Tutup Iklan
glowhite
  
login Register
SBY Bantah Sodorkan AHY Jadi Cawapres Jokowi di Pilpres 2019

SBY Bantah Sodorkan AHY Jadi Cawapres Jokowi di Pilpres 2019

31 Maret 2018 | Dibaca : 209x | Penulis : oteli w

Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) membantah adanya isu pemberitaan di media massa yang menyebut dirinya menyodorkan nama putera sulungnya, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) kepada Presiden Joko Widodo untuk menjadi calon wakil presiden pada Pemilihan Presiden 2019 mendatang.

"Apakah benar berita itu yang seolah-olah SBY yang minta-minta untuk bergabung ke Pak Jokowi, mendukung Pak Jokowi dan termasuk minta agar AHY dijadikan cawapres beliau. Tidak benar, tidak benar," jelas SBY dalam sebuah wawancara yang diunggah pada akun Facebook SBY, Sabtu (31/3/2018).

Menurut SBY, saat dirinya beberapa kali kesempatan bertemu langsung dengan Jokowi tidak pernah sekalipun meminta Jokowi agar mempertimbangkan AHY untuk menjadi cawapresnya.

"Lantas menteri Pak Jokowi yang datang menemui saya, juga tidak pernah 'tolong sampaikan ke Pak Jokowi bahwa AHY dijadikan cawapres beliau'," kata SBY.

SBY menuturkan dirinya merupakan orang yang pernah menjadi capres dua kali dan berhasil pula menjadi presiden sebanyak dua kali. Sehingga ia merasa sangat tak mungkin bila dirinya meminta bahkan memaksa Jokowi untuk memilih AHY menjadi cawapres mendampingi Jokowi.

"Kalau dulu ketika saya mempertimbangkan siapa ya cawapres yang akan saya ajak untuk mendampingi saya, kalau ada yang memaksakan, meminta-minta tolong dijadikan cawapres saya juga kan tak happy. Sama, kalau sekarang ada yang minta ke Pak Jokowi, apalagi setengah memaksa tentu Pak Jokowi tidak suka," paparnya.

Presiden RI ke-6 ini mengaku dirinya sangat mengerti etika dalam berpolitik dengan tidak memaksa-maksa calon tertentu untuk memilih AHY menjadi cawapresnya.

"Saya mengerti politik, saya mengerti etika politik apalagi tidak mungkin anak saya sendiri AHY disodor-sodorkan untuk jadi cawapresnya pak jokowi," ucapnya.

SBY pun mengaku tidak tahu darimana sumber pemberitaan itu. Dia sangat berharap sumber tersebut datangnya bukan dari kalangan Istana atau siapapun yang dekat dengan Jokowi.

"Kalau justru berita itu muncul dari lingkaran Pak Jokowi tentu melukai perasaan saya, dan mungkin malah mengganggu hubungan baik saya dengan Pak Jokowi yang selama ini terjalin dengan baik," jelasnya.

 

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

China Kuasai Bahan Hi-Tech, Hasil Kebijakan Visioner Deng Xiaoping
24 Mei 2018, by Maman Soleman
Logam tanah jarang (LTJ) menjadi barang langka yang saat ini diburu negara-negara maju. Hal itu disadari ketika China mulai mengurangi kuota ekspor LTJ ke ...
Kasus Suap dan Gratifikasi, Bupati Mojokerto Dijadikan Tersangka oleh KPK
30 April 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK ) kembali menetapkan seorang Kepala Daerah yaitu Bupati Mojokerto, Mustofa Kamal Pasa sebagai tersangka kasus ...
pt pindad
26 Mei 2017, by Agus
Jangan lagi remehkan Indonesia dalam soal membuat alat utama sistem persenjataan atau alutsista. Indonesia kini mulai diperhitungkan dalam industri ...
Glamornya Istri Setya Novanto
17 November 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Kecelakaan yang menimpa Ketua DPR Setya Novanto  pada Kamis (16/11) malam di kawasan Permata Berlian, Jakarta Selatan, banyak mengejutkan ...
5 Tempat Aneh yang Melawan Hukum Alam
2 September 2017, by Fitra Tunnisa
Kebanyakan orang berpikir bahwa tempat-tempat ini adalah tempat yang terpisah dari bumi karena seakan-akan melawan hukum alam. Namun sebenarnya tempat-tempat ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab