Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Tingkat-Tingkat Darah dari Penghambat Api Beracun Menurun Pada Anak-Anak

Tingkat-Tingkat Darah dari Penghambat Api Beracun Menurun Pada Anak-Anak

5 April 2018 | Dibaca : 409x | Penulis : Slesta

Ketinggian darah dari penghambat api telah jatuh pada anak-anak Amerika karena penggunaan bahan kimia itu dilarang dalam produk konsumen, sebuah studi baru menemukan.
Polybrominated diphenyl ethers (PBDEs) pernah digunakan secara luas pada barang-barang rumah tangga, seperti sofa, kasur, bantalan karpet dan barang-barang berlapis lainnya.

Pada tahun 2004, pentaBDE - campuran spesifik PBDE - mulai dihapus dari barang-barang ini karena kekhawatiran tentang kemungkinan efek kesehatan.

Dalam studi ini, peneliti mengambil sampel darah dari 334 anak di New York City saat lahir dan pada usia 2, 3, 5, 7 dan 9 tahun, untuk memeriksa BDE-47, komponen pentaBDE yang paling sering terdeteksi pada manusia.

Tingkat BDE-47 pada anak-anak turun sekitar 5 persen per tahun antara 1998 dan 2013. Ketika sampel darah yang dikumpulkan saat kelahiran tidak dimasukkan, para peneliti menemukan bahwa tingkat BDE-47 turun 13 persen setahun antara tahun 2000 dan 2013.

Anak-anak yang berusia 2 atau 3 tahun sebelum fase-keluar pada tahun 2004-2005 memiliki tingkat BDE-47 yang lebih tinggi dalam darah mereka daripada anak-anak pada usia tersebut setelah fase-keluar, menurut penulis penelitian.

Sebelum dan sesudah fase-keluar, anak-anak memiliki tingkat darah BDE-47 yang lebih tinggi pada usia 2 dan 3 daripada pada usia lain. Itu mungkin karena mereka menghabiskan lebih banyak waktu di lantai dan memiliki lebih banyak kontak dengan debu yang mengandung PBDE pada usia ini, penulis penelitian menyarankan.

Tetapi meskipun kadar zat-zat kimia dalam darah pada anak-anak menurun, mereka ditemukan di setiap anak yang diuji, temuan menunjukkan.

"Temuan ini menunjukkan bahwa sementara tingkat pentaBDE telah menurun sejak fase-keluar, mereka terus dideteksi dalam darah anak-anak muda hampir 10 tahun setelah penghapusan mereka dari perdagangan AS," kata penulis pertama penelitian Whitney Cowell.

Cowell adalah seorang peneliti kesehatan lingkungan pediatrik di Mount Sinai di New York City. Dia adalah mantan mahasiswa doktor di Pusat Columbia untuk Kesehatan Lingkungan Anak-anak, di mana penelitian dilakukan.

Sebelumnya, para peneliti di pusat terkait paparan PBDE dengan defisit perhatian dan skor yang lebih rendah pada tes perkembangan mental dan fisik pada anak-anak, mereka mencatat dalam rilis berita Universitas Columbia.

Menurut studi penulis senior Julie Herbstman, "Temuan ini memperkuat keputusan untuk penghapusan PBDE dari produk konsumen."

Namun, Herbstman, seorang profesor ilmu kesehatan lingkungan di Columbia, menambahkan bahwa "penting untuk tetap waspada. Sejak penghapusan PBDE, kami telah mulai mendeteksi bahan kimia tahan api lainnya pada anak-anak, yang kemungkinan digunakan sebagai penggantian. "

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

5 Aktivitas di Pagi Hari Ini Mampu Tingkatkan Produktivitas Kamu
12 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Meskipun kita menyukai pekerjaan yang kita lakukan saat ini, tentunya ketika stress melanda akan sulit membuat diri kita fokus dan tetap ...
Masihkah Kita Berpikir Hari Ini?
8 Januari 2018, by Zeal
GueBanget -  Sebuah pemikiran atau berpikir untuk keberlangsungan hidup kita merupakan sesuatu hal yang sangat penting. Keadaan di dunia ini tidak akan ...
bang napi
4 Oktober 2017, by Rachmiamy
Kalian pasti sudah tak asing dengan sosok pemilik jargon "Waspadalah..waspadalah!". Ya, sosok tersebut adalah Bang Napi.  Kabar duka datang dari ...
Aksi Demian The Death Drop Berujung Petaka
2 Desember 2017, by Admin
Tampang.com  – Aksi berbahaya llusionist Demian Aditya saat menunjukan atraksi The Death Drop berbuah petaka. Aksi yang sebelumnya sempat gagal dan ...
Hanya Dengan Olahraga 1 Jam Per Minggu Anda Dapat Mencegah Depresi
5 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Sebuah studi baru yang meneliti data dari hampir 34.000 orang telah menemukan bahwa hanya dengan 1 jam olahraga setiap minggunya, terlepas dari intensitasnya, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview