Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Wanita Di A.S. Dua Kali Lebih Mungkin Mengalami Depresi

Wanita Di A.S. Dua Kali Lebih Mungkin Mengalami Depresi

15 Februari 2018 | Dibaca : 526x | Penulis : Slesta

Hampir satu dari 10 orang dewasa A.S. mengalami depresi, dan tingkat ini hampir dua kali lebih tinggi untuk wanita seperti pria, kata pejabat kesehatan.

Data survei nasional menunjukkan bahwa lebih dari 8 persen orang dewasa berusia 20 dan lebih tua menderita rendah mood, menurut sebuah laporan baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit A.S..

Di antara wanita, sedikit lebih dari 10 persen mengalami depresi, dibandingkan 5,5 persen pria. Dan gangguan mood mempengaruhi kehidupan sehari-hari bagi mayoritas orang ini, kuesioner 2013-2016 menunjukkan.

"Salah satu temuan yang mengejutkan kami adalah bahwa untuk pria dan wanita, sekitar 80 persen orang dewasa dengan depresi setidaknya memiliki beberapa kesulitan untuk berfungsi dengan kehidupan sehari-hari," kata penulis utama Debra Brody.

Ini termasuk pergi bekerja, menyelesaikan aktivitas sehari-hari di rumah dan bergaul dengan orang lain, kata Brody, dari Pusat Statistik Kesehatan Nasional CDC, atau NCHS.

"Laporan ini harus membuat orang sadar betapa seriusnya depresi, dan hal itu berdampak pada kehidupan sehari-hari," tambahnya.

Menurut laporan tersebut, depresi paling banyak terjadi di kalangan kulit hitam sebesar 9 persen dan paling tidak di antara orang-orang Asia sebesar 3 persen. Di antara orang kulit putih dan Hispanik, tingkatnya sekitar 8 persen.

Juga, seiring tingkat pendapatan turun, depresi meningkat. Orang Amerika yang miskin empat kali lebih mungkin mengalami depresi daripada orang kelas menengah atau orang kaya - sekitar 16 persen berbanding 4 persen.

Menurut Dr. David Roane, ketua psikiatri di Lenox Hill Hospital di New York City, "Masalah terbesar dengan depresi adalah diagnosis dan pengobatan."

Dalam kebanyakan kasus, dokter perawatan primer dapat mendiagnosis depresi, katanya. "Tapi orang sering tidak mendapatkan perawatan yang memadai baik dari segi pengobatan maupun psikoterapi," kata Roane.

Dia menekankan bahwa seseorang dengan depresi harus dipantau oleh dokter atau profesional kesehatan mental, seperti pekerja sosial, perawat atau terapis.

Pengobatan yang efektif mencakup obat antidepresan dan terapi bicara, Roane menjelaskan.

Namun, ada kendala pengobatan, katanya. Untuk satu hal, orang sering tidak menyadari bahwa mereka mengalami depresi, bahkan jika mereka memiliki masalah mood dan perubahan dalam berpikir.

Selain itu, masalah kesehatan mental masih sering dianggap tabu. "Stigma yang terkait dengan depresi telah menurun, tapi masih menjadi masalah besar bagi seseorang untuk didiagnosis menderita gangguan kesehatan mental," katanya. Selain itu, banyak kasus depresi ringan akan sembuh seiring berjalannya waktu, sehingga beberapa pasien tidak menginginkan pengobatan.

"Masalahnya adalah jika Anda mengalami gangguan fungsi, itu bisa sangat mengganggu kehidupan Anda," katanya. "Enam bulan sudah lama menderita depresi, dan saya tidak merekomendasikannya."

Siapa pun yang mengalami depresi berulang, pikiran untuk bunuh diri atau ayunan manik dan depresi harus berada di bawah perawatan profesional kesehatan mental, saran Roane.

Dia mengatakan bahwa depresi mempengaruhi semua aspek kehidupan, mempengaruhi orang secara emosional dan fisik.

Saat orang depresi, mereka tidak tidur atau makan dengan baik. Mereka sedih dan memiliki pandangan negatif tentang kehidupan dan perasaan putus asa, jelasnya.

Para periset melaporkan bahwa persentase orang dewasa Amerika yang menderita depresi dalam periode dua minggu tertentu tetap stabil dari tahun 2007 sampai 2016.

Penulis penelitian juga menunjukkan bahwa depresi berat dikaitkan dengan tingginya biaya sosial dan kerusakan fungsional yang lebih besar daripada penyakit kronis lainnya, seperti diabetes dan arthritis.

Telah ditunjukkan sebelumnya bahwa wanita lebih rentan terhadap depresi dibanding pria, namun alasannya tidak diketahui, kata Roane.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ilmuwan Menemukan Bentuk Materi Baru, Excitonium
13 Desember 2017, by Slesta
Adanya eksitonium berteori hampir setengah abad yang lalu. Namun para ilmuwan di University of Illinois di Urbana-Champaign untuk pertama kalinya membuktikan ...
Pria ini Menyuntikkan Literan Minyak Sintetis ke Ototnya, dan Lihat Hasilnya!
14 November 2017, by Rachmiamy
Tidak hanya wanita, ternyata pria pun rela melakukan apapun demi mendapatkan bentuk tubuh yang diidam- idamkan. Seperti yang dilakukan oleh pria asal Rusia ...
Salut, Kakek Ini Berhasil Lakukan 100 Marathon Dalam Satu Dekade
3 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Seorang kakek berumur 79 tahun asal Kanada berhasil melakukan 100 lari marathon dalam satu dekade. Meskipun telah berusia lanjut dan sering ...
Jangan Ngaku Football lovers Kalau Belum Tau Transfer Pemain-pemain Terbaru
1 September 2017, by Zana Apriyatna
Valencia resmi mendapatkan Gabriel Paulista dari Arsenal doi dikontrak hingga 2022. Nantes resmi mendapatkan Kalifa Coulibaly dari KAA Gent doi dikontrak ...
Gerindra: 100% Dukungan Tetap Untuk Prabowo Jadi Capres 2019, Tidak Ada Pintu Untuk Anies Jadi Capres
9 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Tidak sampai satu bulan lagi, Komisi Pemilihan Umum (KPU) akan mengumumkan pembukaan pendaftaran pasangan calon presiden dan wakil presiden untuk periode ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab