Tutup Iklan
hijab
  
login Register
bebas hutang

10 Cara Menjadi Konsumen yang Sadar dapat Membantu Kita Bebas Hutang.

4 Juli 2017 | Dibaca : 1484x | Penulis : Dony Prattiwa

Beberapa orang menggunakan olahraga sebagai bantuan stres, yang lain lebih menyukai musik. Sayangnya, saya tidak cocok dengan dua kategori sehat ini, sebagai gantinya, saya menggunakan "kartu plastik" untuk menghilangkan stres.

Setelah putus asa, perkelahian di tempat kerja, kesalahpahaman di rumah, saya berlari ke mal, atau bahkan toko kelontong terdekat, dan membeli barang-barang - secara harfiah apa saja. Masalahnya adalah saat itu bahkan ketika bahagia, saya akan merayakannya dengan membeli sesuatu sebagai hadiah.

Karena dua kondisi dasar manusia adalah kebahagiaan dan kesedihan, akhirnya saya bangkrut dan berhutang. Syukurlah, saya menerima telepon pengaman, dan hari ini saya bebas dari hutang, berbagi ini dengan harapan bisa membantu lebih banyak orang untuk sampai ke sana juga.

Berikut adalah 10 cara untuk bebas dari hutang dengan menjadi konsumen yang lebih sadar.

1. Potong sumber segala kejahatan. Untungnya, kartu-kartu itu terbuat dari plastik agar kita dapat memotongnya secara fisik dan melepaskan diri. Saya punya tiga kartu kredit yang membuat uang belanja jadi lebih mudah dan menggoda. Saya bisa membeli seluruh toko dan hanya memberi mereka kartu plastik ajaib kecil. Setiap shopaholic tahu bahwa rasanya seperti ini saat kita tidak membayar tunai.

 

2. Bawa sejumlah kecil uang untuk Anda. Setiap kali saya memiliki uang ekstra untuk saya, saya merasa tidak apa-apa untuk menghabiskannya. Bila kita hanya membawa apa yang benar-benar kita butuhkan, kita tidak akan pergi ke bank atau pulang ke rumah untuk membawa lebih banyak belanja.

 

3. Berhenti mencoba untuk mengesankan orang. Pada hari saya mengingat sebuah kutipan dari salah satu film favorit saya, "Fight Club," yang mengatakan, "Kami membeli barang-barang yang tidak kami butuhkan dengan uang, kami tidak perlu mengesankan orang yang tidak kami sukai," tak terlupakan. Saya sering melihat film ini tapi mendengar sesuatu dan menggenggamnya adalah dua hal yang berbeda. Ketika kita mulai menerapkan apa yang kita ketahui, keadaan menjadi jauh lebih mudah. Sebagian dari kita tahu bahwa orang-orang yang menghitung tidak pernah benar-benar terkesan dengan uang. Kita tidak bisa membeli cinta; Semakin cepat kita percaya ini dan bertindak di atasnya, semakin baik.

 

4. Renungkan sebelum setiap pembelian. Kita terbiasa diminta untuk memikirkan sebelum melakukan pembelian, tapi membawanya ke tingkat berikutnya adalah perbedaan yang sebenarnya terjadi. Kami berpikir sejenak dan memutuskan untuk membeli gaun seharga $ 300 yang akan duduk di lemari kami selama satu dekade, lalu buang sampah, dan membuat lebih banyak sampah. Bermeditasi selama berhari-hari dan berminggu-minggu sebelum membeli apapun. Anggap itu sebagai komitmen untuk hidup. Misalnya, sebulan yang lalu saya melewati sebuah jendela toko terdekat dan saya jatuh cinta dengan jumpsuit yang dipamerkan. Saya tidak membelinya, saya putuskan saya akan melewatinya setiap hari dan melihatnya untuk melihat apakah saya benar-benar menginginkannya. Dua minggu kemudian, saya masuk tapi terjual. Tebak apa? Aku berhasil melewatinya dan ternyata aku memiliki begitu banyak jumpsuits di lemari yang hampir tidak kupakai.

 

5. Tulis daftar dan patuhi. Pergi ke toko kelontong tanpa daftar adalah salah satu kesalahan terbesar yang saya buat. Kami membeli setiap gadget yang imut dan lupa untuk mendapatkan sayur dan buah. Cara terbaik untuk melawan ini adalah dengan daftar untuk tetap berpegang pada apa pun, untuk penyakit yang lebih baik atau lebih buruk, dalam penyakit dan kesehatan, namun yang terpenting, lebih kaya atau lebih miskin. Sekalipun kita memiliki uang, kita tidak harus mengeluarkannya untuk barang plastik dan sampah yang akan kita buang nanti dan membahayakan lingkungan kita.

 

6. Kita selalu punya sesuatu untuk dipakai. Bila kita bilang kita tidak punya apa-apa untuk dipakai, berarti kita tidak punya sesuatu yang baru untuk dipamerkan. Pada hari kita memutus rantai ini dan memutuskan untuk menggunakan apa yang kita miliki, kita membangunkan perancang busana batin kita, kita bercampur dan mencocokkan, memakai gaya yang berbeda, dan bahkan memberkati orang lain dengan beberapa pakaian kita karena kita sadar kita tidak membutuhkan banyak ini.

 

7. Jangan gunakan transportasi kecuali jika benar-benar dibutuhkan. Mungkin terdengar konyol karena tidak ada hubungannya dengan belanja, tapi kita tidak menyadari berapa banyak uang yang kita keluarkan untuk bensin sampai kita mulai berjalan lebih banyak dan mengemudi lebih sedikit. Sosok fit yang kita jalani adalah bonus. Belum lagi kenyataan bahwa lingkungan dan paru-paru kita akan bersyukur.

 

8. Bersosialisasi seharusnya tidak membutuhkan uang penyemprotan. Sebagian besar sosialisasi kita terjadi di seputar acara makan dan minum. Bagian yang menyedihkan adalah ketika kita memutuskan bahwa senang mengajak orang lain juga, karena sekali lagi kita memiliki kartu sihir itu. Singkirkan kebiasaan ini sekali dan untuk semua membuat saya menyadari bahwa dompet saya menjadi lebih besar sementara lingkar pinggang saya menjadi lebih kecil, dan saya masih melihat teman sejati saya.

 

9. Tidak ada jumlah uang yang membeli kecantikan. Mengeluarkan uang untuk make up, krim, dan produk rambut adalah beberapa hal yang saya sukai. Ironisnya, saya hampir tidak menggunakan barang ini, dan itu tidak membuat saya lebih cantik. Perusahaan multi-miliar dolar itu menjadi lebih kaya, sementara saya menjadi lebih miskin. Menjadi lebih baik, lebih damai, dan memiliki rasa percaya diri membuat saya lebih cantik dari sebelumnya. Fokus pada apa yang benar-benar penting karena "kecantikan bersinar dari dalam" bukanlah klise.

10. E-book dan materi online juga bagus. Sebagai pembaca setia, saya menghabiskan banyak uang untuk membeli buku, beberapa di antaranya terlalu buruk untuk diselesaikan. Saya masih banyak membaca tapi karena saya tidak lagi memiliki keinginan untuk berbelanja, saya membaca artikel secara online, e-book, dan pergi ke pameran buku. Karena mencetak di atas kertas berbahaya bagi alam, saya membeli buku bekas, mendaur ulang bila memungkinkan, dan bermeditasi sebelum melakukan pembelian. Sejak itu, perpustakaan saya jauh lebih menarik karena buku-buku tersebut dipilih dengan cermat.

 

Singkatnya, strategi ini tidak hanya menyelamatkan kita dari hutang, tapi juga menghemat banyak uang. Yang terkenal "simpan 10 persen dari gaji" berlaku untuk siapa saja. Begitu kita menetapkan kebiasaan yang dinyatakan di atas dan membayar hutang kita, kita akan membiarkan kita mengeluarkan sejumlah uang yang tidak dapat kita keluarkan. Jumlah ini akan digunakan dengan cara yang berarti begitu kita menjadi konsumen yang sadar.

 

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Siap Siap, Gundam Versus Segera Rilis di Playstation 4
5 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Perusahaan video game asal Jepang, Bandai Namco mengonfirmasi mengenai Gundam Versus yang akan dirilis di Playstation 4. Gundam Versus sendiri ...
Cegah Kanker Menyerang Dengan 4 Daun Sehat Ini
30 Januari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Ketika kanker menyerang, apapun jenis kankernya, tetap saja berbahaya dan menyeramkan. Apalagi, kanker tersebut sudah memasuki tahap yang sulit ...
Wow, So Sweet! Gigi Hadid Belajar Masak Untuk Zayn Malik
23 September 2017, by Rindang Riyanti
Gigi Hadid dan Zayn Malik sudah lebih dari dua tahun menjalin hubungan asmara. Meski hubungan yangg mereka bina sejak 2015 itu belum lanjut ke jenjang ...
Gelandang Prancis Tiemoue Bakayo Resmi Gabung Chelsea
16 Juli 2017, by Alfi Wahyu Prasetyo
Transfer Tiemoue Bakayoko ke Chelsea akhirnya diresmikan, setelah dirinya berulang kali memberi sinyal positif di sosial media. Lewat akun twitter klub, The ...
Bukan Cuma Indonesia yang Rayakan Hari Kemerdekaan di bulan Agustus, Negara ini Juga Merayakannya
16 Agustus 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com-Kemerdekaan suatu bangsa merupakan suatu momen yang sangat special bagi semua Negara dan warganya. Kemerdekaan menandakan bahwa Negara/bangsa ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview