Tutup Iklan
powerman
  
login Register
obat diabetes

Studi Menghubungkan Kekurangan Vitamin D, Risiko Diabetes yang Lebih Tinggi

21 April 2018 | Dibaca : 235x | Penulis : Slesta

Orang yang kekurangan vitamin D mungkin memiliki risiko lebih besar terkena diabetes, laporan para peneliti dalam sebuah penelitian baru.

Para peneliti di University of California San Diego School of Medicine dan Seoul National University mempelajari 903 orang dewasa yang sehat tanpa pra diabetes atau diabetes selama kunjungan klinik dari 1997 hingga 1999, dan ditindaklanjuti dengan mereka selama 10 tahun, untuk mempelajari tingkat 25-hydroxyvitamin mereka dan kondisi medis mereka. Temuan mereka dipublikasikan minggu ini di PLOS One.

"Penelitian lebih lanjut diperlukan pada apakah tingkat 25-hydroxyvitamin D tinggi mungkin mencegah diabetes tipe 2 atau transisi dari pra-diabetes ke diabetes," kata rekan penulis studi Dr Cedric F. Garland, profesor di UC San Diego School of Medicine Departemen Kedokteran Keluarga dan Kesehatan Masyarakat, mengatakan dalam siaran pers. "Tapi makalah ini dan penelitian sebelumnya menunjukkan ada hubungan yang kuat."

The 25-hydroxyvitamin D, yang dikenal sebagai vitamin "sinar matahari" karena diproduksi di kulit Anda dalam menanggapi sinar matahari, juga dapat diterima melalui makanan dan suplemen tertentu. Vitamin membantu dalam pertumbuhan dan perkembangan tulang dan gigi, dan ketahanan terhadap penyakit tertentu.

Di antara peserta penelitian, yang memiliki usia rata-rata 74, peneliti menemukan 47 kasus baru diabetes dan 337 kasus baru pra-diabetes.

Tingkat sehat minimal 25-hydroxyvitamin D dalam plasma darah terdaftar sebagai 30 nanogram per mililiter, yang 10 ng / ml di atas tingkat yang direkomendasikan pada tahun 2010 oleh Institute of Medicine, sekarang bagian dari The National Academies.

"Kami menemukan bahwa peserta dengan tingkat darah 25-hydroxyvitamin D yang berada di atas 30 ng / ml memiliki sepertiga dari risiko diabetes dan mereka dengan tingkat di atas 50 ng / ml memiliki seperlima dari risiko terkena diabetes," penulis pertama Dr. Sue K. Park, dari Department of Preventive Medicine di Seoul National University College of Medicine di Korea Selatan, mengatakan.

Mereka yang di bawah 30 ng / ml dianggap kekurangan vitamin D dan hingga lima kali pada risiko yang lebih besar untuk mengembangkan diabetes dibandingkan di atas 50 ng / ml.

Garland dan almarhum saudaranya, Frank C. Garland, juga seorang ahli epidemiologi, menerbitkan sebuah makalah pada tahun 1980 bahwa vitamin D dan kalsium dikombinasikan untuk mengurangi risiko kanker usus besar. Kemudian Garlan dan rekannya menemukan asosiasi dengan kanker payudara, paru-paru dan kandung kemih.

Untuk mencapai tingkat D 30 ng / ml, Garland mengatakan akan membutuhkan suplemen makanan 3.000 hingga 5.000 unit internasional per hari, tetapi kurang dengan paparan sinar matahari harian moderat.

Jumlah rata-rata harian vitamin D yang direkomendasikan adalah 400 IU untuk anak-anak hingga 1 tahun, 600 IU untuk usia 1 hingga 70 tahun dan 800 IU untuk orang di atas 70, menurut National Institutes of Health.

Sumber makanan yang baik untuk vitamin D termasuk salmon, sarden, kuning telur, udang, dan susu yang diperkaya, sereal, yogurt, dan jus jeruk.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

6 Makanan yang Bisa Bantu Mengencangkan Tubuh
8 Februari 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Memiliki tubuh yang kencang merupakan idaman para wanita. Olahraga merupakan pilihan utama untuk menjaga kesehatan tubuh serta mengencangkan ...
Bendera Israel ada dalam Konvoi di Papua, MUI: Apakah Cocok untuk Kepentingan Kerukunan?
19 Mei 2018, by Zeal
Tampang.com - Aksi konvoi beberapa waktu yang lalu di papua menuai kontroversi. Hal ini lantaran dipicu penggunaan simbol bendera berlambang bintang daud yang ...
software mengemudi
2 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Algoritma komputer yang dikembangkan oleh para peneliti teknik di University of Waterloo dapat secara akurat menentukan kapan pengemudi mengirim SMS sambil ...
10 Fakta tentang Emoji yang Mungkin Mengejutkan Anda!
21 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Emoji dengan cepat diadopsi sebagai bahasa digital mana-mana yang digunakan oleh pengguna di seluruh dunia dan terus berkembang. Dalam Social Media Week ...
Bunda, Ternyata 4 Hal Ini Bisa Membahayakan Pertumbuhan Anak-Anak
18 September 2017, by Rindang Riyanti
Masa kanak-kanak adalah masa yang indah, dan orang tua siap melakukan apapun untuk membuat anak mereka tersenyum dan tertawa. Berikut adalah lima hal yang ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab