akan dikenai sanksi ...
Teori “Gelembung” pada Misteri Segitiga Bermuda Dibantah
2 Juli 2017, by Rio Nur Arifin
Fisikawan Helen Czerski telah meragukan salah satu teori paling populer menganai penjelasan Segitiga Bermuda. Ada beberapa misteri terkenal  tentang ...
Johann Zarco : "Mugello adalah Trek yang Cepat dan Sangat Indah"
29 Mei 2018, by Rachmiamy
Johann Zarco mengalami nasib sial ketika melakukan balapan pada seri kelima yang berlangsung di Sirkuit Le Mans, Prancis. Memulai balapan dari posisi terdepan, ...
Menunda Bangun Tidur Ternyata Bisa Sebabkan Ini
14 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Bangun tidur di pagi hari terkadang menjadi salah satu hal yang sulit untuk dilakukan. Butuh perjuangan ekstra untuk melakukannya. Meskipun sudah ...
DPR : Catatan Fraksi PKB untuk Sri Mulyani Terkait Target RAPBN 2019
28 Mei 2018, by Slesta
Tampang.com – Dalam rangka mengevaluasi pencapaian keuangan RI, DPR telah menggelar rapat paripurna bersama Menteri Keuangan (Menkeu) Sri MUlyani ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab