Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Program 'Latihan Otak' Dapat Membantu Mencegah Demensia. Ini Kata Para Ilmuwan

Program 'Latihan Otak' Dapat Membantu Mencegah Demensia. Ini Kata Para Ilmuwan

20 November 2017 | Dibaca : 428x | Penulis : Slesta

 Dalam apa yang ditagih sebagai yang pertama, para periset melaporkan bahwa para manula sehat yang mencoba program pelatihan otak baru cenderung mengalami demensia di jalan.

"Setiap orang dengan otak berisiko mengalami demensia," catat penulis studi Jerri Edwards. Tapi "ini adalah perawatan pertama yang pernah ditunjukkan dalam percobaan klinis untuk membuat perbedaan."

Edwards adalah seorang profesor di departemen psikiatri dan neurosains perilaku di University of South Florida.

Intinya, program ini mencoba mempercepat pemikiran dengan memberi para manula tugas untuk membedakan antara serangkaian benda yang selalu berubah di layar komputer - baik di pusat maupun pinggiran penglihatan mereka. Seiring waktu, objek muncul lebih cepat, dan terlihat lebih mirip satu sama lain. Hal ini membuat tugas semakin sulit, dengan tujuan untuk meningkatkan kemampuan individu untuk secara cepat dan akurat mengidentifikasi objek yang ada.

Berdasarkan pelacakan lebih dari 2.800 senior, tim menemukan bahwa tampaknya melakukan hal itu. Selama periode 10 tahun, program pemikir cepat menurunkan risiko demensia hampir 30 persen, kata tim studi tersebut, jika dibandingkan dengan manula yang tidak memiliki pelatihan semacam itu.

Dalam penelitian ini, yang didanai oleh Institut Kesehatan Nasional A.S., mahasiswa senior demensia (semua berusia 65 dan ke atas) dibagi menjadi empat kelompok.

Satu kelompok tidak menerima pelatihan otak apapun. Selama periode enam minggu, tiga kelompok lainnya menjalani setidaknya 10 sesi dari berbagai jenis pelatihan otak yang berlangsung masing-masing 60 sampai 75 menit. Beberapa peserta menerima sesi pelatihan tambahan di luar enam minggu pertama.

Satu kelompok diberi nasehat strategis tentang bagaimana meningkatkan kemampuan ingatan verbal mereka, sementara kelompok kedua ditawari strategi untuk memperbaiki kapasitas mereka terhadap alasan dan pemecahan masalah. Kelompok ketiga, bagaimanapun, menjalani program kecepatan pemrosesan pengetahuan yang terkomputerisasi.

Pada akhirnya, para peneliti menentukan bahwa pelatihan ingatan maupun pelatihan nampaknya tidak menurunkan risiko demensia jangka panjang.

Namun, pelatihan pemrosesan cepat tampaknya menyebabkan risiko demensia turun 29 persen selama satu dekade.

Terlebih lagi, sesi latihan yang lebih cepat yang dilakukan seorang senior di bawah ikat pinggangnya, semakin rendah risiko demensia mereka ke depan.

Sebenarnya, di antara para manula yang menyelesaikan 15 atau lebih sesi tersebut, risiko 10 tahun untuk demensia dipatok hanya 5,9 persen. Ini dibandingkan dengan sekitar 10 persen risiko yang terlihat di antara mereka yang menjalani pelatihan ingatan atau alasan. Mereka yang tidak menjalani pelatihan apapun memiliki risiko hampir 11 persen.

Program ini dikembangkan oleh Karlene Ball dari University of Alabama, Birmingham, dan Dan Roenker, dari Western Kentucky University.

Penelitian ini dipublikasikan pada 16 November di jurnal Alzheimer & Dementia: Translational Research & Clinical Interventions.

"Penting untuk dipahami bahwa intervensi ini bukan permainan, bahwa itu bukan hanya melakukan sesuatu di komputer," tegas Edwards. "Ini adalah program pelatihan yang sangat spesifik yang menunjukkan manfaatnya."

Heather Snyder, direktur senior operasi medis dan ilmiah dengan Alzheimer's Association, mengatakan bahwa organisasi tersebut percaya bahwa "ini adalah pertama kalinya intervensi pelatihan kognitif telah ditunjukkan untuk melindungi terhadap kerusakan kognitif atau demensia dalam uji coba terkontrol yang besar dan acak."

Tapi Snyder menambahkan bahwa, "hasil ini memerlukan replikasi dan konfirmasi pada populasi lain dengan alat yang sama dan serupa."

Adam Woods, asisten direktur Center for Cognitive Aging and Memory di University of Florida, mengemukakan bahwa temuan tersebut "sangat menarik," sekaligus mencatat bahwa "tidak semua pelatihan kognitif diciptakan sama.

"Beberapa orang mungkin menafsirkan ini sebagai makna bahwa semua pelatihan kognitif memiliki potensi untuk memperlambat dimulainya demensia," catatnya. "Namun, penelitian ini membuat kasus yang jelas bahwa jenis pelatihan tertentu menunjukkan efek ini.

"Apapun," kata Woods, "fakta bahwa program pelatihan kognitif terkomputerisasi untuk kecepatan pemrosesan memiliki potensi untuk menimbulkan onset demensia adalah temuan yang sangat penting yang dapat memberi harapan kepada mereka yang peduli tentang pengembangan demensia di tahun-tahun berikutnya kehidupan."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Waspada! Narkoba Elektronik
1 Agustus 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Asli dari keponakan saya yg iseng mencoba karena penasaran  dan efeknya diceritakan dibawah ini. Sharing dari "dr. Reisa ...
Isu Warga Indonesia Dilarang Oleh Israel Memasuki Wilayah Yerusalem, Menteri Agama Angkat Bicara
31 Mei 2018, by oteli w
Isu Warga Indonesia Dilarang Oleh Israel Memasuki Wilayah Yerusalem, Menteri Agama Angkat Bicara Beredar isu bahwa mulai per  9 Juni Israel larang ...
Agnez MO masuk Nominasi Woman Crush Wednesday
17 November 2017, by Admin
Tampang.com - Setelah menelurkan album terbarunya, X, pada 10 Oktober lalu, karir Agnez Mo di industri musik global semakin bersinar. Beberapa media AS ...
kim kadarshian
10 Mei 2017, by Devi
Selalu tampil sempurna nampak nya selalu menjadi keharusan bagi selebriti sekelas Kim Kadarshian, dengan tubuh sexy nya salah satu dari The Kadarshian ini ...
Feyenoord Akan Bermain Di Markas Napoli Tanpa Didukung Suporternya
21 September 2017, by Rachmiamy
Laga matchday 2 Liga Champion Eropa Gruf F akan tersaji pada tanggal 27 September 2017 atau rabu dini hari WIB. Di Gruf F akan tersaji pertandingan antara tuan ...
Berita GueBanget
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman