Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Periset Menggunakan Data Smartphone untuk Mengukur Aktivitas Fisik Menurut Negara

Periset Menggunakan Data Smartphone untuk Mengukur Aktivitas Fisik Menurut Negara

11 Juli 2017 | Dibaca : 358x | Penulis : Yusuf Nugraha

Periset di Stanford University menggunakan teknologi dan data smartphone untuk melacak aktivitas fisik lebih dari 100 negara berdasarkan populasi untuk mengukur tingkat latihan kolektif mereka.

Studi global data langkah harian dari pengguna smartphone anonim menunjukkan bagaimana negara, jenis kelamin dan masyarakat mengenakan tarif mengenai aktivitas fisik, para periset mengumumkan pekan ini.

Penelitian yang diterbitkan pada 10 Juli di Nature, menggunakan data smartphone untuk melacak kebiasaan 717.000 pria dan wanita dari 111 negara selama periode 95 hari.
"Studi ini 1.000 kali lebih besar daripada penelitian terdahulu tentang pergerakan manusia," Scott L. Delp, seorang profesor bioteknologi dan direktur Pusat Mobilisasi di Stanford University, mengatakan dalam sebuah siaran pers.

"Ada banyak survei kesehatan yang dilakukan, namun studi baru kami menyediakan data dari lebih banyak negara, lebih banyak subjek, dan melacak aktivitas orang secara berkelanjutan di lingkungan bebas mereka versus survei di mana Anda mengandalkan orang untuk melaporkan diri Kegiatan mereka, ini membuka pintu bagi cara baru dalam melakukan sains pada skala yang jauh lebih besar daripada yang bisa kita lakukan sebelumnya. "

Periset menganalisis catatan langkah individu dan data mengenai umur, jenis kelamin, tinggi badan dan status berat badan.

Studi tersebut menunjukkan bahwa, secara global, rata-rata pengguna mencatat sekitar 5.000 langkah sehari.

Temuan tersebut mengungkapkan bahwa di negara-negara dengan tingkat obesitas rendah, orang-orang berjalan dengan jumlah yang sama setiap hari, namun di negara-negara di mana terdapat kesenjangan yang besar antara tingkat aktivitas, ada tingkat obesitas yang tinggi.

"Hasil ini menunjukkan berapa banyak populasi kaya aktivitas, dan berapa banyak populasi yang beraktivitas - miskin," kata Delp. "Di daerah dengan ketidaksetaraan aktivitas tinggi ada banyak orang yang beraktivitas miskin, dan ketidaksetaraan aktivitas merupakan prediktor kuat terhadap hasil kesehatan."

Kesenjangan yang lebih luas antara orang yang aktif dan tidak beraktivitas mungkin menjadi target penting untuk intervensi obesitas di masa depan, menurut para periset.

Studi tersebut juga menemukan bahwa di 69 kota A.S., semakin tinggi nilai walkability, semakin rendah ketidaksetaraan aktivitas sehingga menurunkan tingkat obesitas.

Studi ini didanai oleh National Institutes of Health.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Selimut 'Black Snow' Kazakhstan kota Diyakini Tercemar
12 Januari 2018, by Slesta
Badai musim dingin dengan angin kencang telah mengganggu transportasi di Kazakhstan dan menyebabkan "salju hitam" jatuh di kota industri ...
Yang Perlu di Perhatikan Wanita yang Sudah Berpasangan
26 November 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Para wanita selalu ingin tampil sempuran dan mereka selalu saja memikirkan kan penampilannya, termasuk bentuk tubuhnya. Kaum wanita selalu ingin ...
2 Kata yang Bedakan Kamu Sebagai Pecundang atau Pejuang
13 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Cara berpikir seseorang memang dapat menjadi satu faktor yang mengubah suatu hal. Hanya dengan niat dan tekad saja, manusia memiliki kemungkinan ...
6 Tips Sederhana Merawat Kulit Wajah
14 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Kesehatan kulit pada wanita merupakan hal yang sangat penting. Tidak heran jika setiap orang berusaha melakukan perawatan pada kulitnya.perawatan kulit untuk ...
Diet pada Ibu Hamil Pengaruhi Mental Anak
17 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Diet tidak hanya menciptakan masalah kesehatan bagi ibu hami. Penelitian baru pada hewan menunjukkan bahwa diet mengubah perkembangan sistem otak dan endokrin ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman