Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
obat diabetes

Studi Menghubungkan Kekurangan Vitamin D, Risiko Diabetes yang Lebih Tinggi

21 April 2018 | Dibaca : 415x | Penulis : Slesta

Orang yang kekurangan vitamin D mungkin memiliki risiko lebih besar terkena diabetes, laporan para peneliti dalam sebuah penelitian baru.

Para peneliti di University of California San Diego School of Medicine dan Seoul National University mempelajari 903 orang dewasa yang sehat tanpa pra diabetes atau diabetes selama kunjungan klinik dari 1997 hingga 1999, dan ditindaklanjuti dengan mereka selama 10 tahun, untuk mempelajari tingkat 25-hydroxyvitamin mereka dan kondisi medis mereka. Temuan mereka dipublikasikan minggu ini di PLOS One.

"Penelitian lebih lanjut diperlukan pada apakah tingkat 25-hydroxyvitamin D tinggi mungkin mencegah diabetes tipe 2 atau transisi dari pra-diabetes ke diabetes," kata rekan penulis studi Dr Cedric F. Garland, profesor di UC San Diego School of Medicine Departemen Kedokteran Keluarga dan Kesehatan Masyarakat, mengatakan dalam siaran pers. "Tapi makalah ini dan penelitian sebelumnya menunjukkan ada hubungan yang kuat."

The 25-hydroxyvitamin D, yang dikenal sebagai vitamin "sinar matahari" karena diproduksi di kulit Anda dalam menanggapi sinar matahari, juga dapat diterima melalui makanan dan suplemen tertentu. Vitamin membantu dalam pertumbuhan dan perkembangan tulang dan gigi, dan ketahanan terhadap penyakit tertentu.

Di antara peserta penelitian, yang memiliki usia rata-rata 74, peneliti menemukan 47 kasus baru diabetes dan 337 kasus baru pra-diabetes.

Tingkat sehat minimal 25-hydroxyvitamin D dalam plasma darah terdaftar sebagai 30 nanogram per mililiter, yang 10 ng / ml di atas tingkat yang direkomendasikan pada tahun 2010 oleh Institute of Medicine, sekarang bagian dari The National Academies.

"Kami menemukan bahwa peserta dengan tingkat darah 25-hydroxyvitamin D yang berada di atas 30 ng / ml memiliki sepertiga dari risiko diabetes dan mereka dengan tingkat di atas 50 ng / ml memiliki seperlima dari risiko terkena diabetes," penulis pertama Dr. Sue K. Park, dari Department of Preventive Medicine di Seoul National University College of Medicine di Korea Selatan, mengatakan.

Mereka yang di bawah 30 ng / ml dianggap kekurangan vitamin D dan hingga lima kali pada risiko yang lebih besar untuk mengembangkan diabetes dibandingkan di atas 50 ng / ml.

Garland dan almarhum saudaranya, Frank C. Garland, juga seorang ahli epidemiologi, menerbitkan sebuah makalah pada tahun 1980 bahwa vitamin D dan kalsium dikombinasikan untuk mengurangi risiko kanker usus besar. Kemudian Garlan dan rekannya menemukan asosiasi dengan kanker payudara, paru-paru dan kandung kemih.

Untuk mencapai tingkat D 30 ng / ml, Garland mengatakan akan membutuhkan suplemen makanan 3.000 hingga 5.000 unit internasional per hari, tetapi kurang dengan paparan sinar matahari harian moderat.

Jumlah rata-rata harian vitamin D yang direkomendasikan adalah 400 IU untuk anak-anak hingga 1 tahun, 600 IU untuk usia 1 hingga 70 tahun dan 800 IU untuk orang di atas 70, menurut National Institutes of Health.

Sumber makanan yang baik untuk vitamin D termasuk salmon, sarden, kuning telur, udang, dan susu yang diperkaya, sereal, yogurt, dan jus jeruk.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Yuk..Temani Anak Belajar di 1820
21 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Pendidikan anak tidak hanya merupakan tanggung jawab pihak sekolah, tetapi lebih utama lagi merupakan tanggung jawab kita sebagai orang tua. Di jaman sekarang ...
Campuran Jus Lemon dengan Bahan- bahan ini akan Menjadi Solusi bagi Kulit Berminyak Anda
3 Januari 2018, by Rachmiamy
Kulit wajah yang berminyak tentulah membuat kita terutama kaum wanita merasa kurang percaya diri. Selain terlihat kusam, minyak berlebih pada wajah juga dapat ...
Upaya Mendikbud Ubah Waktu Belajar Sampai Sore.. Efektifkah?
9 Juni 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Tahun ajaran baru 2017-2018 dipastikan mengalami perubahan jam belajar di sekolah. Muhadjir Effendy selaku Menteri Pedidikan dan Kebudayaan akan ...
menghadapi hidup
8 Juli 2017, by Dika Mustika
  Ikhlas, sudah sering aku mendengar kata ikhlas. Mungkin, jika dimaknakan secara harfiah, ikhlas bermakna bersih. Atau kalau dilihat dari istilah ...
Udah di Sel, Napi Ini Ketahuan Nyabu Akhirnya di Bekuk Lagi
28 Agustus 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Penjara merupakan tempat yang tepat bagi orang yang melakukan kejahatan. Hidup di dalam sel seharusnya dapat membuat para pelaku jera dan tidak ...
Berita Terpopuler
Polling
Setujukah Banser dikirim ke Papua?
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab