Tutup Iklan
ObatKolesterol
  
login Register
Ternyata Ingatan Butuh Waktu untuk Direkam

Ternyata Ingatan Butuh Waktu untuk Direkam

20 Agustus 2017 | Dibaca : 285x | Penulis : Rindang Riyanti

Bagaimana ingatan jangka pendek menjadi jangka panjang sudah sering dieksplorasi oleh para peneliti. Ilmuwan New York University Thomas Carew dan Nikolay Kukushkin menyimpulkan bahwa transformasi ini paling baik dijelaskan oleh "hirarki temporal" dari "jendela waktu" yang secara kolektif mengubah keadaan otak.

Para ilmuwan menambahkan dalam analisis mereka, yang muncul dalam jurnal Neuron, bahwa cara ingatan jangka pendek berkembang menjadi ingatan jangka panjang serupa dengan bagaimana kita memproses suara.

"Sama seperti suara yang dipecah oleh sistem pendengaran ke dalam banyak tempat diskret frekuensi yang dirasakan bersamaan, sebuah pengalaman secara keseluruhan diurai oleh otak menjadi banyak 'jendela waktu' yang secara kolektif mewakili masa lalu," kata Carew, seorang profesor Di NYU Center for Neural Science dan dekan Fakultas Seni Rupa dan Ilmu Pengetahuan, dan Kukushkin, seorang rekan pasca doktoral dalam ilmu saraf.

Memori jangka pendek dan memori jangka panjang dapat diingat dalam waktu yang sama. Misalnya, bagian musik yang familiar dialami secara bersamaan melalui ingatan jangka pendek dari beberapa catatan yang baru saja didengar dan ingatan jangka panjang untuk mendengarkan rekaman tersebut di masa lalu. Keduanya menyimpan informasi tentang masa lalu, dan keduanya membentuk persepsi saat ini.

Hal yang kurang dipahami oleh para neuroscientists adalah bagaimana, di mana, dan kapan ingatan jangka pendek menjadi jangka panjang - sebuah pertanyaan yang menimbulkan beberapa pertimbangan: Apakah memori berpindah dari satu bagian otak ke bagian otak yang lain? Apakah ingatan jangka pendek berubah menjadi ingatan jangka panjang dari waktu ke waktu? Apakah memori jangka panjang merupakan versi modifikasi dari ingatan jangka pendek atau apakah mereka independen?

Dalam analisis mereka, Carew dan Kukushkin mencatat bahwa otak organisme hidup - beragam seperti siput laut dan manusia - memiliki kemampuan untuk menyimpan pengalaman dalam rentang waktu yang banyak, sekaligus mengingat kejadian yang terjadi selama bertahun-tahun, jam, dan milidetik. Setiap skala waktu sesuai dengan penyimpangan spesifik dari homeostasis, masing-masing dengan batas waktu mereka sendiri. Gangguan pada keadaan organisme membuka "jendela waktu" yang akhirnya ditutup saat keadaan kembali ke ekuilibrium. Memori syaraf secara keseluruhan terdiri dari repertoar luas yang berinteraksi dengan jendela waktu.

"Perubahan yang terjadi pada skala waktu tercepat dikombinasikan dengan perubahan lain untuk menghasilkan perubahan yang lebih awet dan muncul, menciptakan 'hierarki temporal' jendela waktu yang secara kolektif mengubah keadaan otak pada setiap instan," para penulis menjelaskan.

Akibatnya, mereka melanjutkan, ingatan tidak dapat dibatasi pada objek atau keadaan yang didefinisikan; Sebagai gantinya, secara fundamental terstruktur dalam domain waktu.

"Faktanya, waktu adalah satu-satunya variabel fisik yang 'diwariskan' oleh otak dari dunia luar," para ilmuwan menyimpulkan. "Dengan demikian, kenangan harus 'dibuat dari waktu,' atau, lebih tepatnya, hubungan temporal antara rangsangan eksternal.

"Akibatnya, seluruh kegunaan biologis memori bergantung pada adanya banyak dimensi homeostasis, beberapa jangka pendek dan beberapa jangka panjang. Banyak rentang waktu memori mewakili banyak rentang waktu pengalaman masa lalu dan harus tersedia secara bersamaan terhadap organisme tersebut."

Analisis ini didukung oleh hibah dari National Institutes of Health (RO1 MH094792).

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Tingkat Hormon Rendah Terkait dengan Autisme Pada Anak Laki-laki
4 Mei 2018, by Slesta
Tingkat hormon yang sangat rendah yang disebut vasopresin, diketahui menyebabkan kemampuan sosial yang rendah pada monyet, kini telah dikaitkan dengan efek ...
Kasus PSI dihentikan, Bawaslu menyayangkan KPU tidak Konsisten
1 Juni 2018, by Zeal
Tampang.com - Komisi Pemilihan Umum (KPU) dinilai tidak konsisten dalam memberikan pernyataan mengenai keterkaitan dugaan pelanggaran kampanye di luar jadwal ...
Akibat Membiarkan Anak Makan Sambil Main Gadget
3 Oktober 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Psikolog anak dari Tiga Generasi, Anastasia Satriyo atau akrab disapa Anas bilang sebisa mungkin kita nggak memberi anak gadget pas makan, Bun. ...
Sebanyak 32 Perempuan Hamil di Kamboja Ditangkap Karena Lakukan “Hal” Ini.
6 Juli 2018, by oteli w
Sebanyak 32 Perempuan Hamil di Kamboja Ditangkap Karena Lakukan “Hal” Ini. Sebanyak 32 perempuan hamil di Kamboja ditangkap polisi pada Jumat ...
Menunggu Oh Menunggu...
3 Januari 2018, by Dika Mustika
Setiap orang rasanya pasti pernah dihadapkan pada situasi menunggu. Menunggu buka puasa, menunggu teman datang, menunggu gajian, menunggu antrian di bank, ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JusKulitManggis