Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Anak Laki-Laki yang Kurang Berprestasi, atau Anak Perempuan yang Pintar?

Anak Laki-Laki yang Kurang Berprestasi, atau Anak Perempuan yang Pintar?

17 Agustus 2017 | Dibaca : 764x | Penulis : Rindang Riyanti

Anak laki-laki dan perempuan tampil berbeda di sekolah, namun para peneliti tidak yakin apakah ini berkaitan dengan bagaimana mereka dewasa.

Di Norwegia, perbedaan gender di sekolah sering dibahas. Secara umum, anak perempuan tampil lebih baik daripada anak laki-laki, dan diskusi menyangkut apakah ini berkaitan dengan proses pematangan yang berbeda atau apakah sistem sekolah Norwegia lebih baik diakomodasi untuk anak perempuan.

"Perbedaan antara kinerja anak perempuan dan anak laki-laki dalam mata pelajaran seperti bahasa Inggris, bahasa Norwegia, dan matematika meningkat lebih baik untuk anak perempuan dari kelas lima. Perbedaan mencapai puncaknya di kelas sepuluh sebelum mereka mulai menurun pada tahun pertama sekolah menengah atas, "kata Jens B. Grøgaard, peneliti di The Nordic Institute for Studies in Innovation, Research and Education (NIFU) dan sosiolog di University College of Southeast Norway.

Bersama rekannya Clara Åse Arnesen, Grøgaard baru-baru ini menerbitkan artikel  “Gender differences and school performance: Different maturation?" dalam Norwegian Journal of Youth Research. Penelitian ini didasarkan pada data yang terdaftar untuk kelas sekolah dasar dan menengah pertama dari tahun 2010-2011.

Hipotesa pendewasaan

Sebagai titik tolak, Grøgaard dan Arnesen menggunakan hipotesis yang belum banyak dibicarakan, apa yang disebut hipotesis pematangan. Menurut hipotesis ini, anak perempuan dan anak laki-laki 'tampil berbeda di sekolah karena pematangan intelektual anak perempuan terjadi lebih awal daripada anak laki-laki', sesuai dengan masa pubertas.

"Ketika anak-anak mulai sekolah menengah pertama ada beberapa perbedaan fisik utama antara anak perempuan dan anak laki-laki. Gadis dewasa lebih awal dari anak laki-laki secara fisik, dan oleh karena itu mudah untuk menduga bahwa ini juga berlaku secara sosial dan kognitif," kata Grøgaard.

Studi ini didasarkan pada hasil tes nasional dari sekolah dasar dan tanda dari sekolah menengah atas dan atas. Para peneliti juga telah meninjau literatur akademis tentang penelitian IQ dan perbedaan gender.

"Materi menunjukkan bahwa perbedaan antara kinerja anak perempuan dan anak laki-laki di sekolah dasar, meningkat di tingkat bawah, dan kemudian menurun lagi selama tahun pertama sekolah menengah atas. Sejauh ini mendukung hipotesis pematangan," kata Grøgaard.

Grøgaard menekankan bahwa penelitian ini tidak membahas faktor sosial secara mendalam. Ini terlihat pada jenis kelamin siswa, usia, dan tanda dari kelas lima sampai tahun pertama sekolah menengah atas.

Penyerapan pendidikan kejuruan

Di kelas sepuluh di sekolah menengah pertama, anak perempuan tampil lebih baik daripada anak laki-laki di tiga mata pelajaran bahasa Inggris, Norwegia, dan matematika. Perbedaan rata-rata antara anak laki-laki dan perempuan di Norwegia sesuai dengan nilai satu setengah.

"Perbedaannya seimbang selama tahun pertama sekolah menengah atas. Pertanyaan yang tersisa adalah mengapa? Apakah karena anak laki-laki menyukai anak perempuan dalam hal pkedewasaan atau apakah karena mereka memilih jalur pendidikan dan mata pelajaran yang berbeda dengan metode penilaian yang berbeda? " Grøgaard bertanya.

"Anak laki-laki terlalu terwakili dalam pendidikan kejuruan, dan di sana kinerjanya berkembang dengan baik daripada dalam studi umum. Rezim penilaian nampaknya lebih ringan dalam pelatihan kejuruan, yang mungkin berpengaruh pada hasil di Norwegia, Inggris, dan matematika."

Grøgaard menekankan bahwa perbedaan gender dalam pilihan jalur pendidikan begitu besar sehingga bisa menjelaskan penyeimbang prestasi antara anak laki-laki dan anak perempuan.

"Oleh karena itu, kami tidak dapat mengklaim bahwa hipotesis pematangan telah diperkuat, namun kami tidak dapat mengabaikannya. Salah satu cara untuk lebih dekat dengan jawabannya adalah mengikuti siswa setelah tahun pertama sekolah menengah atas untuk melihat apakah anak laki-laki ' Perkembangan positif terus berlanjut. "

Grøgaard dan Arnesen juga telah memeriksa studi dari negara lain yang memetakan apakah ini adalah perbedaan gender dalam hal nilai IQ.

"Semua penelitian kecuali satu studi Amerika menunjukkan bahwa perbedaan gender dalam nilai IQ sangat kecil sehingga tidak memiliki konsekuensi praktis," kata Grøgaard.

"Oleh karena itu kami menyimpulkan bahwa dasar terlalu lemah untuk mengatakan bahwa perbedaan antara anak laki-laki dan anak perempuan dapat dijelaskan dari IQ mereka yang berkembang dengan kecepatan yang berbeda."

Faktor sosial

Salah satu kelemahan yang ditekankan oleh Grøgaard dan Arnesen dalam artikel mereka adalah bahwa mereka hanya membahas aspek kognitif, dan bukan aspek sosial, dari hipotesis pematangan.

"Kami belum melihat hubungan antara proses pematangan kognitif, fisik, dan sosial."

Tapi faktor sosial juga ikut berperan dalam kaitannya dengan kinerja sekolah.

"Misalnya, jika Anda pergi ke sekolah dengan masalah banyak," kata Grøgaard.

"Menghadiri sekolah dengan tingkat pencapaian yang tinggi tampaknya memiliki efek positif. Siswa yang baik saling membantu, tapi ini tidak begitu penting untuk perbedaan gender dalam penampilan sekolah."

Disini Grøgaard merujuk pada peneliti Tormod Øia di NOVA (Norwegian Social Research), yang telah menemukan bahwa anak perempuan bekerja lebih keras daripada anak laki-laki di sekolah menengah pertama, namun perbedaan dalam upaya hanya dapat menjelaskan perbedaan gender dalam kinerja sekolah.

Grøgaard tidak memiliki jawaban yang jelas atas apa yang mungkin dilakukan untuk mengurangi perbedaan gender dalam kinerja sekolah.

"Penting untuk diingat bahwa masalahnya bukanlah bahwa anak perempuan berprestasi di sekolah, masalahnya adalah anak laki-laki kurang berprestasi," ia menekankan.

"Faktor-faktor seperti tingkat pendidikan orang tua, ekonomi, dan apakah orang tua tinggal bersama juga mempengaruhi tingkat kinerja anak laki-laki dan perempuan. Guru, di sisi lain, apakah laki-laki atau perempuan, tampaknya tidak memiliki efek Tingkat kinerja siswa. "

Namun, seseorang mungkin membiarkan beberapa spekulasi mengenai mengapa ada perbedaan gender yang begitu besar dalam hal penampilan anak laki-laki dan anak perempuan selama fase pendidikan mereka.

"Penelitian di NOVA yang dilakukan oleh Anders Bakken dan di NIFU, menunjukkan bahwa faktor-faktor yang berkaitan dengan lingkungan dapat memberikan beberapa penjelasan. Ketepatan waktu - baik guru dan siswa muncul pada waktunya, pengembangan lingkungan belajar yang mendukung dan inklusif, Hubungan positif dengan guru mereka, tampaknya mempengaruhi kinerja siswa. Pada saat yang sama, faktor-faktor ini juga berkontribusi untuk menyeimbangkan perbedaan antara tingkat kinerja anak laki-laki dan perempuan, "katanya.

Tindakan yang berorientasi pada tujuan

Menurut Thomas Nordahl, Profesor pedagogi di Hedmark University College dan pemimpin Center for Studies of Educational Practice (SePU), hipotesis pematangan memang memiliki beberapa nilai. Tapi kecenderungan untuk "menyembunyikan" di balik penjelasan semacam itu membuat kita gagal untuk menanggapi tantangan anak laki-laki secara serius, menurutnya.

"Misalnya, kita melihat bahwa anak laki-laki yang lahir di akhir tahun lebih terpapar, yang mendukung hipotesis bahwa anak laki-laki dewasa lebih lambat. Namun hipotesis pematangan saja tidak dapat menjelaskan perbedaan gender dalam kinerja sekolah," katanya.

Menurut Nordahl, anak laki-laki tidak termotivasi seperti anak perempuan.

"Mereka membutuhkan lebih banyak struktur dan mereka mungkin lebih bergantung pada hubungan baik dengan para guru. Dan mereka harus dipenuhi dengan harapan yang tinggi," katanya.

"Anda membutuhkan pengetahuan untuk mendapatkan pengetahuan baru, kesenjangan pengetahuan mungkin memiliki konsekuensi besar, misalnya untuk anak laki-laki yang mulai tertinggal di sekolah, banyak dari mereka akan terus tertinggal dari semua kehidupan mereka."

