Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Tak Hanya Ibu, Ayah juga Bisa Alami Postpartum Depression

Tak Hanya Ibu, Ayah juga Bisa Alami Postpartum Depression

12 September 2017 | Dibaca : 332x | Penulis : Rindang Riyanti

Depresi pasca melahirkan sering dikaitkan dengan ibu, namun sebuah studi baru menunjukkan bahwa ayah menghadapi risiko lebih tinggi untuk mengalaminya sendiri jika kadar testosteron mereka turun sembilan bulan setelah anak-anak mereka lahir.

Studi yang sama mengungkapkan bahwa testosteron rendah seorang ayah juga dapat mempengaruhi pasangannya - namun secara tidak terduga positif. Wanita yang pasangannya memiliki kadar postpartum testosteron lebih rendah melaporkan lebih sedikit gejala depresi sendiri sembilan dan 15 bulan setelah kelahiran.

Tingkat testosteron tinggi memiliki efek sebaliknya. Para ayah yang tingkatan tubuhnya mengalami risiko mengalami stres karena mengasuh anak dan risiko bertindak lebih besar - seperti menunjukkan agresi emosional, verbal atau fisik - terhadap pasangan mereka.

Studi tersebut dipublikasikan di jurnal Hormones and Behavior. Temuan ini mendukung penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa pria memiliki respons biologis terhadap ayah, kata Darby Saxbe, penulis utama studi dan asisten profesor psikologi di USC Dornsife College of Letters, Seni dan Ilmu Pengetahuan.

Untuk penelitian tersebut, para peneliti memeriksa data dari 149 pasangan di Jaringan Penelitian Kesehatan Masyarakat Masyarakat. Studi oleh National Institute for Child Health and Human Development melibatkan situs-situs di seluruh negeri, namun data untuk penelitian ini berasal dari Lake County, Illinois, utara Chicago.

Ibu dalam penelitian berusia 18 sampai 40 tahun; Afrika-Amerika, putih atau Latina; dan berpenghasilan rendah. Mereka direkrut saat mereka melahirkan anak pertama, kedua atau ketiga mereka. Ibu juga bisa mengajak ayah bayi untuk ikut serta dalam penelitian ini. Dari ayah yang berpartisipasi dan memberikan data testosteron, 95 persen tinggal dengan ibu.

Pada kunjungan sembilan bulan, para periset memberi sampel sampel saliva kepada ayah. Ayah mengambil sampel tiga kali sehari - pagi, tengah hari dan sore - untuk memantau kadar testosteron mereka.

Tingkat testosteron pria dikaitkan dengan gejala depresi mereka sendiri dan pasangannya - namun berlawanan arah untuk pria dan wanita.

Sebagai contoh, testosteron yang lebih rendah dikaitkan dengan lebih banyak gejala pada ayah, namun lebih sedikit gejala pada ibu. Hubungan antara tingkat testosteron pasangan mereka dan depresi mereka sendiri dimediasi oleh kepuasan hubungan. Jika mereka dipasangkan dengan pasangan testosteron rendah, wanita melaporkan kepuasan yang lebih besar dengan hubungan mereka, yang pada gilirannya membantu mengurangi gejala depresi mereka.

Para ayah dengan tingkat testosteron yang lebih tinggi melaporkan lebih banyak tekanan pada orang tua, dan pasangan mereka melaporkan lebih banyak agresi hubungan.

Untuk mengukur stres parenting, orang tua ditanya seberapa kuat keterkaitannya dengan pertanyaan dari Parenting Stress Index-Short Form. Mereka menanggapi pernyataan seperti "Saya merasa terjebak oleh tanggung jawab saya sebagai orang tua" dan "Anak saya lebih banyak menuntut permintaan daripada kebanyakan anak-anak." Sejumlah besar tanggapan "ya" memberi isyarat stres.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

survey pilkada
13 April 2017, by Agi Betha
INSYA ALLAH, SECARA STATISTIK ANIES-SANDI MENANG Dari hasil survei lembaga yg sudah diluncurkan pd Maret-April ini, menyebut Paslon ANIES-SANDI sebagai ...
Ini Pentingnya Airplane Mode Saat Takeoff dan Landing
12 September 2017, by Rindang Riyanti
Sebelum lepas landas dan sesaat sebelum mendarat, pramugari meminta penumpang untuk mengalihkan perangkat elektronik mereka ke mode penerbangan. Namun, hanya ...
Ulus Pirmawan, Petani Teladan Lembang yang Mendapatkan Penghargaan dari FAO
9 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Meski hanya lulusan sekolah dasar (SD), Ulus Pirmawan (43) mampu menjadi petani sukses dan mengangkat kesejahteraan petani di wilayahnya, Kampung Gandok, Desa ...
Inilah Sebabnya Mengapa Facebook Begitu Membuat Ketagihan, Menurut Ilmu Pengetahuan
11 Oktober 2017, by Slesta
Pernahkah Anda membuka kunci telepon Anda untuk memeriksa email, lalu entah bagaimana menemukan diri Anda bergulir melalui Facebook selama 10 menit sebelum ...
ICW minta KPK Segera Limpahkan Berkas Setya Novanto ke Pengadilan Tipikor
28 November 2017, by Admin
Tampang.com – Banyak pihak yang mendesak agar Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) segera melimpahkan berkas perkara Setya Novanto, dalam kasus dugaan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman