Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Wah, Ternyata Bermain Video Game Mengubah Otak Kita

Wah, Ternyata Bermain Video Game Mengubah Otak Kita

21 Agustus 2017 | Dibaca : 575x | Penulis : Rindang Riyanti

Para ilmuwan telah mengumpulkan dan merangkum penelitian tentang bagaimana permainan video dapat membentuk otak dan perilaku kita. Penelitian sampai saat ini menunjukkan bahwa bermain video game dapat mengubah daerah otak yang bertanggung jawab atas perhatian dan keterampilan visuospatial dan membuatnya lebih efisien. Para peneliti juga melihat pada penelitian yang menjelajahi daerah otak yang terkait dengan sistem penghargaan, dan bagaimana hal ini terkait dengan kecanduan video game.

Apakah Anda bermain video game? Jika demikian, Anda tidak sendiri. Video games menjadi lebih umum dan semakin dinikmati oleh orang dewasa. Usia rata-rata gamer telah meningkat, dan diperkirakan berusia 35 tahun 2016. Mengubah teknologi juga berarti semakin banyak orang yang terpapar video game. Banyak gamer berkomitmen bermain di komputer desktop, namun generasi baru gamer kasual telah muncul, yang bermain di smartphone dan tablet pada saat-saat senggang sepanjang hari, seperti perjalanan pagi mereka. Jadi, kita tahu bahwa permainan video adalah bentuk hiburan yang semakin umum, namun apakah itu berpengaruh pada otak dan perilaku kita?

Selama bertahun-tahun, media telah membuat berbagai klaim sensasional tentang permainan video dan pengaruhnya terhadap kesehatan dan kebahagiaan kita.

Palaus dan rekan-rekannya ingin melihat apakah ada kecenderungan muncul dari penelitian sampai sekarang mengenai bagaimana permainan video mempengaruhi struktur dan aktivitas otak kita. Mereka mengumpulkan hasil dari 116 studi ilmiah, 22 di antaranya melihat perubahan struktural di otak dan 100 di antaranya melihat perubahan fungsi otak dan / atau perilaku.

Studi menunjukkan bahwa bermain video game dapat mengubah cara kerja otak kita, dan bahkan strukturnya. Misalnya, bermain video game mempengaruhi perhatian kita, dan beberapa penelitian menemukan bahwa gamer menunjukkan perbaikan pada beberapa jenis perhatian, seperti perhatian yang terus berlanjut atau perhatian selektif. Area otak yang terlibat dalam perhatian juga lebih efisien pada gamer dan membutuhkan lebih sedikit aktivasi untuk mempertahankan perhatian pada tugas yang menuntut.

Ada juga bukti bahwa video games dapat meningkatkan ukuran dan efisiensi area otak yang berkaitan dengan kemampuan visuospatial. Misalnya, hippocampus kanan diperbesar di kedua gamer dan relawan jangka panjang mengikuti program pelatihan video game.

Video games juga bisa menjadi adiktif, dan jenis kecanduan ini disebut "gangguan permainan internet". Periset telah menemukan perubahan fungsional dan struktural pada sistem penghargaan saraf pada pecandu game, sebagian dengan mengekspos mereka ke isyarat permainan yang menyebabkan hasrat dan pemantauan respons saraf mereka. Perubahan saraf ini pada dasarnya sama dengan yang terlihat pada gangguan adiktif lainnya.

Jadi, apa arti semua perubahan otak ini? "Kami fokus pada bagaimana otak bereaksi terhadap pemaparan video game, namun efek ini tidak selalu berarti perubahan kehidupan nyata," kata Palaus. Karena permainan video masih cukup baru, penelitian tentang efeknya masih dalam masa perkembangan. Misalnya, kita masih memikirkan aspek permainan apa yang mempengaruhi wilayah otak dan bagaimana caranya. "Kemungkinan video game memiliki keduanya positif (pada perhatian, visual dan keterampilan motorik) dan aspek negatif (risiko kecanduan), dan sangat penting kita merangkul kompleksitas ini," jelas Palaus.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Makan Membuat Kita Senang, Ini Sebabnya
30 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Peneliti Finlandia telah mengungkapkan bagaimana makan merangsang sistem opioid endogen otak untuk memberi sinyal kesenangan dan kenyang. Hasil terbaru yang ...
7 Alasan Mengapa Kamu Perlu Berhubungan Baik dengan Mantan
21 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Tak semua orang sepertinya masih berhubungan baik dengan mantan pacarnya. Justru, kebanyakan orang menjadi canggung untuk berteman dengan orang ...
Descendants of The Sun Season 2 akan Segera Tayang.
2 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Maraknya drama – drama asing yang masuk ke Indonesia membuat  masyarakat Indonesia semakin ketagihan akan cerita selanjut nya dan ...
Hasil Riset: Indonesia Ternyata Termasuk yang Malas Gerak
13 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Ilmuwan Amerika memanfaatkan ponsel untuk mendapatkan data seberapa aktif seseorang. Data yang mereka ambil tidak hanya berskala nasional tapi ...
Sejarah Penemuan Staples
11 Juni 2018, by oteli w
Sejarah Penemuan Staples Menurut catatan sejarah, staples berasal dari abad ke-18 di Prancis. Menurut legenda, mesin staples yang dioperasikan dengan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab