Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Sejarawan Korea Selatan Memberi Tahu Tentang Masa Lalu

Sejarawan Korea Selatan Memberi Tahu Tentang Masa Lalu

10 Februari 2018 | Dibaca : 474x | Penulis : Slesta

 Beberapa jam sebelum upacara pembukaan Olimpiade Musim Dingin 2018 Pyeongchang, seorang sejarawan Korea Selatan yang menggali artefak kuno di Korea Utara mendapat pengumuman: sebuah pameran gabungan Utara-Selatan.

"Kementerian unifikasi telah menawarkan untuk menjadi tuan rumah bersama, dan Korea Utara dan Selatan sepakat untuk membicarakan masalah ini setelah Olimpiade," kata Ahn Byung-woo pada hari Jumat di upacara pembukaan untuk sebuah pameran khusus di peninggalan istana yang berasal dari Goryeo abad pertengahan. dinasti.

Berita tentang pameran bersama potensial telah dibayangi oleh perkembangan yang lebih besar: kedatangan saudara perempuan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un di Selatan, dan jabat tangannya dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in.

Untuk alasan yang tidak sulit untuk dimengerti, keputusan Seoul untuk mengundang Kim Yo Jong dan delegasi Korea Utara telah membuat marah para konservatif Korea Selatan.

Di luar pameran di Daegwallyeong pada hari Jumat, aktivis sayap kanan yang marah membawa bendera Korea Selatan dan Amerika meminta penghapusan Bulan dari jabatannya karena mengubah Olimpiade Pyeongchang menjadi "Olimpiade Pyongyang".

Sejarawan seperti Ahn yang berhati lembut, bagaimanapun, mengambil pendekatan yang berbeda, dan aktivis Ahn dan Korea Selatan yang telah mendukung détente dengan Utara yang berperang berpikir untuk membangkitkan masa lalu bersama orang-orang yang terpecah dapat membawa mereka bersama-sama.

Proyek sepanjang dekade untuk menggali reruntuhan Manwoldae, kompleks istana abad ke-10, adalah salah satu contoh langka pertukaran warga negara yang bertahan meski ada uji coba rudal Pyongyang.

Tapi itu juga bisa digunakan sebagai alat oleh pemerintah Korea Selatan untuk mendapatkan kepercayaan dari Korea Utara, sementara membujuk masyarakat Korea Selatan yang bingung bahwa rezim Kim Jong Un lebih dari sekedar proliferator senjata pemusnah massal.

Dalam sebuah pesan video yang dikirim ke penyelenggara pameran pada hari Jumat, Menteri Unifikasi Seoul Cho Myung-gyun mengatakan bahwa "pemerintah secara aktif mendukung pameran tersebut ... agar kita dapat meneruskan warisan kita ke generasi berikutnya."

Tampilan replika yang dibuka untuk umum pada hari Sabtu, juga mengkhianati arus bawah di Korea Selatan - rekonsiliasi dengan Korea Utara, tanpa kerja sama penuh Pyongyang.

Pihak berwenang Korea Utara yang mengizinkan warga Korea Selatan menggali di Kaesong juga melarang mereka meminjam artefak asli yang mencakup ubin atap dan vas yang telah dipulihkan.

Dalam ketiadaan mereka, Korea Selatan beralih ke teknologi mutakhir untuk mementaskan pameran.

"Karena kita tidak bisa membawa artefak yang sebenarnya, kita hanya bisa melihatnya di hologram dan 3D," kata Ahn. "Kami berharap bisa melihat artefak yang digali di Kaesong."

Sementara orang Korea Utara Ahn bekerja sama di Kaesong menolak menghadiri upacara Korea Selatan, mereka mungkin akan menganggap penggalian dengan serius.

Ahn mengatakan kepada UPI bahwa ada "penekanan lebih besar" pada sejarah periode Goryeo di Utara daripada di Selatan, di mana sebuah dinasti sebelumnya, Shilla, diyakini merupakan kerajaan pertama yang menyatukan sebagian besar semenanjung.

"Goryeo adalah pendahulu Korea Utara," dalam hal geografis, kata Ahn.

Ahn juga mengatakan bahwa Korea Utara tidak menentang gagasan Korea Selatan untuk mengambil lebih banyak proyek di bidang pelestarian dan museum.

Ada rencana untuk membuat ruang pameran bersama di Kompleks Industri Kaesong, namun "tidak bergerak maju karena penutupan pabrik-pabrik" pada tahun 2016, kata Ahn.

Penggalian, yang diluncurkan pada 2007, merupakan judi bagi Ahn dan tim Korea Selatan.

"Kami menggali tanpa tahu apakah kita mau menghasilkan apapun," katanya.

Tapi selama satu dekade, tim, yang menggunakan sekop dan traktor Hyundai Korea Selatan, menemukan beberapa ciri utama Manwoldae, termasuk tangga dan saluran drainase yang mengelilingi bangunan.

"Tidak jelas apakah istana tersebut naik satu atau dua cerita," kata sejarawan tersebut.

Ahn menambahkan bahwa dia berencana untuk kembali ke Korea Utara untuk melanjutkan proyek tersebut, mungkin menggunakan rute yang sama dengan perjalanan sebelumnya.

"Ketika saya mengemudikan mobil melewati garis kuning, air mata sampai ke mata saya," katanya. "Ini berbeda saat Anda mengemudi, daripada saat Anda diangkut dengan bus."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Luhut Binsar Panjatian Katakan Tak Perlu Ganti Presiden Joko Widodo
8 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan mengungkapkan bahwa Presiden Jokowi tidak perlu ada penggantian. Ia mengatakan demikian karena ...
 Bos Yamaha Tech 3, Herve Poncharal : "Saya Bangga Bahwa Dirinya Melakukan Debutnya di MotoGP Bersama Kami"
17 Desember 2017, by Rachmiamy
Pembalap MotoGP asal Perancis, Johann Zarco mendapat hasil yang sangat memuaskan di MotoGP 2017. Bergabung dengan tim Yamaha Tech 3, Zarco berhasil menempati ...
Nahas, Kehilangan Kendali, Corolla menabrak Grand Max di Tol Cipali, Lima Orang Meninggal Dunia
21 Juli 2018, by Zeal
Tampang.com - Peristiwa kecelakaan terjadi kembali di jalan Tol Cikopo-Palimanan. Kali ini, terjadi antara satu mobil Toyota Corolla dengan satu mobil Grand ...
Peneliti Terorisme UI : Menkominfo tidak Menyelesaikan Masalah Terorisme malah Memperkeruh Suasana Media Sosial
15 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com-  Kasus pemblokiran Telegram yang dilakukan Kemenkominfo dengan alasan karena telegram sering digunakan ISIS dan jaringannya untuk ...
Tanpa Setnov, DPR Tetap Bekerja
5 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Sejak jatuh sakit beberapa waktu yang lalu, Ketua DPR Setya Novanto tak pernah lagi nampak di kantornya. Sampai saat ini, Setnov belum bertugas di ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview