Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Trump, Obama Menjangkau Pemilih Alabama di Perlombaan Senat

Trump, Obama Menjangkau Pemilih Alabama di Perlombaan Senat

12 Desember 2017 | Dibaca : 423x | Penulis : Slesta

Dengan berakhirnya lomba untuk mengisi kursi Senat Alabama yang pernah ditempati oleh Jaksa Agung Jeff Sessions kurang dari 48 jam perjalanan, para ahli mengatakan bahwa masih mungkin untuk memproyeksikan pemenang.

Republikan Roy Moore dan Demokrat Doug Jones akan membungkus kampanye angin puyuh mereka pada Senin malam untuk sebuah pemilihan yang penting di dua bidang - untuk harapan kedua belah pihak untuk meraih kekuatan berharga di majelis tinggi Kongres, dan tuduhan tuduhan pelanggaran seksual terhadap Moore.
Pollsters mengatakan Moore mempertahankan keunggulan dalam balapan, namun data sejauh ini menunjukkan bahwa penghitungan suara akan sangat dekat.

"Tidak seperti pemilihan seperti ini," kata pollen Demokrat Zac McCrary.

Pemilihan umum hari Selasa akan mengisi kursi yang dikosongkan oleh Sesi ketika dia ditunjuk awal tahun ini untuk menjadi kepala Departemen Kehakiman Donald Trump.

Trump telah mencatat panggilan otomatis yang gagal untuk Moore, sementara mantan Presiden Barack Obama telah membuat panggilan serupa untuk Jones.

"Yang ini serius, Anda tidak bisa mengatasinya," kata Obama dalam rekaman audio tersebut.

Alabama adalah kubu Republik. Tapi kemungkinan Jones dicabut oleh tuduhan dari beberapa wanita yang menuduh Moore melakukan kesalahan seksual, termasuk kemajuan seksual atau pembunuhan yang tidak diinginkan, saat mereka remaja dan berusia 30-an tahun 1970an.

Trump telah mendukung Moore, sebuah langkah yang mendorong Komite Nasional Partai Republik untuk mengembalikan dukungan finansial kepada Moore setelah awalnya menariknya.

Moore telah membantah tuduhan salah melakukan.

Satu jajak pendapat oleh Gravis Marketing menunjukkan bahwa 43 persen penduduk Alabama percaya tuduhan melakukan kesalahan terhadap Moore - dan hampir 50 persen mengatakan bahwa mereka berencana untuk memilihnya. Empat puluh lima persen mengatakan mereka akan memilih Jones.

Dari pemilih yang belum memutuskan, 27 persen mengatakan mereka condong ke Jones, 24 persen untuk Moore dan sekitar setengahnya tidak yakin.

Jumlah pemilih, menurut para ahli, akan sangat penting bagi kemenangan tersebut.

"Data yang dikumpulkan selama sepekan terakhir ... menunjukkan segalanya antara margin 8 persen poin yang mendukung Jones dan margin persentase 9 poin yang mendukung Moore," kata Survey Monkey's Mark Blumenthal. "Temuan membuat proyeksi hasil hampir tidak mungkin."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Minum Susu Ketika Perut Kosong, Amankah?
11 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Susu memang dikenal baik untuk kesehatan. Maka tak heran jika susu ini menjadi minuman yang sangat disarankan untuk dikonsumsi. Tak hanya baik ...
Jangan Berlebihan Makan Mie Instan, Ini Efek Sampingnya!
30 Juli 2017, by Rachmiamy
Siapa yang tak mengenal mie instan. Makanan satu ini memang sangat populer, di setiap toko makanan pasti tersedia mie instan dengan berbagai merk dan berbagai ...
Tak ada Panci, Pisau pun jadi Alat Terorisme
2 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Rentetan serangan yang diduga dilakuan para terorisme yang tergabung dalam gerakan ISIS dan jaringan JAD, membuat masyarakat dan aparat kepolisian ...
Potensi Listrik 19000 MW dari Sungai Indonesia Terhambat Konsesi
12 September 2017, by Rindang Riyanti
Total potensi energi dari sungai-sungai di Indonesia untuk pembangkit listrik mikro hidro (PLTMH) tersebut mencapai 19.000 Megawatt (MW). Namun pengembangannya ...
Lenovo Akan Luncurkan Sistem Augmented Reality Bertema Star Wars
23 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Ingin merasakan menggunakan pedang laser seperti di film Star Wars? Atau ingin merasakan bagaimana menjadi seorang Jedi dalam Star ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab