Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Air yang Tidak Aman Ditemukan di Kran A.S.

Air yang Tidak Aman Ditemukan di Kran A.S.

13 Februari 2018 | Dibaca : 82x | Penulis : Slesta

Flint, Mich, bukanlah satu-satunya kota di Amerika yang airnya tidak aman untuk diminum, demikian hasil penelitian baru.

Hampir 8 persen sistem air masyarakat diganggu oleh pelanggaran kualitas standar kualitas air pada tahun tertentu, studi tersebut menemukan. Itu berarti sampai seperempat dari semua orang Amerika terpengaruh.

"Umumnya, A.S. memiliki air berkualitas tinggi," kata penulis studi Maura Allaire. "Tapi pelanggaran terkait kesehatan melampaui batas Flint. Ketika saya menggali data, saya melihat sekitar 21 juta orang menerima air dari sistem yang tidak memenuhi standar pada tahun 2015.

"Dalam hal hot spot di negara ini, masyarakat pedesaan dan masyarakat berpenghasilan rendah pedesaan di Oklahoma dan Texas benar-benar berjuang," kata Allaire, asisten profesor perencanaan kota dan kebijakan publik di University of California, Irvine.

"Mereka kekurangan kapasitas teknis dari sistem yang lebih besar, dan memiliki basis pelanggan kecil, yang berarti mereka tidak dapat membeli teknologi terbaru dan terbaik. Dan mereka seringkali hanya memiliki teknisi paruh waktu yang memonitor sistem air mereka," jelasnya.

Secara total, pelanggaran mempengaruhi antara 9 juta dan 45 juta orang di Amerika Serikat selama setiap tahun para peneliti mempelajari. Itu antara 4 persen dan 28 persen dari populasi A.S.

Jadi apa sebenarnya yang ada di air?

"Dalam hal apa yang dilaporkan ke Environmental Protection Agency, sebagian besar adalah masalah mikroba," kata Allaire.

Bakteri coliform, ditemukan di kotoran manusia dan hewan, adalah kuman yang paling sering ditemukan. Umumnya bakteri coliform tidak menyebabkan penyakit. Tapi mereka sering menunjukkan adanya kontaminan lain yang dapat menyebabkan penyakit, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit A.S..

Kontaminan lain yang ditemukan dalam sistem air termasuk virus dan parasit cryptosporidium dan Giardia lamblia, studi tersebut melaporkan.

Penyakit mikroba air sering menyebabkan kram perut, mual atau muntah, diare dan, jika cukup parah, dehidrasi, kata CDC.

Kualitas air juga tercemar oleh kontaminasi kimia, seiring dengan kelebihan arsen, timbal dan tembaga.

Nitrat juga merupakan kontaminan umum dalam sistem air, studi tersebut menemukan. Nitrat dapat terjadi secara alami, namun kadar nitrat berlebih dapat terjadi sebagai akibat kontaminasi dari pupuk kimia, sistem septik, umpan ternak, limbah industri atau limbah pengolahan makanan, kata CDC.

Studi tersebut menemukan bahwa daerah yang membeli air mereka cenderung tidak mengalami kontaminasi, kata Allaire.

"Mungkin mereka mampu membeli teknik pengobatan yang lebih kuat," katanya.

Memastikan air minum yang aman cenderung menjadi lebih sulit di banyak komunitas karena adanya infrastruktur yang menua dan anggaran yang menyusut, demikian dicatat oleh studi tersebut.

Jennifer Li, penasehat senior program kesehatan masyarakat sementara di National Association of County and City Health Officials, setuju.

"Tantangan besar adalah infrastruktur penuaan atau pembusukan dari jalur utama air tua - biasanya terbuat dari tanah liat beton atau dipecat. Fissures kecil di dalam pipa memungkinkan kontaminan dan biologis seperti Legionella masuk ke dalam sistem air pasca perawatan dan menyajikan risiko kesehatan masyarakat. untuk penerima, "kata Li.

Li mengatakan investasi di bidang infrastruktur akan membantu memperbaiki keamanan air. Dia juga menyarankan agar lebih banyak transparansi dalam prosedur pengujian dan pelaporan air. Bergantung pada kontaminan, sistem air memiliki waktu antara satu dan 30 hari untuk memberi tahu masyarakat.

Baik Li dan Allaire mengatakan bahwa penting untuk mengikuti pemberitahuan yang Anda terima dari sistem air Anda, seperti pemberitahuan "air mendidih".

Li juga merekomendasikan persediaan air darurat di tangan. Sebagai contoh, satu galon air per orang dan hewan peliharaan, per hari, serta filter berkemah untuk air untuk menghilangkan kontaminan.

Allaire mengatakan bahwa penggabungan dan konsolidasi sistem air dapat membantu memastikan kualitas air minum karena sistem yang lebih besar kemungkinan akan memiliki lebih banyak sumber daya yang tersedia.

Tapi, katanya, saat ini setiap kotamadya biasanya memiliki sistemnya sendiri, sehingga sistem konsolidasi bisa menemui hambatan karena melakukan hal itu dapat menimbulkan konsekuensi politik.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ini Cara Termudah Atasi Bau Mulut yang Menyerang
10 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Bau mulut memang menjadi salah satu masalah yang dapat menyebabkan kurang percaya diri. Bau mulut dapat disebabkan karena penyakit, seperti ...
simple 8
23 Mei 2017, by Admin
Tren corak monokrom disukai para wanita remaja sampai dewasa. Ribuan ide muncul dari desainer asal Bogor yang baru saja meluncurkan hasil rancangan terbarunya ...
Davide Brivio : "Valentino Selalu Mengejutkan Saya"
17 Januari 2018, by Rachmiamy
Valentino Rossi mendapat hasil yang kurang memuaskan di MotoGP 2017. The Doctor gagal bersaing dalam perebutan gelar juara dunia MotoGP 2017. Di klasemen ...
Temukan Jodoh Anda dengan 3 Cara Berikut Ini
9 Maret 2018, by Slesta
Tampang.com – Orang bijak berkata bahwa jodoh itu tidak perlu dicari karena nanti akan datang sendiri. Benarkah begitu? Meskipun jodoh tidak perlu dicari ...
Ini Tips Besarkan Anak untuk Menjadi Pribadi yang Baik
7 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Membesarkan anak untuk menjadi pribadi yang baik tentunya bukanlah perkara mudah. Butuh komitmen dan usaha yang baik untuk membuat hal tersebut ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
ObatDiabetes