Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Penggunaan Energi Terbarukan Dipercepat, Tetapi Kemajuannya Kurang

Penggunaan Energi Terbarukan Dipercepat, Tetapi Kemajuannya Kurang

2 Mei 2018 | Dibaca : 420x | Penulis : Slesta

Delegasi dari kelompok seperti Badan Energi Internasional, Badan Energi Terbarukan Internasional dan Organisasi Kesehatan Dunia bertemu Rabu di Portugal untuk meninjau kemajuan pada tujuan energi global. Sebuah laporan dari konferensi mengatakan bahwa sementara beberapa sektor seperti energi terbarukan menunjukkan pencapaian yang mengesankan, tujuan pembangunan berkelanjutan lainnya seperti listrik universal tertinggal di belakang.

Sejak awal dekade ini, China menetapkan standar untuk energi terbarukan, mencapai 30 persen pertumbuhan global pada 2015. Untuk ekonomi Inggris, energi terbarukan sebagai bagian dari konsumsi akhir tumbuh sebesar 1 persen setiap tahun sejak 2010, lebih dari lima kali kecepatan seluruh dunia.

Adnan Amin, direktur jenderal IRENA, mengatakan perbaikan teknologi dan biaya yang lebih rendah mendukung kemajuan dalam pengembangan energi terbarukan.

"Pada saat yang sama, laporan pelacakan ini merupakan sinyal penting bahwa kita harus lebih ambisius dalam memanfaatkan kekuatan energi terbarukan untuk memenuhi tujuan pembangunan dan iklim yang berkelanjutan, dan mengambil tindakan yang lebih disengaja untuk mencapai masa depan energi yang berkelanjutan," katanya dalam sebuah pernyataan.

Dengan kebijakan global seperti apa adanya, energi terbarukan harus mencapai sekitar 21 persen dari bauran global pada tahun 2030, singkat dari apa yang digariskan dalam tujuan pembangunan berkelanjutan.

Mengenai metrik seperti listrik universal, laporan itu menemukan bahwa sekitar 13 persen populasi dunia, atau sekitar 1 miliar orang, masih tidak memiliki akses ke sumber listrik yang dapat diandalkan. Menurut wilayah, Afrika sub-Sahara dan sebagian Asia selatan dan tengah berada di bawah, dengan 87 persen tanpa listrik.

Di tempat lain, untuk rasio energi yang digunakan per unit produk domestik bruto - metrik yang mengukur intensitas energi untuk ekonomi - rata-rata lima tahun untuk tahun-tahun yang berakhir pada tahun 2015 menunjukkan penurunan 2,2 persen. Itu jauh di bawah 2,6 persen yang digariskan dalam tujuan pembangunan berkelanjutan.

"Jelas bahwa sektor energi harus menjadi jantung dari setiap upaya untuk memimpin dunia pada jalur yang lebih berkelanjutan," kata Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol.

Pertumbuhan permintaan energi global meningkat tahun lalu sebesar 2,1 persen dari 2016. Dengan percepatan ekonomi global, itu lebih dari dua kali lipat tingkat dari 2016-17. Sebagian karena peningkatan penjualan kendaraan sport besar dan truk di ekonomi terkemuka di dunia, permintaan minyak tumbuh lebih dari 1,6 persen tahun lalu. Itu lebih dari dua kali rata-rata 10 tahun.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Keunikan Makna Telur Dalam Merayakan Hari Besar Keagamaan Kristen
14 Maret 2018, by oteli w
Keunikan Makna Telur Dalam Merayakan Hari Besar Keagamaan Kristen Indonesia merupakan bangsa dan Negara yang kaya akan banyak hal, kaya akan sumber daya ...
Misteri Kepunahan Megafauna Terungkap
13 Maret 2018, by Maman Soleman
Ribuan tahun lalu hewan-hewan berbadan besar (megafauna) menghadapi kehidupan yang sulit. Ratusan spesies megafauna menghilang begitu saja dari catatan fosil, ...
Timnas U 19 Semakin Kokoh di Puncak Klasemen Piala AFF 2018
6 Juli 2018, by oteli w
Timnas U 19 Semakin Kokoh di Puncak Klasemen Group A Piala AFF 2018 Setelah menang telak atas Filipina, kini TImnas Indonesia U 19 kokoh di puncak klasemen ...
Masih Ragu untuk Menikah? Baca Dulu 5 Hal ini!
16 April 2017, by Zeal
Anda sudah punya calon? Tapi belum berani menikah karena terlalu banyak memikirkan ini dan itu? Baca 5 hal  berikut: 1. Resepsi Bukan Rukun ...
Penyusutan Ikan Hingga 30% Akibat Perubahan Iklim
24 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Ikan diperkirakan menyusut sekitar 20 sampai 30 persen jika suhu laut terus meningkat akibat perubahan iklim. Sebuah studi baru oleh para periset di ...
Berita Terpopuler
Polling
Setujukah Banser dikirim ke Papua?
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab