Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Tingkat Hormon Rendah Terkait dengan Autisme Pada Anak Laki-laki

Tingkat Hormon Rendah Terkait dengan Autisme Pada Anak Laki-laki

4 Mei 2018 | Dibaca : 482x | Penulis : Slesta

Tingkat hormon yang sangat rendah yang disebut vasopresin, diketahui menyebabkan kemampuan sosial yang rendah pada monyet, kini telah dikaitkan dengan efek yang sama pada anak laki-laki dengan autisme.

Para peneliti di Stanford University, University of San Francisco dan University of California Davis mengeksplorasi efek dari berbagai tingkat vasopresin, yang membantu mengatur tekanan darah dan retensi cairan. Penemuan mereka dipublikasikan minggu ini di Science Translational Medicine.

Vasopresin sebelumnya telah dianggap berperan dalam perilaku sosial, seksual dan pengasuhan. Hormon juga berinteraksi dengan hormon laki-laki, termasuk testosteron, peneliti terkemuka untuk percaya itu bisa terlibat dalam autisme.

Empat kali jumlah anak laki-laki dari perempuan memiliki autisme, yang lazim di 1 dari 59 anak-anak Amerika, menurut laporan yang dikeluarkan minggu lalu oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

"Karena autisme mempengaruhi otak, sangat sulit untuk mengakses biologi kondisi untuk mengetahui apa yang mungkin diubah," kata Dr Karen Parker, seorang profesor psikiatri dan ilmu perilaku di Stanford, dalam sebuah siaran pers. "Saat ini, diagnosis didasarkan pada laporan orang tua tentang gejala anak-anak mereka, dan pada dokter yang mengamati anak-anak di klinik."

Saat ini tidak ada tes biologis untuk mendiagnosis autisme karena para peneliti mengalami kesulitan mempelajarinya karena manusia dan tikus sering gagal untuk menunjukkan perubahan perilaku dalam menanggapi mutasi gen yang menyebabkan autisme pada manusia.

Sebaliknya, para peneliti mencari biomarker autisme pada monyet rhesus, yang memiliki kemampuan sosial serupa dengan manusia.

Para ilmuwan memilih 15 monyet jantan - mulai dari usia 1 hingga 5 tahun - dengan sosiabilitas rendah secara alami dan dibandingkan dengan 15 monyet dengan sosiabilitas tinggi alami. Penelitian mereka dikonfirmasi dengan tambahan 30 monyet jantan.

Dua hormon, oksitosin dan vasopresin, diukur dalam darah monyet dan dalam cairan serebrospinal mereka. Mereka terlibat dalam berbagai peran sosial, termasuk perawatan orang tua dan ikatan pasangan.

Tingkat oksitosin tidak menonjol dalam perbedaan perilaku sosial antara kedua kelompok, tetapi para peneliti menemukan monyet sosial kurang secara signifikan memiliki lebih sedikit vasopresin dalam cairan serebrospinal mereka dibandingkan pada kelompok lain. Namun, kadar dalam darah tidak berbeda antara kedua kelompok.

Para peneliti juga membandingkan tingkat vasopresin pada 14 anak laki-laki dengan autisme dan tujuh anak tanpa autisme. Tingkat dikumpulkan dari pungsi lumbal karena alasan medis dan mengungkapkan perbedaan yang sama antara monyet - anak-anak dengan autisme memiliki tingkat vasopresin lebih rendah daripada anak-anak tanpa autisme.

"Apa yang kami anggap ini pada titik ini adalah biomarker untuk sosiabilitas rendah," kata Capitanio.

Langkah selanjutnya, kata para peneliti, adalah memperluas penelitian ke lebih banyak monyet untuk menetapkan pengukuran yang lebih tepat, serta untuk menemukan apakah mereka memiliki tingkat rendah vasopresin yang dapat dideteksi untuk memprediksi gangguan kemampuan sosial.

"Kami tidak tahu apakah kami melihat vasopresin cairan serebrospinal yang sangat rendah sebelum Anda melihat gejala perilaku autisme," kata Parker. "Idealnya, itu akan menjadi penanda risiko, tetapi kami belum mempelajarinya."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

DPP Golkar Malah Menunjuk Ridwan Kamil sebagai Calon Gubernur Jawa Barat? Ini Kata Dedi Mulyadi
22 September 2017, by Zeal
Tampang - Setelah percaya diri dengan pengusungan Dedi Mulyadi, Bupati Purwakarta yang juga merupakan Ketua DPD Partai Golkar Jawa Barat sebagai Calon Gubernur ...
Fintech di Indonesia, Apa Kata OJK?
30 Maret 2018, by Slesta
Tampang.com – Terdapat persaingan yang cukup ketat dalam dunia keuangan. Pasalnya, kini bukan hanya bank yang berkecimpung didalam bidang keuangan ...
SMAN 1 Semarang Tetap Tegas Minta 2 Siswanya Angkat Kaki
2 Maret 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Pihak SMAN 1 Semarang menggelar jumpa pers dengan media dengan dihadiri Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Jawa Tengah, Gatot B ...
9 Manfaat Buah Nangka Bagi Kesehatan
21 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Selain memiliki rasa dan aroma yang khas, Buah nangka juga bida dijadikan sumber gizi dan protein untuk tubuh karena buah ini memang memiliki banyak ...
Perusahaan Vaksin Ternak Ini Bangun Pabrik Senilai Rp 1.4 T di Bogor
30 November 2017, by Rindang Riyanti
PT Biotis Prima Agrisindo membangun pabrik vaksin ternak senilai Rp 1,4 triliun di Gunung Sindur, Bogor. Pabrik tersebut didirikan dengan luas 40.000 meter ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview