Tutup Iklan
SabunPemutih
  
login Register
Antibiotik Terkait dengan Risiko Batu Ginjal yang Lebih Tinggi

Antibiotik Terkait dengan Risiko Batu Ginjal yang Lebih Tinggi

14 Mei 2018 | Dibaca : 256x | Penulis : Slesta

Jika Anda atau anak Anda menggunakan antibiotik, penelitian baru menunjukkan Anda mungkin ingin memperhatikan dengan seksama tanda-tanda bahwa batu ginjal mungkin berkembang.

"Kami menemukan bahwa lima kelas antibiotik yang biasa diresepkan dikaitkan dengan peningkatan risiko batu ginjal," jelas penulis studi Dr Gregory Tasian.

Peningkatan risiko itu tampak berlama-lama selama tiga sampai lima tahun, dan pasien anak adalah yang paling rentan untuk mengembangkan kondisi yang menyakitkan.

Temuan itu menggemakan penelitian sebelumnya, "meskipun kami tidak tahu kelas antibiotik mana yang akan dikaitkan dengan peningkatan risiko batu dan mana yang tidak," kata Tasian.

Tasian adalah asisten profesor urologi dan epidemiologi dengan University of Pennsylvania Perelman School of Medicine.

Kelima kelas antibiotik yang baru dikaitkan dengan risiko batu ginjal termasuk sulfas (Bactrim, Gantanol); cephalosporins (Keflex); fluoroquinolones (Cipro); nitrofurantoin / methenamine (Macrobid, Hiprex); dan penisilin spektrum luas. Tidak ada risiko yang diamati di antara tujuh kelas antibiotik oral lainnya.

Tasian menekankan bahwa ini tidak berarti orang harus menghindari antibiotik ketika mereka benar-benar diperlukan.

"Antibiotik telah menyelamatkan jutaan nyawa dan diperlukan untuk mencegah kematian dan bahaya serius dari infeksi," katanya. "Manfaatnya lebih besar daripada potensi bahaya. Hasil ini tidak menyarankan bahwa antibiotik tidak boleh diresepkan ketika diindikasikan."

Namun, mereka mendukung "penggunaan antibiotik yang bijaksana dan tepat, dan mengurangi penggunaan antibiotik yang tidak tepat," kata Tasian.

Seorang ahli ginjal sepakat bahwa penggunaan obat yang tepat adalah tindakan penyeimbang.

"Studi ini adalah pengingat lain bahwa dokter harus memperhatikan efek yang merugikan dari antibiotik dan perlu untuk mempromosikan pelayanan antibiotik yang tepat. Hal ini terutama benar karena banyak antibiotik mungkin tidak beralasan," kata Dr. Maria DeVita, direktur program pelatihan untuk nefrologi di Lenox Hill Hospital di New York City.

Menurut Institut Diabetes Nasional AS dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal, batu ginjal muncul setelah penumpukan mineral di urine pasien.

Dalam beberapa kasus, kerikil kecil yang padat melewati saluran kemih tanpa gejala, sementara orang lain mengalami darah di urin bersama rasa sakit yang tajam di punggung, samping, perut bagian bawah atau selangkangan.

Tasian mencatat bahwa selama tiga dekade terakhir, insiden batu ginjal telah melonjak sebesar 70 persen, sebagian besar di antara anak-anak dan remaja.

Para ahli tidak jelas mengapa. Tapi penelitian sebelumnya telah menyebutkan hubungan yang mungkin dengan gangguan dalam susunan bakteri (microbiome) dari saluran usus dan saluran kencing, yang sering dipicu oleh antibiotik.

Dan resep antibiotik semakin umum. Sebagaimana dicatat para peneliti, pada tahun 2011, para dokter Amerika menetapkan 262 juta program antibiotik, dengan wanita dan anak-anak membentuk kumpulan penerima terbesar.

Dengan itu dalam pikiran, peneliti menggunakan data perawatan kesehatan Inggris untuk mengisolasi kasus batu ginjal di antara jutaan pasien yang dirawat oleh 641 praktisi perawatan kesehatan umum antara tahun 1994 dan 2015. Sekitar 26.000 pasien batu ginjal diidentifikasi.

Tim kemudian memeriksa apakah salah satu dari pasien ini telah diresepkan salah satu dari 12 kelas antibiotik oral yang berbeda dalam tiga sampai 12 bulan menjelang batu ginjal mereka.

Kerangka waktu yang panjang ini dipilih karena batu ginjal bisa berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan untuk terbentuk.

Risiko batu ginjal terbesar dalam tiga sampai enam bulan setelah rejimen antibiotik, sebelum ratcheting turun selama tiga sampai lima tahun berikutnya.

Secara khusus minum antibiotik sulfa, sefalosporin, fluoroquinolon, nitrofurantoin / methenamine, dan penisilin spektrum luas dikaitkan dengan risiko 1,3 hingga 2,3 kali lebih besar untuk batu ginjal, para peneliti mencatat.

Namun penelitian itu tidak membuktikan bahwa obat ini menyebabkan batu ginjal.

"Untuk lima kelas antibiotik, risiko terbesar ditemukan pada pasien yang lebih muda," kata Tasian. "Namun, peningkatan risiko masih signifikan di semua usia, termasuk untuk orang dewasa yang lebih tua dengan pengecualian penisilin spektrum luas, yang tidak terkait dengan peningkatan risiko batu ginjal di antara pasien di atas 75 tahun.

"Saat ini, kami tidak memiliki cara untuk membatasi risiko yang terkait dengan antibiotik," kata Tasian. Namun dia menambahkan bahwa pekerjaannya pada akhirnya dapat "memberikan wawasan tambahan tentang bagaimana, pada akhirnya, kita mungkin dapat memulihkan mikrobioma sehat, atau mengurangi perubahan buruk yang disebabkan oleh penyebab antibiotik tertentu."

Temuan ini dipublikasikan secara online 10 Mei di Journal of American Society of Nephrology.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Djarot Akan Cabut KJP dan BPJS Pedagang Kaki Lima dan Pengendara yang Terobos Trotoar
18 Agustus 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Djarot Saiful Hidayat selaku Gubernur DKI akan menindak tegas pedagang kaki lima dan pengendara yang berani menerobos trotoar. Ia mengancam akan ...
OyuI4y3G9hA
28 September 2017, by Rachmiamy
Laga bigmatch di Grup B Liga Champion 2017 yang mempertemukan tuan rumah raksasa Prancis Paris Saint Germain melawan tamunya raksasa Jerman Bayern Munchen ...
Benarkah Gatot Nurmantyo Dirugikan Jadwal Pilpres 2019
7 Maret 2018, by Gatot Swandito
Katanya, jadwal Pilpres 2019 merugikan Gatot Nurmantyo dan juga tokoh-tokoh alternatif lainnya, termasuk Agus Harimurti Yudhoyono. Sebaliknya Joko Widodo dan ...
Amien Rais Selesai Diperiksa Kepolisian Sampai Sore
10 Oktober 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Seperti kita semua tahu salah satu tokoh reformasi pada 1998 yang hingga saat ini masih terus memperjuangkan hak rakyat dan juga sebagai Ketua ...
BPJS Mengubah Kebijakan Pemberian Obat Kanker Payudara Trastuzumab
14 Juli 2018, by Nur Atinal Khusna
Kanker payudara menjadi momok yang sangat menakutkan bagi para wanita di dunia. Sebab, tak ada yang menyadari kehadiran penyakit tersebut. Seringkali, kanker ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman