Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Raja Arab Selanjutnya: Muda, Ambisius, dan Pengambil Resiko yang Berani

Raja Arab Selanjutnya: Muda, Ambisius, dan Pengambil Resiko yang Berani

1 Juli 2017 | Dibaca : 1444x | Penulis : Rio Nur Arifin

Dilansir dari Abcnees.go.com - Pada usia 31 tahun, Mohammed bin Salman (MBS) telah mengontrol kebijakan pertahanan kerajaan dan mengawasi perombakan ekonomi internal yang besar dengan dukungan ayahnya, Raja Salman. Pengangkatannya yang tiba-tiba pada hari Rabu kemarin ke posisi pangeran mahkota menempatkannya sebagai “yang paling potensial” menduduki tahta, memperkuat posisinya sebagai kekuatan pendorong di balik pergerakan utama Arab Saudi dan tampaknya memetakan kebijakan Saudi untuk beberapa dekade mendatang. Dia dianggap berani mengambil resiko dan ambisius.

Bahkan sebelum keputusan kerajaan dikeluarkan oleh raja, rencana MBS telah menghasilkan kejutan dari sebuah negara yang dulu diprediksi bergerak lambat dan selama beberapa dekade tertinggal dari tetangganya di Teluk Arab, seperti Dubai dengan gedung pencakar langitnya dan tempat wisata yang menjanjikan.

Dalam dua setengah tahun sejak ayahnya dinobatkan sebagai raja, MBS berhasil menyingkirkan persaingan dari pangeran yang lebih tua dan lebih berpengalaman darinya, terutama sepupunya Pangeran Mohammed bin Nayef yang telah mengantri untuk mewarisi tahta

Khaled Batarfi, kolumnis dan profesor Saudi di King Faisal University, termasuk di antara mereka yang mendukung kenaikan MBS.

"Situasi saat ini membutuhkan banyak usaha dan pengambilan keputusan dan keberanian yang cepat," katanya. "Generasi masa lalu mungkin tidak secepat ritme atau memiliki kecepatan yang dibutuhkan untuk melakukan transformasi."

"Negara membutuhkan darah baru dan generasi baru karena perubahan yang dibutuhkan sangat besar," kata Batarfi.

Sebuah cuplikan dari banyak gelar yang didapat sang putra mahkota menggambarkan seberapa potensial portofolionya. Dia juga adalah menteri pertahanan, wakil perdana menteri, ketua dewan ekonomi agung, kepala dewan yang mengawasi raksasa minyak negara Saudi Aramco, kepala dana investasi publik; dan anggota tertinggi dewan politik dan keamanan.

Sedikit menilik kembali pada dua tahun yang lalu, MBS adalah sosok yang kurang dikenal di Arab Saudi.

Dia menjabat sebagai kepala istana kerajaan ayahnya saat Salman masih menjadi putra mahkota. Tidak seperti banyak saudara kandungnya, dia tidak pernah belajar di luar negeri atau mengejar gelar master, malah memilih untuk tetap dekat dengan ayahnya dan belajar hukum di Universitas Raja Saud di Riyadh.

Beberapa jam setelah kenaikan Salman ke tahta, raja tersebut memberikan jabatan putra kesayangannya, MBS, sebagai menteri pertahanan. Dua bulan kemudian, mereka memimpin pasukan Saudi berperang di Yaman, menjadi wajah konflik yang dibingkai di media Saudi sebagai pertempuran melawan ambisi Iran yang dipimpin Syiah untuk dominasi regional. Perang melecut semangat nasionalis di sekitar raja baru dan anaknya. Dia juga akan bertanggung jawab untuk menandatangani kesepakatan senjata multi-miliar dolar dengan Washington.

Di dalam negeri, MBS memperluas jangkauannya dengan beralih ke perusahaan konsultan luar untuk meluncurkan sebuah rencana merombak ekonomi kerajaan. Tujuannya adalah untuk secara drastis mengurangi ketergantungan negara pada ekspor minyak setelah terjun dalam harga yang hampir lumpuh kemampuan Arab Saudi untuk membelanjakannya pada proyek-proyek nasional dan usaha-usaha asing.

MBS berjanji untuk mengakhiri "kecanduan" Arab Saudi terhadap minyak, dan mendorong langkah-langkah penghematan yang sensitif secara politis yang membatasi pengeluaran untuk subsidi dan sektor publik - di mana mayoritas orang Saudi dipekerjakan.

Rencana Visi 2030 dan Rencana Transformasi Nasional yang menyertainya meraih berita utama internasional ketika dia mengumumkan bahwa negara tersebut secara terbuka akan mencantumkan persentase Aramco dari Saudi.

Lebih dari separuh penduduk Arab Saudi berusia di bawah 25 tahun dan 70 persen berusia di bawah 35 tahun, mewakili pasar konsumen potensial yang besar, namun juga merupakan tantangan besar bagi pemerintah untuk mempertahankan penciptaan lapangan kerja dan perumahan yang terjangkau. Rencana Vision 2030 menguraikan tujuan spesifik, seperti mengurangi tingkat pengangguran dari sekitar 12 persen menjadi 7 persen.

Dan tidak seperti bangsawan Saudi sebelumnya yang berada di posisi puncak kekuasaan, MBS telah memberikan beberapa wawancara ke media Barat.

Dalam wawancara televisi terbarunya, yang disiarkan pada bulan Mei di TV Saudi, MBS memberikan peringatan keras kepada Iran dan mengesampingkan dialog dengan para pejabat di sana. Membingkai ketegangan dengan Iran dalam hal sektarian, dia mengatakan bahwa ini adalah tujuan Iran "mengendalikan dunia Islam" dan menyebarkan doktrin Syiahnya.

"Kami tahu kami adalah target utama Iran," kata Pangeran Mohammed, memperingatkan bahwa dia "akan bergerak sehingga menjadikan pertempuran mereka terjadi di Iran dan bukan di Arab Saudi."

Madawi Al-Rasheed, seorang kritikus Saudi yang berani blak-blakan terhadap keluarga kerajaan sekaligus seorang profesor di London School of Economics, mengatakan bahwa pengangkatan MBS sebagai putra mahkota akan berarti "penindasan terus menerus terhadap penduduk dalam negeri dan tidak menentu secara regional."

Raja Salman mengirim MBS ke Washington pada bulan Maret untuk bertemu dengan Presiden Donald Trump, sebuah kunjungan yang membantu meletakkan dasar bagi kunjungan bersejarah pertama Trump ke Arab Saudi bulan lalu.

Al-Rasheed mengatakan bahwa MBS telah secara efektif menyesuaikan diri dengan pemerintahan A.S. yang baru dengan menghadirkan dirinya sebagai "versi Trump yang lebih muda" dengan mengaburkan batas antara negarawan dan pengusaha.

Meskipun beberapa sekutu Saudi Arabia secara terbuka mengkritik MBS, sebuah analisis intelijen Jerman yang dikeluarkan oleh agen mata-mata BND telah menyebutkan keprihatinan atas masa depan kerajaan tersebut, mencatat bahwa sikap diplomatik yang berhati-hati dari pemimpin lama di dalam keluarga kerajaan telah digantikan oleh "Sebuah kebijakan intervensi baru yang impulsif. "

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Shireen Sungkar Lahirkan Anak Ke-Tiga, Teuku Wisnu Kasih Nama Islami Anak Perempuannya
18 April 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Pasangan selebritis, Teuku Wisnu dan Shireen Sungkar sedang berbahagia dengan kehadiran anak ke-tiga mereka yang berjenis kelamin perempuan. ...
9 PSK di Bandung di Ciduk Satpol PP saat Razia Jelang Ramadhan
19 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Jelang Ramdhan, Satuan Polisi Pamong Praja ( Satpol PP ) kota Bandung menggelar operasi pekat di beberapa titik pusat hiburan dan hotel yang ...
Temukan Fashion Modern, Stylish, dan Trendy Hanya di Cottonink
5 Oktober 2022, by Admin
Baju seperti apa, sih, yang harus dipakai ke kantor? Pertanyaan ini pasti pernah muncul di benakmu, apalagi jika baru pertama kali bekerja. Seperti yang kita ...
jeff horn
2 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Hasil yang mengejutkan terjadi di olahraga tinju. Manny Pacquiao, petinju kebanggan Filipina secara mengejutkan ditaklukkan oleh petinju asal ...
Inilah Mengapa Warna Merah Membuatmu Merasa Lebih Sexy
21 September 2017, by Rindang Riyanti
Cara kita melihat bisa mempengaruhi betapa menariknya kita tampil di hadapan orang lain, khususnya saat memakai warna tertentu. Saat kita melihat warna merah, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab