Tutup Iklan
belireview
  
login Register
Alasan Keabadian Tato Dapat Memperbaiki Metode Pemindahan

Alasan Keabadian Tato Dapat Memperbaiki Metode Pemindahan

12 Maret 2018 | Dibaca : 334x | Penulis : Slesta

Periset di Prancis akhirnya menemukan mengapa tato bersifat permanen, dan bukannya menghilang saat sel kulit mati.

Para ilmuwan di Aix Marseille University menemukan bahwa sel-sel mati melepaskan tinta tato ke sel-sel tetangga, yang memungkinkan mereka untuk tetap terlihat secara permanen, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada hari Selasa di Journal of Experimental Medicine.

Dengan pemahaman baru, peneliti berharap temuan tersebut dapat menghasilkan cara yang lebih baik untuk menghilangkan tato yang tidak diinginkan.

Sekitar 45 juta orang Amerika memiliki setidaknya satu tato, namun 17 persen mengatakan mereka memiliki beberapa penyesalan setelah mendapatkannya, menurut Statistics Brain Research. Sebelas persen mengatakan bahwa mereka sedang dalam proses menghapusnya, atau hal itu telah dilakukan.

Awalnya, kepercayaan itu adalah tato sel fibroblast bernoda di lapisan kulit dermal. Namun baru-baru ini, para periset telah menyarankan bahwa makrofag, yang merupakan sel kekebalan khusus yang berada di dermis, tertarik pada luka yang ditimbulkan oleh jarum tato. Mereka mengambil pigmen tato dan memindahkannya ke sel lain.

"Kami berpikir bahwa, ketika makrofag macan tato pigmen mati selama kehidupan orang dewasa, makrofag tetangga menangkap kembali pigmen yang dilepaskan dan memastikan secara dinamis penampilan stabil dan ketekunan tato jangka panjang," Sandrine Henri dari Center of Immunoly dari Marseille mengatakan dalam siaran pers Universitas Rockefeller.

Henri dan pemimpin studinya Bernard Malissen tidak memiliki tato. The New York Times melaporkan bahwa mereka memeriksa sel kulit pada tikus hitam untuk proyek lain namun mereka melihat makrofag yang memulung melanin dilepaskan oleh sel-sel pembuat pigmen. Mereka bertanya-tanya apakah proses yang sama terjadi pada tato.

Para peneliti mengembangkan tikus rekayasa genetika yang memungkinkan mereka membunuh makrofag di dermis dan jaringan lainnya.

Kemudian, selama beberapa minggu, sel-sel ini digantikan oleh makrofag baru yang berasal dari sel prekursor yang dikenal sebagai monosit.

Makrofag dermal adalah satu-satunya jenis sel yang bisa mengambil pigmen saat ekor tikus itu bertato. Tato tetap sama seperti makrofag yang terbunuh, dan kemudian mereka membubarkan pigmen ke daerah sekitarnya.

Bahkan saat makrofag terbunuh sekaligus, proses ini berlanjut.

Ketika para peneliti memindahkan sepotong kulit tato dari satu tikus ke tikus lainnya, mereka menemukan, setelah enam minggu, sebagian besar pigmen yang membawa pigmen berasal dari hewan penerima daripada donor.

Dengan temuan ini, peneliti meyakini tato bisa dihilangkan dengan pulsa laser yang menyebabkan sel kulit mati dan melepaskan pigmennya. Kemudian mereka diangkut dari kulit dan masuk ke sistem limfatik tubuh.

"Penghapusan tato dapat ditingkatkan dengan menggabungkan operasi laser dengan ablasi transien makrofag yang ada di area tato," kata Malissen. "Akibatnya, partikel pigmen terfragmentasi yang dihasilkan dengan menggunakan pulsa laser tidak akan segera direbut kembali, sebuah kondisi yang meningkatkan kemungkinan membuat mereka terkuras melalui pembuluh limfatik."

Penulis berspekulasi bahwa laser removal bisa memakan waktu sebanyak 20 perawatan.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Manfaat Buah Sirsak Untuk Kesehatan Tubuh
23 Mei 2018, by oteli w
Manfaat Buah Sirsak Untuk Kesehatan Tubuh Sirsak merupakan buah yang kaya akan vitamin C, B1, B2 dan mineral, seperti magnesium, kalium, tembaga dan ...
Siapa Sangka, Hubungan Krisdayanti dan Kedua Anaknya Renggang
6 Maret 2018, by Slesta
Tampang.com – Hubungan anak dan ibu biasanya memiliki kekuatan yang melebihi hubungan anak dan ayahnya. Hal itu sudah lumrah terjadi, pasalnya ibu ...
Studi: Otak Wanita Lebih Aktif Dibanding Otak Pria
8 Agustus 2017, by Slesta
Hasil survei pencitraan otak fungsional terbesar yang pernah dilakukan menunjukkan bahwa otak wanita lebih aktif daripada otak laki-laki. Para ilmuwan ...
presiden turki
12 Juli 2017, by Slesta
Turki akan merasa "nyaman" jika Uni Eropa mengatakan tidak dapat diterima sebagai anggota, Presiden Recep Tayyip Erdogan telah mengatakan kepada ...
Respons Gen terhadap Vaksinasi Flu
27 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Pakar Yale dan rekan mereka di sebuah konsorsium penelitian nasional telah mengidentifikasi beberapa gen dan kelompok gen yang terkait dengan respons kekebalan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
ObatDiabetes