Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
100% Energi Terbarukan pada 2050 untuk Masa Depan Rendah Karbon

100% Energi Terbarukan pada 2050 untuk Masa Depan Rendah Karbon

24 Agustus 2017 | Dibaca : 450x | Penulis : Rindang Riyanti

Tantangan untuk menggerakkan dunia menuju masa depan yang rendah karbon untuk menghindari peningkatan pemanasan global dan menciptakan negara-negara mandiri energi adalah salah satu yang terbesar di zaman kita. Road map dikembangkan oleh kelompok Jacobson memberikan satu titik akhir yang mungkin. Untuk masing-masing dari 139 negara, mereka menilai sumber energi terbarukan mentah yang tersedia untuk masing-masing negara, jumlah generator energi angin, air, dan energi matahari harus 80% diperbaharui pada tahun 2030 dan 100% pada tahun 2050.

"Baik individu maupun pemerintah dapat memimpin perubahan ini. Pembuat kebijakan biasanya tidak ingin berkomitmen melakukan sesuatu kecuali ada beberapa sains yang masuk akal yang menunjukkan bahwa hal itu mungkin diterapkan, dan itulah yang ingin kita lakukan," kata Jacobson, direktur Program Atmosfer dan Energi Universitas Stanford.

Analisis ini secara khusus memeriksa sektor kelistrikan, transportasi, pemanasan / pendinginan, industri, dan pertanian / kehutanan / perikanan masing-masing negara. Dari 139 negara - dipilih karena mereka adalah negara yang datanya tersedia secara publik dari Badan Energi Internasional dan secara kolektif memancarkan lebih dari 99% karbon dioksida di seluruh dunia - tempat yang ditunjukkan oleh penelitian tersebut memiliki pangsa lahan yang lebih besar per populasi (Misalnya, Amerika Serikat, China, Uni Eropa) diproyeksikan memiliki waktu termudah untuk melakukan transisi ke 100% angin, air, dan matahari. Pembelajaran lain adalah bahwa tempat yang paling sulit untuk transisi mungkin sangat padat, negara-negara yang sangat kecil dikelilingi oleh banyak samudra, seperti Singapura, yang mungkin memerlukan investasi di luar negeri untuk konversi sepenuhnya.

Sebagai hasil transisi, road map memprediksi sejumlah manfaat. Misalnya, dengan menghilangkan penggunaan minyak, gas, dan uranium, energi yang terkait dengan pertambangan, pengangkutan dan pemurnian bahan bakar ini juga dihilangkan, mengurangi permintaan daya internasional sekitar 13%. Karena listrik lebih efisien daripada membakar bahan bakar fosil, permintaan harus turun 23% lainnya. Perubahan infrastruktur juga berarti bahwa negara-negara tidak perlu bergantung satu sama lain untuk bahan bakar fosil, mengurangi frekuensi konflik internasional mengenai energi. Akhirnya, masyarakat yang saat ini tinggal di gurun energi akan memiliki akses ke sumber daya bersih dan terbarukan yang melimpah.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

foto suasana menjelang puasa
6 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Sudah menjadi tradisi menjelang datangnya bulan puasa harga-harga kebutuhan pokok mengalami kenaikan. Hal ini dikarenakan faktor permintaan yang ...
Berharap Tidak Seperti Sri Langka, Ini Kata Pemerintah Mengenai Utang Besar ke Tiongkok
31 Juli 2017, by Zeal
tampang.com - Dunia sempat dikejutkan dengan penjualan pelabuhan milik Sri Lanka ke Tiongkok karena ketidakmampuan Sri Langka dalam membayar hutang. Menanggapi ...
4 Alasan Melepas Bra untuk Payudara Lebih Sehat
31 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Anda tidak bisa membayangkan hari Anda tanpa pakaian yang penting ini, bukan? Fakta-fakta ini akan membuat Anda terkejut saat mengetahui bahwa bra ...
Kartu Kredit Ini Khusus Untuk Game
4 Oktober 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Untuk seorang gamer alias penggemar video game, berbelanja item dalam game menjadi salah satu kebutuhan yang biasa dilakukan. Jika sebelumnya ...
Abses Gigi: Infeksi Gigi Yang Harus Diwaspadai
16 Mei 2018, by oteli w
Abses Gigi: Infeksi Gigi Yang Harus Diwaspadai   Abses gigi merupakan gangguan dimana munculnya benjolan berisi nanah pada gigi atau gusi. Abses ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview