Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Raja Arab Selanjutnya: Muda, Ambisius, dan Pengambil Resiko yang Berani

Raja Arab Selanjutnya: Muda, Ambisius, dan Pengambil Resiko yang Berani

1 Juli 2017 | Dibaca : 730x | Penulis : Rio Nur Arifin

Dilansir dari Abcnees.go.com - Pada usia 31 tahun, Mohammed bin Salman (MBS) telah mengontrol kebijakan pertahanan kerajaan dan mengawasi perombakan ekonomi internal yang besar dengan dukungan ayahnya, Raja Salman. Pengangkatannya yang tiba-tiba pada hari Rabu kemarin ke posisi pangeran mahkota menempatkannya sebagai “yang paling potensial” menduduki tahta, memperkuat posisinya sebagai kekuatan pendorong di balik pergerakan utama Arab Saudi dan tampaknya memetakan kebijakan Saudi untuk beberapa dekade mendatang. Dia dianggap berani mengambil resiko dan ambisius.

Bahkan sebelum keputusan kerajaan dikeluarkan oleh raja, rencana MBS telah menghasilkan kejutan dari sebuah negara yang dulu diprediksi bergerak lambat dan selama beberapa dekade tertinggal dari tetangganya di Teluk Arab, seperti Dubai dengan gedung pencakar langitnya dan tempat wisata yang menjanjikan.

Dalam dua setengah tahun sejak ayahnya dinobatkan sebagai raja, MBS berhasil menyingkirkan persaingan dari pangeran yang lebih tua dan lebih berpengalaman darinya, terutama sepupunya Pangeran Mohammed bin Nayef yang telah mengantri untuk mewarisi tahta

Khaled Batarfi, kolumnis dan profesor Saudi di King Faisal University, termasuk di antara mereka yang mendukung kenaikan MBS.

"Situasi saat ini membutuhkan banyak usaha dan pengambilan keputusan dan keberanian yang cepat," katanya. "Generasi masa lalu mungkin tidak secepat ritme atau memiliki kecepatan yang dibutuhkan untuk melakukan transformasi."

"Negara membutuhkan darah baru dan generasi baru karena perubahan yang dibutuhkan sangat besar," kata Batarfi.

Sebuah cuplikan dari banyak gelar yang didapat sang putra mahkota menggambarkan seberapa potensial portofolionya. Dia juga adalah menteri pertahanan, wakil perdana menteri, ketua dewan ekonomi agung, kepala dewan yang mengawasi raksasa minyak negara Saudi Aramco, kepala dana investasi publik; dan anggota tertinggi dewan politik dan keamanan.

Sedikit menilik kembali pada dua tahun yang lalu, MBS adalah sosok yang kurang dikenal di Arab Saudi.

Dia menjabat sebagai kepala istana kerajaan ayahnya saat Salman masih menjadi putra mahkota. Tidak seperti banyak saudara kandungnya, dia tidak pernah belajar di luar negeri atau mengejar gelar master, malah memilih untuk tetap dekat dengan ayahnya dan belajar hukum di Universitas Raja Saud di Riyadh.

Beberapa jam setelah kenaikan Salman ke tahta, raja tersebut memberikan jabatan putra kesayangannya, MBS, sebagai menteri pertahanan. Dua bulan kemudian, mereka memimpin pasukan Saudi berperang di Yaman, menjadi wajah konflik yang dibingkai di media Saudi sebagai pertempuran melawan ambisi Iran yang dipimpin Syiah untuk dominasi regional. Perang melecut semangat nasionalis di sekitar raja baru dan anaknya. Dia juga akan bertanggung jawab untuk menandatangani kesepakatan senjata multi-miliar dolar dengan Washington.

Di dalam negeri, MBS memperluas jangkauannya dengan beralih ke perusahaan konsultan luar untuk meluncurkan sebuah rencana merombak ekonomi kerajaan. Tujuannya adalah untuk secara drastis mengurangi ketergantungan negara pada ekspor minyak setelah terjun dalam harga yang hampir lumpuh kemampuan Arab Saudi untuk membelanjakannya pada proyek-proyek nasional dan usaha-usaha asing.

MBS berjanji untuk mengakhiri "kecanduan" Arab Saudi terhadap minyak, dan mendorong langkah-langkah penghematan yang sensitif secara politis yang membatasi pengeluaran untuk subsidi dan sektor publik - di mana mayoritas orang Saudi dipekerjakan.

Rencana Visi 2030 dan Rencana Transformasi Nasional yang menyertainya meraih berita utama internasional ketika dia mengumumkan bahwa negara tersebut secara terbuka akan mencantumkan persentase Aramco dari Saudi.

Lebih dari separuh penduduk Arab Saudi berusia di bawah 25 tahun dan 70 persen berusia di bawah 35 tahun, mewakili pasar konsumen potensial yang besar, namun juga merupakan tantangan besar bagi pemerintah untuk mempertahankan penciptaan lapangan kerja dan perumahan yang terjangkau. Rencana Vision 2030 menguraikan tujuan spesifik, seperti mengurangi tingkat pengangguran dari sekitar 12 persen menjadi 7 persen.

Dan tidak seperti bangsawan Saudi sebelumnya yang berada di posisi puncak kekuasaan, MBS telah memberikan beberapa wawancara ke media Barat.

Dalam wawancara televisi terbarunya, yang disiarkan pada bulan Mei di TV Saudi, MBS memberikan peringatan keras kepada Iran dan mengesampingkan dialog dengan para pejabat di sana. Membingkai ketegangan dengan Iran dalam hal sektarian, dia mengatakan bahwa ini adalah tujuan Iran "mengendalikan dunia Islam" dan menyebarkan doktrin Syiahnya.

"Kami tahu kami adalah target utama Iran," kata Pangeran Mohammed, memperingatkan bahwa dia "akan bergerak sehingga menjadikan pertempuran mereka terjadi di Iran dan bukan di Arab Saudi."

Madawi Al-Rasheed, seorang kritikus Saudi yang berani blak-blakan terhadap keluarga kerajaan sekaligus seorang profesor di London School of Economics, mengatakan bahwa pengangkatan MBS sebagai putra mahkota akan berarti "penindasan terus menerus terhadap penduduk dalam negeri dan tidak menentu secara regional."

Raja Salman mengirim MBS ke Washington pada bulan Maret untuk bertemu dengan Presiden Donald Trump, sebuah kunjungan yang membantu meletakkan dasar bagi kunjungan bersejarah pertama Trump ke Arab Saudi bulan lalu.

Al-Rasheed mengatakan bahwa MBS telah secara efektif menyesuaikan diri dengan pemerintahan A.S. yang baru dengan menghadirkan dirinya sebagai "versi Trump yang lebih muda" dengan mengaburkan batas antara negarawan dan pengusaha.

Meskipun beberapa sekutu Saudi Arabia secara terbuka mengkritik MBS, sebuah analisis intelijen Jerman yang dikeluarkan oleh agen mata-mata BND telah menyebutkan keprihatinan atas masa depan kerajaan tersebut, mencatat bahwa sikap diplomatik yang berhati-hati dari pemimpin lama di dalam keluarga kerajaan telah digantikan oleh "Sebuah kebijakan intervensi baru yang impulsif. "

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Pelestarian Burung Hantu Efektif untuk Membasmi Hama Tikus
29 Agustus 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Tikus merupakan salah satu musuh petani selain burung. Kerusakan yang diakibatkan oleh hama tikus dapat membuat petani gagal panen dan akhirnya ...
Dongdaemun Design Plaza Korea Selatan, Gedung Modern Futuristik yang Menuai Kritik
24 Juli 2018, by Maman Soleman
Bangunan itu kontras dalam lingkungannya. Bentuknya melengkung dengan struktur baja yang menurut orang mirip pesawat angkasa luar. Permukaannya dilapisi 45 ...
Posisi Menyususi yang Benar di Minggu – minggu Awal
7 November 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Untuk seorang ibu yang baru pertama kali melahirkan akan sangat sulit untuk mencari posisi yang aman menyusui sang bayi. Bahkan karena merasa ...
Inspirasi Foto Hijab Kekinian
27 Februari 2018, by Valentin Retnowati Christin Zai
Inspirasi Foto Hijab Kekinian Saat ini semua orang selalu mengunggah foto melalui media sosial dengan menampilkan penampilan hari ini atau biasa disebut ...
Makan Lebih Baik, Hidup Lebih Lama? Perubahan Makanan Kecil Membuat Perbedaan
13 Juli 2017, by Yusuf Nugraha
Butuh insentif untuk makan lebih sehat? Sebuah studi baru menunjukkan bahwa orang-orang yang membuat tweak kecil dalam makanan mereka untuk membuatnya lebih ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab