Tutup Iklan
ObatKolesterol
  
login Register
Undangan Kim Jong Un dan Tanggapan Donald Trump

Undangan Kim Jong Un dan Tanggapan Donald Trump

12 Maret 2018 | Dibaca : 200x | Penulis : Slesta

Undangan Kim Jong Un kepada Donald Trump untuk bertemu, dikirim melalui perantara Korea Selatan, sungguh menakjubkan dan mudah ditebak.

Bagaimanapun, Trump telah mengirimkan kembali keinginannya untuk bertemu dengan Kim sejak dia mengusulkan pertemuan puncak hamburger dengan Kim sebagai calon presiden pada 2016. Kini setelah Trump mendapat undangan, pertanyaannya adalah apakah dia bisa memanfaatkannya untuk membawa North Carolina yang melarikan diri. Ancaman nuklir dan rudal Korea terkendali tanpa diadukan oleh proses negosiasi intensif yang menyertainya yang pasti akan bergantung pada keahlian khusus di dalam pemerintah AS untuk menyusun tingkat kesepakatan dan tindakan verifikasi yang diperlukan untuk menghentikan Kim. Paling tidak, sebuah pertemuan puncak prospektif harus memberikan momentum untuk menjamin pembebasan tiga orang Amerika yang saat ini ditahan di Pyongyang.

Secara historis, presiden Amerika telah menjadi "lebih dekat" dari kesepakatan semacam itu, namun sebuah pertemuan awal antara Trump dan Kim akan mengorbankan peran tersebut untuk mendukung pembentukan kembali hubungan dengan pemimpin Korea Utara dengan menetapkan nada seputar Korea Utara-Korea Utara. hubungan tanpa proses dan verifikasi yang menyertai (dua dekade) dan verifikasi implementasi Kor denanarisasi Korea Utara.

Upaya denuklirisasi sebelumnya telah kandas pada kombinasi kegagalan untuk memastikan verifikasi dan kecaman Korea Utara, namun sejauh ini belum pernah dilakukan dalam memberi keluarga Kim penghargaan atau memperlakukan Korea Utara dengan bobot strategis yang telah diupayakan selama beberapa dekade. Argumen paling kuat Trump untuk pendekatan semacam itu: Segalanya gagal dan KTT A.S.-Korea Utara tidak pernah dicoba.

Anehnya, ancaman Trump sendiri untuk memusnahkan Korea Utara, sementara menantang asumsi Korea Utara tentang bagaimana Amerika Serikat akan menanggapi kemajuan nuklirnya, telah menghasilkan ruang politik untuk Trump: Bahkan kesepakatan buruk dengan Kim dapat dianggap sebagai hasil yang lebih baik daripada sebuah bencana konflik dengan Korea Utara.

Tapi mengapa Kim mengulurkan tangan sekarang dan menawarkan sebuah pertemuan dengan Trump? Spekulasi tentang kemungkinan motif Kim berkisar dari keputusasaan hingga intuisi strategis yang luar biasa. Tetapi aspek yang paling menarik dari penjangkauan Kim dan waktunya adalah bahwa hal itu menggabungkan kecenderungan pribadi yang tinggi untuk mengambil risiko dengan keinginan kuat untuk secara aktif mengelola ketidakpastian yang ditimbulkan oleh meningkatnya risiko terhadap kelangsungan hidup rezim Korea Utara.

Bersamaan dengan keinginan keluarga Kim untuk menegaskan kebebasan dan sentralitas karena narasi yang mendasari dan memperkuat kontrolnya atas rezim tersebut merupakan keinginan yang mendalam untuk penegasan eksternal yang hanya bisa datang dari memperbaiki hubungan Korea Utara dengan Amerika Serikat. Itulah sebabnya Korea Utara secara konsisten menegaskan bahwa mereka hanya akan meninggalkan program nuklirnya jika Amerika Serikat harus menjatuhkan "kebijakan bermusuhan" - normalisasi dan penerimaan rezim oleh Amerika Serikat sebagai jaminan kelangsungan hidup rezim alternatif yang diberikan oleh senjata nuklir. Intinya, keluarga Kim selalu menginginkan Washington untuk memberi tahu Pyongyang bahwa bobot strategis yang sama yang diberikan Richard Nixon ke Beijing saat dia menggunakan kartu China untuk menyeimbangkan Uni Soviet.

Pada saat yang sama, kepindahan Kim dari keputusasaan dan pengakuan yang cerdik bahwa tekanan ekonomi internasional, isolasi politik dan ancaman konflik militer pada akhirnya dapat menjadi momok rezim tersebut. Alih-alih melanjutkan bertahannya rezim, usaha Korea Utara untuk menguasai Amerika Serikat dengan senjata nuklir meningkatkan risiko konflik dan perang preventif.

Bagi Kim, prospek pertemuan puncak awal dengan Trump memberikan prospek terbaik untuk menghapus tekanan sanksi internasional sambil memberi ruang Kim untuk manuver agar jebakan nuklirnya tetap terjaga. Selain itu, kesepakatan nuklir prospektif dengan Trump memberi Kim kesempatan untuk mengamankan simbol legitimasi rezim eksternal tanpa harus menanggapi catatan hak asasi manusia Korea Utara yang mengerikan. (Lagi pula, hanya Trump yang bisa menawarkan hotel bermerek Trump di Pyongyang, harus dibayar dengan bahan fisil.)

Mengingat taruhannya, risiko dan pukulan balik yang tak terelakkan akan menyertai pertemuan puncak Trump-Kim hamburger, kursus yang lebih aman, jika memang sebuah puncak tidak dapat dielakkan, akan mempertahankan keterlibatan Korea Selatan dengan mengamankan sebuah undangan untuk Trump untuk bergabung dengan KTT antar-Korea yang sudah diumumkan pada akhir April di Panmunjom.

Korea Selatan berbagi dengan Amerika Serikat minat eksistensial dalam denuklirisasi, namun hanya Amerika Serikat yang memiliki posisi di mata Korea Utara sebagai mitra dalam diskusi tersebut. Namun, keterlibatan Korea Selatan akan membantu mengatasi kekurangan staf Amerika sambil menjaga front dan pusat denuklirisasi, sementara menumpulkan upaya Korea Utara untuk mendorong irisan dalam aliansi A.S.-Korea Selatan.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Jangan Buang Air Beras, Ini Khasiatnya Untuk Rambut
13 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Air tajin atau air beras ternyata tak hanya baik untuk kulit saja. Ternyata air beras juga baik untuk rambut. Keramas dengan air beras ini ...
Inilah 5 Penyebab Utama Datangnya Uban Saat Usia Muda
12 Januari 2018, by Slesta
Tampang.com – Pada umumnya, uban hanya dimiliki oleh para orang tua. Namun bagaimana jika uban dimiliki oleh anak muda yang berusia dibawah 30 tahun? ...
Manfaat Susu Kambing untuk Kesehatan Tubuh
2 Februari 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Sebagian besar orang lebih memilih untuk mengonsumsi susu sapi karena mudah di dapat dan tersedia di pasaran. Padahal ada pilihan susu lain yang ...
Nama Syahrini Ikut Terseret Dalam Kasus First Travel
28 Maret 2018, by oteli w
Nama Syahrini Ikut Terseret Dalam Kasus First Travel Kasus penipuan umrah yang dilakukan First Travel kini semakin memanas. Bagaimana tidak, dalam kasus ...
Pelaku Belum Ditemukan, Teror Perusakan Mobil Masih Menghantui Warga Depok
15 Juli 2018, by Nur Atinal Khusna
Meski terjadi sejak seminggu yang lalu, Minggu (8/7/2018), namun warga sekitar Depok yang memiliki mobil merasa cemas dan takut dengan teror perusakan mobil ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman