Tutup Iklan
TokoBatik
  
login Register
WHO: Jelang 2050, Hampir 1 Miliar Orang dapat Kehilangan Pendengarannya

WHO: Jelang 2050, Hampir 1 Miliar Orang dapat Kehilangan Pendengarannya

5 Maret 2018 | Dibaca : 87x | Penulis : Ghilman Azka Fauzan

Tampang.com - Berkenaan dengan peringatan Hari Pendengaran Dunia yang jatuh pada 3 Maret kemarin, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa 1 dari 10 orang di dunia atau sekitar 900 juta lebih berisiko kehilangan indera pendengaran mereka menjelang tahun 2050.

WHO melaporkan 466 juta orang di dunia saat ini menderita kehilangan pendengaran. Biaya tahunan negara-negara dari segi layanan kesehatan langsung dan hilangnya produktivitas akibat ketidakmampuan ini diperkiraan mencapai US$750 miliar

Permasalahan akibat dari hilangnya indra pendengaran diperkirakan akan mengalami peningkatan akibat pertumbuhan populasi dan bertambahnya warga lansia – populasi dunia diperkirakan akan mencapai 9 miliar jiwa menjelang tahun 2050, seperti dikutip dari laman VOAIndonesia (5/3/2018).

Shelly Chadha, pejabat teknis Departemen Pencegahan Ketulian dan Kehilangan Indra Pendengaran dari WHO mengatakan peningkatan populasi lansia tidak berarti peningkatan kehilangan indra pendengaran tidak dapat dicegah.

Ia mengatakan ada banyak faktor selain meningkatnya usia yang mempengaruhi indra pendengaran.

“Bisa jadi ini adalah faktor-faktornya seperti penyakit infeksi, yang mungkin kita hadapi di masa kanak-kanak – campak Jerman atau penyakit gondong, meningitis atau infeksi telinga. Mungkin ada faktor-faktor seperti paparan pada suara bising, seperti musik yang bising atau kebisingan di tempat kerja. Banyak dari penyebabnya dapat dicegah, dan dengan mengangkat permasalahan ini, kita dapat menekan atau meminimalisir risiko kehilangan indra pendengaran,” ujar Chadha.

WHO melaporkan sekitar 60 persen dari hilangnya pendengaran di kalangan anak-anak dapat dicegah. Tindakan-tindakan seperti mengimunisasi anak untuk mencegah penyakit-penyakit infeksi, menyaraing dan merawat infeksi telinga kronis, mencegah konsumsi obat yang dapat berdampak pada indra pendengaran, dan mengendalikan paparan pada suara-suara bising dan musik.

Dalam kasus-kasus dimana kehilangan indra pendengaran tidak dapat dicegah, WHO mengatakan penderita dapat dibantu lewat teknologi seperti alat bantu pendengaran dan dengan implantasi alat pendengaran.

WHO mengatakan semua peralatan ini memberikan manfaat yang besar bagi penderita kehilangan pendengaran karena semua peralatan tersebut memungkinkan mereka dapat berkomunikasi dengan baik dan bersosialisasi dengan orang lain

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

4 Masalah yang akan Terjadi jika Kita Malas Bersihkan Make Up
25 November 2017, by Rachmiamy
Make up merupakan hal yang tak bisa dipisahkan dari wanita. Sebagian wanita bahkan merasa kurang percaya diri jika harus tampil tanpa make up. Namun, ...
Kalau Kriminalisasi Ulama Tidak Ada, Maka Inilah Masalahnya
25 Januari 2018, by Gatot Swandito
"Pemerintah dituduh mengkriminalisasi ulama, pemerintah memusuhi umat Islam, itu tidak. Yang kami larang kalau ada organisasi agama yang mempunyai ...
Bagaimana Para Pasangan Memutuskan untuk Bertahan atau Berpisah?
22 Agustus 2017, by Rio Nur Arifin
Mengapa dan bagaimana sebuah pasangan memutuskan untuk berpisah (putus)? Sebuah studi baru menyelidiki alasan di balik proses pengambilan keputusan yang ...
Celine Dion Akan Gelar Konser di Indonesia, Tiket Termurah 1.5 Juta dan Termahal 12.5 Juta
17 Januari 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Nama Celine Dion tentu saja tidak asing lagi di telinga Anda. Penyanyi cantik dan terkenal berkat lagunya yang berjudul My Heart Will Go On digunakan di film ...
Olla Ramlan Lahirkan Anak Ketiganya
4 November 2017, by Admin
Tampang.com - Aktris Olla Ramlan akhirnya melahirkan anak ketiga pada Jumat, 3 November 2017. Bayi berjenis kelamin perempuan itu lahir melalui proses caesar ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
belireview