Tutup Iklan
belireview
  
login Register
Simpanse Savana Menderita Dehidrasi dan Stres Karena Panas

Simpanse Savana Menderita Dehidrasi dan Stres Karena Panas

16 Mei 2018 | Dibaca : 19x | Penulis : Slesta

Penelitian baru menunjukkan simpanse yang hidup di antara savana dekat Fongoli, komunitas pedesaan di Senegal, dipengaruhi oleh tekanan panas.

Ketika para ilmuwan bersama Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusi mengumpulkan dan menganalisis sampel urin dari simpanse Fongoli, mereka menemukan kadar kreatinin dan kortisol yang tinggi, biomarker menunjukkan peningkatan tingkat stres panas dan dehidrasi.

"Cuaca di Fongoli bisa brutal, di mana suhu maksimum rata-rata lebih dari 37 derajat Celsius, dan periode berlalu setiap tahun ketika hujan tidak turun selama lebih dari tujuh bulan," kata antropolog Erin Wessling dalam siaran pers.

Para peneliti juga menemukan tingkat c-peptida - peptida insulin yang terkait dengan status energik - bervariasi sesuai dengan ketersediaan makanan selama masa studi, tetapi simpanse yang hidup di antara savana tidak mengalami stres energik.

"Ini benar-benar mendukung gagasan bahwa tantangan paling kuat dari habitat seperti savana ini, lingkungan hutan savana tetap cukup terhidrasi dan dingin," kata Wessling.

Para antropolog berpendapat bahwa perubahan iklim, yang memicu kemunduran hutan dan perluasan savana di seluruh Afrika, memainkan peran penting dalam evolusi manusia purba.

"Jika kita berpikir telah berevolusi di habitat yang sama, maka ini menggarisbawahi pentingnya adaptasi untuk mengatasi atau menghindari stres termoregulasi dalam sejarah evolusi kita sendiri," kata Wessling. "Sebagai langkah selanjutnya, penting untuk menunjukkan bahwa tekanan ini tidak hanya penting, tetapi juga unik untuk jenis habitat ini."

Dalam studi lanjutan, Wessling dan rekannya menganalisis biomarker dalam urin simpanse yang tinggal di Taman Nasional Tai, hutan hujan dataran rendah di Pantai Gading. Temuan mereka menunjukkan bahwa kera tidak mengalami stres termoregulasi, karena suhu relatif dingin.

Tapi data itu juga menunjukkan simpanse yang tinggal di hutan hujan mengalami stres yang lebih energik meski berlimpah makanan. Temuan itu menunjukkan bahwa simpanse savana telah mulai beradaptasi dengan tantangan lingkungan mereka yang lebih bermusuhan, mengadopsi pola makan yang lebih beragam.

Jika transisi dari kera ke manusia dimulai pada sabana, peneliti percaya bahwa diet dan adaptasi termoregulasi adalah kuncinya. Penelitian terbaru - yang dirinci dalam sepasang makalah yang diterbitkan minggu ini dalam jurnal Frontiers in Ecology and Evolution - menunjukkan bahwa adaptasi tersebut dapat diamati di antara simpanse Senegal.

"Simpanse Fongoli, misalnya, telah menunjukkan beberapa perilaku luar biasa yang dicurigai untuk berurusan dengan panas savana, seperti penggunaan gua, duduk di kolam renang, dan aktivitas malam hari," kata Wessling. "Namun, meskipun perilaku ini, mereka masih menunjukkan tanda-tanda dehidrasi dan stres termoregulasi, menunjukkan adaptasi yang lebih dramatis, seperti perubahan anatomi, mungkin diperlukan untuk sepenuhnya menghindari tekanan semacam itu."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Salut ! Anak Seorang Tukang Gorengan  Diterima di Kedokteran  UGM
9 Juli 2017, by Rachmiamy
Gantungkanlah cita- citamu setinggi langit, pepatah itu sering kita dengar. Dan untuk meraih cita- cita kita harus berusaha keras belajar dengan sebaik- ...
Anak dan Ayah  Terciduk KPK, Kenapa dan Ada Apa ?
27 September 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Iman diketahui saat ini menjabat Wali Kota dalam periodenya yang kedua. Ia pertama kali menjabat Wali Kota Cilegon pada tahun 2010 lalu. Kala itu, ...
Terungkap, Mengapa Penguin tidak Dapat Terbang?
28 Februari 2018, by Maman Soleman
Nenek moyang penguin dahulu bisa terbang, tapi kenapa penguin modern tidak memiliki kemampuan itu lagi? Kini para ilmuwan memiliki jawaban atas pertanyaan ...
siswa al masoem
19 Oktober 2017, by Tonton Taufik
Pengembangan pendidikan di sekolah tidak hanya sebatas pada pengembangan akademis dan karakter para peserta didiknya saja, akan tetapi pengembangan minat, ...
Desa Budaya untuk Melestarikan Budaya Jawa, Gunung Kidul
5 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Sebanyak 15 desa budaya di Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, diharapkan menjaga adat dan tradisi Jawa di wilayah ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman