Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Polusi Membuat Pohon Lebih Rentan Terhadap Kekeringan

Polusi Membuat Pohon Lebih Rentan Terhadap Kekeringan

17 Juli 2018 | Dibaca : 472x | Penulis : Slesta

Polusi juga buruk untuk pohon. Menurut sebuah studi baru, partikel di udara dapat membuat pohon lebih rentan terhadap kekeringan.

Penelitian menunjukkan materi partikulat menyebabkan daun untuk terjadi, yang dapat menyebabkan efek buruk dari kekeringan. Beberapa survei baru-baru ini menunjukkan kekeringan yang berkepanjangan mengambil risiko pada kesehatan pohon di seluruh dunia.

Baru-baru ini, panas, kondisi kering disalahkan pada kematian beberapa pohon baobab tertua di Afrika.

"Ada penjelasan yang berbeda untuk acara-acara regional ini, tetapi penjelasan yang komprehensif masih belum ada," kata Juergen Burkhardt, peneliti di Institut Ilmu Pengetahuan Tanaman Bonn dan Konservasi Sumber Daya di Jerman, dalam sebuah siaran pers.

Stomata, pori-pori pada daun tanaman, memungkinkan karbon dioksida, yang penting untuk fotosintesis. Tanpa CO2 yang cukup, tanaman tidak dapat mengubah sinar matahari menjadi makanan dan itu akan kelaparan. Namun pembukaan pori-pori daun tanaman juga memungkinkan uap air dilepaskan ke udara. Proses transpirasi memungkinkan tanaman untuk tetap dingin, tetapi selama kondisi kekeringan, tanaman membutuhkan semua air yang bisa mereka dapatkan.

Terkadang, tanaman dipaksa untuk menyeimbangkan risiko kelaparan terhadap risiko dehidrasi. Selama jutaan tahun, tanaman telah berevolusi untuk menguasai tindakan penyeimbang ini.

"Tanaman telah mengadaptasi regulasi stomata untuk kondisi ambien yang berlaku selama rentang waktu evolusioner, tetapi konsentrasi materi partikulat umumnya jauh lebih rendah daripada saat ini," kata Burkhardt.

Di laboratorium, para ilmuwan mengekspos pinus Skotlandia, cemara perak dan bibit oak umum ke berbagai kondisi udara dan kelembaban. Pohon-pohon yang terpapar bersih, udara yang disaring memungkinkan lebih sedikit uap air untuk melarikan diri daripada mereka yang terpapar udara yang tercemar dari kota. Semua pohon memiliki struktur stomata yang sama - pori-porinya tertutup.

"Deposisi partikel meningkatkan transpirasi daun," kata Burkhardt. "Eksperimen ini menunjukkan hubungan langsung, tetapi sejauh ini hilang, antara polusi udara dan kerentanan kekeringan."

Para ilmuwan merinci mata rantai yang hilang minggu ini dalam jurnal Environmental Research Letters.

Dalam makalah yang baru dipublikasikan, para ilmuwan berpendapat materi partikulat mendorong transpirasi dengan memicu kondensasi.

"Ini sejumlah kecil air, bagaimanapun, tidak terlihat oleh mata telanjang," kata Burkhardt. "Dan bukannya air murni, mereka adalah larutan garam yang sangat terkonsentrasi."

Burkhardt dan rekan-rekannya percaya bahwa larutan garam kecil ini mampu menembus stomata tertutup, menempa hubungan antara udara dan bagian dalam daun pohon. Sambungan seperti sumbu ini menarik air keluar dari daun.

Ketika larutan garam kecil menguap, mereka meninggalkan remah-remah asin. Dalam percobaan di laboratorium, para peneliti dapat mengidentifikasi tanda-tanda asin pada daun pohon yang terpapar udara yang menunjukkan konsentrasi partikulat yang tinggi.

"Kerak seperti itu telah diamati pada pohon yang rusak di masa lalu, dan fenomena itu kemudian dinamai degradasi lilin, tetapi asal-usulnya tetap sulit dipahami," kata Burkhardt. "Materi partikulat, yang biasanya dibayangkan sebagai butiran kecil, belum dianggap sebagai faktor yang berkontribusi."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kawasan Gang Dolly Sambut Ramadhan dengan Sholawat
25 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Pemandangan yang mengharukan terlihat di Gang Dolly, sebuah kawasan yang dulunya menjadi pusat lokalisasi terbesar se-Asia Tenggara, malam ini ...
Berpotensi Menyebabkan "Punahnya" Media Massa, Dua Raksasa Media Sosial ini Ditentang!
23 Juli 2017, by Zeal
Dominasi dua raksasa media sosial, Facebook dan Google tampaknya mulai mendapat respon sangat serius. Kali ini, tanggapan keras datang dari Aliansi Media Massa ...
Agar Sikecil Tumbuh Seimbang di Era Digital
6 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Era digital memang harus diakui telah mentransformasi kehidupan manusia hampir secara menyeluruh. Tidak terkecuali akses berbagai informasi dari belahan dunia ...
Inilah Kebiasaan yang Dilakukan Orang Sukses Di Pagi Hari
20 Oktober 2017, by Slesta
Tampang.com – Siapa yang tidak ingin menjadi orang sukses? Sukses tidaknya seseorang dipengaruhi oleh kebiasaan yang ia lakukan setiap harinya. Terutama ...
Mampu Produksi 2 Hingga 4 Liter Air Liur Setiap Harinya, Apa Fungsinya?
2 Juni 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Mungkin Anda adalah tipe orang yang tidak peduli dengan banyak hal dan dengan mudah menerima segala sesuatu yang ada di tubuh Anda tanpa pernah ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview