Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Periset Menggunakan Data Smartphone untuk Mengukur Aktivitas Fisik Menurut Negara

Periset Menggunakan Data Smartphone untuk Mengukur Aktivitas Fisik Menurut Negara

11 Juli 2017 | Dibaca : 864x | Penulis : Yusuf Nugraha

Periset di Stanford University menggunakan teknologi dan data smartphone untuk melacak aktivitas fisik lebih dari 100 negara berdasarkan populasi untuk mengukur tingkat latihan kolektif mereka.

Studi global data langkah harian dari pengguna smartphone anonim menunjukkan bagaimana negara, jenis kelamin dan masyarakat mengenakan tarif mengenai aktivitas fisik, para periset mengumumkan pekan ini.

Penelitian yang diterbitkan pada 10 Juli di Nature, menggunakan data smartphone untuk melacak kebiasaan 717.000 pria dan wanita dari 111 negara selama periode 95 hari.
"Studi ini 1.000 kali lebih besar daripada penelitian terdahulu tentang pergerakan manusia," Scott L. Delp, seorang profesor bioteknologi dan direktur Pusat Mobilisasi di Stanford University, mengatakan dalam sebuah siaran pers.

"Ada banyak survei kesehatan yang dilakukan, namun studi baru kami menyediakan data dari lebih banyak negara, lebih banyak subjek, dan melacak aktivitas orang secara berkelanjutan di lingkungan bebas mereka versus survei di mana Anda mengandalkan orang untuk melaporkan diri Kegiatan mereka, ini membuka pintu bagi cara baru dalam melakukan sains pada skala yang jauh lebih besar daripada yang bisa kita lakukan sebelumnya. "

Periset menganalisis catatan langkah individu dan data mengenai umur, jenis kelamin, tinggi badan dan status berat badan.

Studi tersebut menunjukkan bahwa, secara global, rata-rata pengguna mencatat sekitar 5.000 langkah sehari.

Temuan tersebut mengungkapkan bahwa di negara-negara dengan tingkat obesitas rendah, orang-orang berjalan dengan jumlah yang sama setiap hari, namun di negara-negara di mana terdapat kesenjangan yang besar antara tingkat aktivitas, ada tingkat obesitas yang tinggi.

"Hasil ini menunjukkan berapa banyak populasi kaya aktivitas, dan berapa banyak populasi yang beraktivitas - miskin," kata Delp. "Di daerah dengan ketidaksetaraan aktivitas tinggi ada banyak orang yang beraktivitas miskin, dan ketidaksetaraan aktivitas merupakan prediktor kuat terhadap hasil kesehatan."

Kesenjangan yang lebih luas antara orang yang aktif dan tidak beraktivitas mungkin menjadi target penting untuk intervensi obesitas di masa depan, menurut para periset.

Studi tersebut juga menemukan bahwa di 69 kota A.S., semakin tinggi nilai walkability, semakin rendah ketidaksetaraan aktivitas sehingga menurunkan tingkat obesitas.

Studi ini didanai oleh National Institutes of Health.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Raja Arab Selanjutnya: Muda, Ambisius, dan Pengambil Resiko yang Berani
1 Juli 2017, by Rio Nur Arifin
Dilansir dari Abcnees.go.com - Pada usia 31 tahun, Mohammed bin Salman (MBS) telah mengontrol kebijakan pertahanan kerajaan dan mengawasi perombakan ekonomi ...
Asian Games Tingkatkan Perekonomian Indonesia hingga Capai Rp 3 T
25 Juli 2018, by Nur Atinal Khusna
Ditetapkannya Indonesia sebagai tuan rumah Asian Games ke-18 pada tahun 2018, rupanya berdampak besar bagi perekonomian Indonesia, khususnya kontribusi sektor ...
7 Cara Ini, Dapat Bantu Kamu untuk Cegah Obesitas
5 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Semakin bertambahnya usia, tingkat metabolisme pada tubuh akan menurun. Salah satu akibatnya, semakin berumur, semakin sulit untuk menurunkan ...
Hati Bersih dengan 4 Campuran Buah dan Sayuran Ini
24 Januari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Hati menjadi salah satu organ pada tubuh yang sangat vital. Dengan adanya hati inilah, racun dan kotoran pada tubuh dapat dimusnahkan. Tak hanya ...
Cara Mudah Dapatkan Jodoh, Kenali Dirimu Terlebih Dahulu
8 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Untuk menemukan pasangan yang serasi, masing-masing orang tentunya memiliki kiat yang berbeda. Hal ini memang wajar karena tiap orang berbeda ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview