Tutup Iklan
powerman
  
login Register
WHO: Jelang 2050, Hampir 1 Miliar Orang dapat Kehilangan Pendengarannya

WHO: Jelang 2050, Hampir 1 Miliar Orang dapat Kehilangan Pendengarannya

5 Maret 2018 | Dibaca : 172x | Penulis : Ghilman Azka Fauzan

Tampang.com - Berkenaan dengan peringatan Hari Pendengaran Dunia yang jatuh pada 3 Maret kemarin, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa 1 dari 10 orang di dunia atau sekitar 900 juta lebih berisiko kehilangan indera pendengaran mereka menjelang tahun 2050.

WHO melaporkan 466 juta orang di dunia saat ini menderita kehilangan pendengaran. Biaya tahunan negara-negara dari segi layanan kesehatan langsung dan hilangnya produktivitas akibat ketidakmampuan ini diperkiraan mencapai US$750 miliar

Permasalahan akibat dari hilangnya indra pendengaran diperkirakan akan mengalami peningkatan akibat pertumbuhan populasi dan bertambahnya warga lansia – populasi dunia diperkirakan akan mencapai 9 miliar jiwa menjelang tahun 2050, seperti dikutip dari laman VOAIndonesia (5/3/2018).

Shelly Chadha, pejabat teknis Departemen Pencegahan Ketulian dan Kehilangan Indra Pendengaran dari WHO mengatakan peningkatan populasi lansia tidak berarti peningkatan kehilangan indra pendengaran tidak dapat dicegah.

Ia mengatakan ada banyak faktor selain meningkatnya usia yang mempengaruhi indra pendengaran.

“Bisa jadi ini adalah faktor-faktornya seperti penyakit infeksi, yang mungkin kita hadapi di masa kanak-kanak – campak Jerman atau penyakit gondong, meningitis atau infeksi telinga. Mungkin ada faktor-faktor seperti paparan pada suara bising, seperti musik yang bising atau kebisingan di tempat kerja. Banyak dari penyebabnya dapat dicegah, dan dengan mengangkat permasalahan ini, kita dapat menekan atau meminimalisir risiko kehilangan indra pendengaran,” ujar Chadha.

WHO melaporkan sekitar 60 persen dari hilangnya pendengaran di kalangan anak-anak dapat dicegah. Tindakan-tindakan seperti mengimunisasi anak untuk mencegah penyakit-penyakit infeksi, menyaraing dan merawat infeksi telinga kronis, mencegah konsumsi obat yang dapat berdampak pada indra pendengaran, dan mengendalikan paparan pada suara-suara bising dan musik.

Dalam kasus-kasus dimana kehilangan indra pendengaran tidak dapat dicegah, WHO mengatakan penderita dapat dibantu lewat teknologi seperti alat bantu pendengaran dan dengan implantasi alat pendengaran.

WHO mengatakan semua peralatan ini memberikan manfaat yang besar bagi penderita kehilangan pendengaran karena semua peralatan tersebut memungkinkan mereka dapat berkomunikasi dengan baik dan bersosialisasi dengan orang lain

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Indonesia Tersingkir Dari Perebutan Medali Emas Sepak Bola Sea Games 2017
26 Agustus 2017, by Rachmiamy
Pertandingan semi final cabang sepak bola Sea Games 2017 antara Malaysia vs Indonesia berlangsung di Stadion Shah Alam Selangor Malaysia. Pertandingan berjalan ...
Stkom dan Stibanks Al Ma'soem Selalu Tingkatkan Kualitas Mutu Pendidikan
21 November 2017, by Admin
Tampang.com –  Keberadaan perguruan tinggi swasta di Indonesia banyak sekali yang tidak memenuhi kualitas dan persyaratan standarisasi perguruan ...
Joachim Low Bantah Akan Menangani Bayern Munchen Pada Musim Depan
29 Oktober 2017, by Rachmiamy
Raksasa Jerman Bayern Munchen saat ini dilatih pelatih berpengalaman Jupp Heynckes. Sebelumnya pelatih berusia 72 tersebut pernah melatih Die Roten sebanyak ...
Kenapa Cowok Gengsi Meminta Maaf
24 Februari 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Kadang memang kalau dicermati para cowok memang susah banget untuk bilang maaf sama pacar atau lawan jenisnya,seolah berat banget untuk mengakuin ...
Penasaran Berapa Total Harta Setya Novanto? Ini Rinciannya
19 November 2017, by Rindang Riyanti
Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Setya Novanto, yang sempat jadi buronan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) lantaran menghilang, semalam mengalami ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman