Tutup Iklan
JusKulitManggis
  
login Register
Studi Menunjukkan 18 Spesies Pelari Laba-laba Baru

Studi Menunjukkan 18 Spesies Pelari Laba-laba Baru

12 Januari 2018 | Dibaca : 21x | Penulis : Slesta

Periset dengan Museum Nasional Sejarah Alam Smithsonian telah menemukan 18 spesies baru laba-laba pelikan, sekelompok arakhnida yang terlihat tidak masuk akal seperti yang mereka dengar.

Spesies baru ini ditemukan tinggal di hutan Madagaskar, sebuah pulau Afrika di Samudra Hindia yang menampung sejumlah besar spesies tumbuhan dan hewan endemik - spesies yang tidak ditemukan di tempat lain di Bumi.

Arachnologists Hannah Wood dan Nikolaj Scharff melakukan survei mereka dengan menggunakan spesimen yang dikumpulkan selama pekerjaan lapangan mereka sendiri dan juga laba-laba yang ditemukan selama survei arthropoda yang diselenggarakan oleh California Academy of Sciences.

Kebanyakan laba-laba adalah oportunistik, makan apa pun yang terjebak di web mereka. Dengan demikian, banyak laba-laba sesekali memakan laba-laba lainnya. Laba-laba Pelican Namun, hanya makan laba-laba lain - dan tidak ada yang lain.

Anatomi unik mereka dirancang khusus untuk konsumsi spider. Laba-laba menggunakan leher pelikan panjang dan melengkung seperti pelek dan tipeng palsu untuk segera menusuk korban mereka. Leher panjang memungkinkan laba-laba menahan korbannya dari bagian tubuhnya yang lain sehingga bisa menghindari serangan balasan potensial.

"Laba-laba ini membuktikan biologi unik yang beragam di Madagaskar," kata Wood dalam sebuah rilis berita.

Laba-laba Pelican membentuk apa yang dikenal sebagai keluarga Archaeid, dinamai untuk asal-usul kuno mereka. Beberapa spesies laba-laba pelikan yang tinggal di Madagaskar ditemukan diawetkan dalam amber kuno dan diperkirakan punah sebelum ditemukan dalam bentuk kehidupan.

"Laba-laba ini kemungkinan terjadi di Madagaskar sejak zaman Pangaean, 180 juta tahun yang lalu," kata Wood kepada Smithsonian.

Madagaskar sekarang menjadi rumah bagi 26 spesies pelikan laba-laba yang berbeda, 18 di antaranya digambarkan minggu ini di jurnal ZooKeys. Tapi Wood memperkirakan totalnya akan meningkat lebih cepat daripada nanti.

"Bagian paling keren dari penelitian ini," kata Wood, "Ada begitu banyak spesies yang tidak kita ketahui. Dan di Madagaskar, ini umum, karena arachnologists menemukan dan menggambarkan spesies baru."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Xabi Alonso Memberikan Semangat Kepada Para Pemain Real Madrid
24 November 2017, by Rachmiamy
Klub raksasa Spanyol Real Madrid mendapat situasi yang sulit di awal musim 2017/2018. Hingga pekan kedua belas, Los Blancos hanya mampu menempati posisi ketiga ...
'Berguru' Bisa dari Mana Saja
12 Januari 2018, by Dika Mustika
Ingatkah kalian ketika masih duduk di bangku sekolah? Ketika kita belum bisa membaca, bagaimana kita sampai akhirnya bisa membaca. Ketika kita belum bisa ...
Johann Zarco Meraih Pole Position Keduanya di Tahun Pertamanya Membalap di Arena MotoGP
15 Oktober 2017, by Rachmiamy
Pembalap Yamaha Tech 3 Johann Zarco kembali membuat kejutan pada babak kualifikasi MotoGP Jepang 2017. Pembalap asal Prancis tersebut berhasil menempati pole ...
Inilah 5 Penyebab Utama Datangnya Uban Saat Usia Muda
12 Januari 2018, by Slesta
Tampang.com – Pada umumnya, uban hanya dimiliki oleh para orang tua. Namun bagaimana jika uban dimiliki oleh anak muda yang berusia dibawah 30 tahun? ...
Setya Novanto Selalu Jawab Tidak tau dan Lupa Sidang Kasus E-KTP
4 November 2017, by Admin
Tampang.com  – Jawaban tidak tahu, tidak kenal dan tidak ingat, berkali-kali dilontarkan Ketua DPR Setya Novanto (Setnov) saat membalas pertanyaan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
ObatDiabetes