Menurut Nordahl, oleh karena itu penting untuk menerapkan tindakan berorientasi pada tujuan yang diarahkan pada anak laki-laki sejak dini. Tapi ini harus dilakukan dalam sistem sekolah Norwegia seperti yang diatur hari ini.

"Kami membutuhkan langkah-langkah pedagogis yang berfokus pada kenyataan bahwa anak laki-laki menghadapi tantangan lain selain anak perempuan," katanya.

Bagaimana pendidikan itu terorganisir

Menurut Jens B. Grøgaard, sangat penting bahwa perdebatan politik menyangkut pertanyaan utama, yaitu bagaimana memperbaiki situasi sekolah untuk anak laki-laki tanpa membuat anak perempuan menderita.

Meskipun perbedaan gender dalam kinerja sekolah lebih kecil di Denmark daripada di Norwegia, Grøgaard tidak berpikir bahwa membiarkan anak-anak mulai sekolah di usia lanjut, seperti yang mereka lakukan di Denmark, akan memperbaiki situasi.

"Anak perempuan telah tampil lebih baik di sekolah untuk waktu yang lama, juga sebelum diperkenalkannya sekolah untuk anak usia enam tahun. Apalagi, perbedaan gender terbesar dikembangkan di sekolah menengah pertama, bukan di sekolah dasar," katanya.

"Di sisi lain, mungkin kita mungkin mengurangi perbedaan gender dengan menunggu beberapa tahun dengan tekanan kinerja. Mungkin anak laki-laki remaja tidak menangani tekanan kinerja dan juga anak perempuannya? Sebagai alternatif, tapi kurang secara politis benar, dengan hati-hati memperkenalkan penilaian di Sekolah dasar bila perbedaan gender lebih kecil mungkin memiliki efek positif.

Faktor lain yang tampaknya bisa mengurangi perbedaan gender dalam kinerja sekolah adalah, menurut Grøgaard, untuk mengatur pengajaran secara berbeda.

"Pembelajaran yang diarahkan oleh guru dapat menguntungkan dibandingkan dengan model yang lebih baru berdasarkan metode aktivitas siswa. Dalam pembelajaran yang diarahkan guru, guru menginstruksikan seluruh kelas secara kolektif, memberi mereka tugas yang sama untuk dipecahkan secara individu di bawah bimbingan guru dan kemudian kelas Secara kolektif membahas tugas di bawah pengawasan guru, "kata Grøgaard.

Anak laki-laki berhasil menyusul anak perempuan

Fakta bahwa anak laki-laki tertinggal di sekolah bukanlah hal yang baru, menurut Harriet Bjerrum Nielsen, Profesor di Pusat Penelitian Gender di Universitas Oslo.

"Anak perempuan selalu lebih kuat secara intelektual di sekolah dasar, tapi sebelumnya, di tahun 1960an, anak laki-laki tersebut menyusul mereka di sekolah menengah pertama. Fakta bahwa mereka tidak melakukannya sekarang adalah hal yang baru. Gadis-gadis itu meninggalkan kelas sepuluh dengan Tanda yang lebih baik, dan ini memberi mereka keuntungan nantinya ketika mereka memilih jalur pendidikan mereka lebih lanjut, "katanya.

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Tak Mau Ketinggalan, Intel Juga Bakal Buat Kendaraan Swakemudi
11 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Salah satu perusahaan raksasa teknologi Intel, mengumumkan rencana akan pembuatan kendaraan swakemudi pada Rabu (9/8) waktu setempat. Hal ini ...
Ini dia, Bait Puisi yang Dibacakan Ketua MPR RI tentang Ibunda Tercinta
30 April 2018, by Zeal
Tampang.com - Ada yang berbeda dengan Ketua MPR RI, Zulkifli Hasan. Kali ini, bukan tentang politik, melainkan tentang kemampuan Zulhas dalam mendeklamasikan ...
Menyampaikan Kabar Buruk? Sampaikan Langsung Intinya Tanpa “Hiasan”
9 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Berita buruk harus disampaikan tanpa basa-basi. Begitulah cara orang-orang di pihak yang menerima kabar lebih memilihnya, kata peneliti. Kemungkinannya ...
Ultras PSG Sambut Kedatangan Dani Alves
15 Juli 2017, by Alfi Wahyu Prasetyo
Daniel Alves da Silva atau yang biasa kita kenal dengan nama Dani Alves  akhirnya resmi berlabuh ke Paris Saint Germain (PSG). Pemain kelahiran Juezeiro, ...
Bahagia Itu ada Dalam Diri Kita Sendiri,Nggak Usah Dicari..
22 Desember 2017, by Dika Mustika
Pada zaman sekarang, sungguh bisa beragam definisi bahagia. Bahagia itu materi, bahagia itu karir, bahagia itu keluarga, bahagia itu teman, bahagia itu ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab