Tutup Iklan
hijab
  
login Register
100% Energi Terbarukan pada 2050 untuk Masa Depan Rendah Karbon

100% Energi Terbarukan pada 2050 untuk Masa Depan Rendah Karbon

24 Agustus 2017 | Dibaca : 553x | Penulis : Rindang Riyanti

Tantangan untuk menggerakkan dunia menuju masa depan yang rendah karbon untuk menghindari peningkatan pemanasan global dan menciptakan negara-negara mandiri energi adalah salah satu yang terbesar di zaman kita. Road map dikembangkan oleh kelompok Jacobson memberikan satu titik akhir yang mungkin. Untuk masing-masing dari 139 negara, mereka menilai sumber energi terbarukan mentah yang tersedia untuk masing-masing negara, jumlah generator energi angin, air, dan energi matahari harus 80% diperbaharui pada tahun 2030 dan 100% pada tahun 2050.

"Baik individu maupun pemerintah dapat memimpin perubahan ini. Pembuat kebijakan biasanya tidak ingin berkomitmen melakukan sesuatu kecuali ada beberapa sains yang masuk akal yang menunjukkan bahwa hal itu mungkin diterapkan, dan itulah yang ingin kita lakukan," kata Jacobson, direktur Program Atmosfer dan Energi Universitas Stanford.

Analisis ini secara khusus memeriksa sektor kelistrikan, transportasi, pemanasan / pendinginan, industri, dan pertanian / kehutanan / perikanan masing-masing negara. Dari 139 negara - dipilih karena mereka adalah negara yang datanya tersedia secara publik dari Badan Energi Internasional dan secara kolektif memancarkan lebih dari 99% karbon dioksida di seluruh dunia - tempat yang ditunjukkan oleh penelitian tersebut memiliki pangsa lahan yang lebih besar per populasi (Misalnya, Amerika Serikat, China, Uni Eropa) diproyeksikan memiliki waktu termudah untuk melakukan transisi ke 100% angin, air, dan matahari. Pembelajaran lain adalah bahwa tempat yang paling sulit untuk transisi mungkin sangat padat, negara-negara yang sangat kecil dikelilingi oleh banyak samudra, seperti Singapura, yang mungkin memerlukan investasi di luar negeri untuk konversi sepenuhnya.

Sebagai hasil transisi, road map memprediksi sejumlah manfaat. Misalnya, dengan menghilangkan penggunaan minyak, gas, dan uranium, energi yang terkait dengan pertambangan, pengangkutan dan pemurnian bahan bakar ini juga dihilangkan, mengurangi permintaan daya internasional sekitar 13%. Karena listrik lebih efisien daripada membakar bahan bakar fosil, permintaan harus turun 23% lainnya. Perubahan infrastruktur juga berarti bahwa negara-negara tidak perlu bergantung satu sama lain untuk bahan bakar fosil, mengurangi frekuensi konflik internasional mengenai energi. Akhirnya, masyarakat yang saat ini tinggal di gurun energi akan memiliki akses ke sumber daya bersih dan terbarukan yang melimpah.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Korea Utara Melakukan Kejahatan Dunia Maya Tetapi Latihan 'kehati-hatian'
11 Mei 2018, by Slesta
Korea Utara terlibat dalam kejahatan dunia maya untuk menghasilkan uang - tetapi tidak semua analis setuju apakah rezim harus disalahkan atas serangan ...
Inilah Usia yang Pas untuk Wanita Karir Memiliki Anak
15 Mei 2018, by Slesta
Tampang.com – Memiliki karir yang cemerlang tidak hanya dapat dimiliki oleh kaum laki – laki saja. Kini, perempuan pu, berhak mendapatkan karir ...
Fosil Menunjukkan Beruang Purba Memiliki Gigi Manis
21 Desember 2017, by Slesta
Fosil beruang purba yang ditemukan di Arktik Tinggi Kanada menunjukkan bahwa mamalia tersebut memiliki gigi manis yang serius. Periset menemukan bukti ...
Peneliti Identifikasi Area Optimal untuk Lahan Pertanian dan Konservasi Daerah Tropis
23 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Sebuah tim peneliti dari National University of Singapore (NUS) baru saja menyelesaikan studi global mengenai manfaat yang diberikan oleh hutan tropis dan ...
Inilah Rekam Jejak Cuitan Kontroversial Ahmad Dhani
29 November 2017, by Rindang Riyanti
Di samping popularitasnya sebagai seorang musisi, Ahmad Dhani juga terkenal karena kata-katanya yang kerap kali menuai kontroversi, terutama yang ia lontarkan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab