Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Psikopat Lebih Mudah Belajar Berbohong

Psikopat Lebih Mudah Belajar Berbohong

18 Agustus 2017 | Dibaca : 651x | Penulis : Rindang Riyanti

Individu dengan sifat psikopat tinggi lebih baik dalam belajar berbohong daripada individu yang menunjukkan beberapa ciri psikopat, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di jurnal akses terbuka Translational Psychiatry. Temuan menunjukkan bahwa orang dengan ciri psikopat tinggi mungkin tidak memiliki kemampuan 'alami' untuk berbohong lebih baik, namun lebih baik belajar berbohong, menurut para periset.

Dr. Tatia Lee dan Dr. Robin Shao dari Laboratorium Neuropsikologi di Universitas Hong Kong menemukan bahwa setelah mempraktikkan tugas yang melibatkan serangkaian tanggapan jujur ​​atau tidak benar mengenai apakah atau tidak Mereka mengenali orang-orang dalam koleksi foto, individu dengan tingkat tinggi sifat psikopat dapat berbohong jauh lebih cepat daripada sebelum berlatih. Sebaliknya, individu dengan tingkat rendah sifat psikopat tidak menunjukkan peningkatan kecepatan bohongnya.

Dr Tatia Lee, penulis yang sesuai mengatakan: "Perbedaan mencolok antara individu dengan tingkat tinggi dan rendah sifat psikopat dalam kinerja terbengkalai mengikuti dua sesi pelatihan sangat luar biasa, mengingat bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan dalam kinerja terbengkalai antara kedua kelompok sebelum pelatihan. "

Dr Shao menambahkan: "Psikopati tinggi ditandai oleh ketidakbenaran dan manipulasi tapi bukti sejauh ini tidak jelas apakah individu psikopat tinggi pada populasi umum cenderung lebih banyak atau lebih baik daripada yang lain. Temuan kami memberi bukti bahwa orang dengan ciri psikopat tinggi Mungkin lebih baik belajar berbohong. "

Untuk mengetahui apakah individu dengan tingkat tinggi sifat psikopat lebih baik dalam belajar berbohong daripada yang lain, para periset merekrut 52 siswa dari Universitas Hong Kong - 23 yang menunjukkan rendahnya tingkat sifat psikopat dan 29 orang yang menunjukkan tingkat psikopat tinggi. Ciri berdasarkan kuesioner yang bisa digunakan untuk menilai psikopati dalam setting non-klinis.

Siswa di kedua kelompok tersebut menunjukkan serangkaian foto wajah yang familier dan asing. Mereka menerima sebuah isyarat untuk memberikan tanggapan jujur ​​atau tidak jujur ​​saat ditanya apakah mereka mengenal orang tersebut dalam foto tersebut atau tidak. Para peneliti mengukur waktu reaksi siswa untuk setiap respons dan mengamati aktivitas otak mereka dengan menggunakan metodologi pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI). Peserta kemudian menyelesaikan latihan latihan dua sesi sebelum mengulangi tugas tersebut.

Para periset menemukan bahwa mengikuti latihan, individu dengan tingkat tinggi sifat psikopat memiliki waktu respons yang jauh lebih singkat saat diminta untuk berhenti daripada pada saat melakukan tugas awal. Individu dengan tingkat rendah sifat psikopat tidak menunjukkan perubahan pada waktu respon. Perbedaannya mungkin karena bagaimana otak individu dengan tingkat tinggi dan rendah sifat khas pola psikopat terletak.

Dr Lee berkata: "Selama berbohong, informasi 'benar' perlu ditekan dan dibalik. Jadi, berbohong membutuhkan serangkaian proses di otak termasuk perhatian, memori kerja, kontrol hambat dan resolusi konflik yang menurut kita berkurang pada individu. Dengan tingkat sifat psikopat yang tinggi Sebaliknya, pada individu dengan tingkat rendah sifat psikopat, aktivitas otak terkait kebahagiaan ini meningkat. Upaya tambahan 'dibutuhkan otak mereka untuk memproses tanggapan yang tidak benar mungkin menjadi salah satu alasan mengapa mereka tidak melakukannya. Memperbaiki kecepatan mereka. "

Para peneliti mengingatkan bahwa karena semua peserta dalam penelitian ini adalah mahasiswa, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk dapat menggeneralisasi temuan ini dengan individu dengan ciri psikopat tingkat tinggi pada populasi lainnya.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Bill Gates Beri Bantuan Rp 600 M untuk Perbaikan Gizi di Burkina Faso
24 Januari 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Bill Gates orang terkaya di dunia kembali melakukan tindakan sosial yang luar biasa pada orang-orang yang membutuhkan lewat kekayaan yang dia miliki. Kali ini ...
Perbedaan Pandangan Zulkifli dan Amien Rais Soal Sosok yang Akan Didukung Pada Pilpres 2019
24 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Meski Amien Rais dan Zulkifli adalah rekan dalam satu partai politik yakni Partai Amanat Nasional (PAN), namun berbeda pendapat dalam menanggapi Pilpres 2018. ...
manfaat push up
24 Juni 2017, by Dony Prattiwa
Hanya ada beberapa latihan yang mampu merangsang semua otot dalam tubuh. Nada perut Anda, dan juga membantu Anda membakar lebih banyak kalori tanpa membuang ...
sistem pendidikan
12 Juni 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Muhadjir Effendy sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan berencana mengubah waktu sekolah yang semula enam hari menjadi lima hari dengan ...
Ngaconya Klaim Nasdem yang Sebut Gatot Nurmantyo Dukung Jokowi 2 Periode
21 November 2017, by Gatot Swandito
“Gatot Nurmantyo: Bayangkan kalau 2019 Nanti Bukan Jokowi...” Begitu judul berita Tempo.co yang dipublish pada 16 November 2017. Kontan berita ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview