Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Pelatihan Berbagai Macam Kemampuan Kognitif Dapat Tingkatkan Kemampuan Belajar

Pelatihan Berbagai Macam Kemampuan Kognitif Dapat Tingkatkan Kemampuan Belajar

17 Agustus 2017 | Dibaca : 1788x | Penulis : Rindang Riyanti

Sama seperti atlet yang melakukan pelatihan silang untuk memperbaiki kemampuan fisik, mereka yang ingin meningkatkan kemampuan kognitif dapat memanfaatkan berbagai cara untuk melatih otak, seperti sebuah studi baru yang komprehensif dari para peneliti University of Illinois.

Penelitian 18 minggu terhadap 318 orang dewasa muda yang sehat menemukan bahwa menggabungkan latihan fisik dan stimulasi otak ringan dengan pelatihan kognitif berbasis komputer meningkatkan keterampilan belajar secara signifikan lebih banyak daripada menggunakan pelatihan kognitif saja.

Pembelajaran yang disempurnakan itu khusus keterampilan dan tidak diterjemahkan ke dalam kecerdasan umum. Penelitian, yang terbesar dan paling komprehensif sampai saat ini, dipublikasikan di jurnal Scientific Reports.

"Belajar memberikan dasar untuk memperoleh keterampilan baru dan memperbarui kepercayaan sebelumnya sehubungan dengan pengetahuan dan pengalaman baru," kata pemimpin studi Aron Barbey, seorang profesor psikologi. "Hasil kami membuat metode untuk meningkatkan pembelajaran melalui intervensi multimodal. Efek menguntungkan dari pelatihan kognitif dapat ditingkatkan secara signifikan dengan penambahan latihan kebugaran fisik dan stimulasi otak non-invasif."

Psikolog telah banyak mempelajari dan memperdebatkan manfaat pelatihan kognitif, namun terutama berfokus pada tugas berbasis komputer, kata Barbey. Beberapa studi yang memasukkan modalitas pelatihan lainnya, seperti latihan kebugaran fisik atau stimulasi otak non-invasif, berukuran kecil dalam ukuran sampel, singkat atau sempit, katanya.

Studi di Illinois membagi banyak subyek menjadi lima kelompok: tiga kelompok eksperimen dan kelompok kontrol aktif dan pasif. Satu kelompok eksperimen hanya menerima pelatihan kognitif; Kelompok kedua menerima pelatihan dan latihan kognitif; Dan kelompok ketiga menerima latihan kognitif, olahraga dan stimulasi otak non-invasif yang diberikan oleh elektroda pada kulit kepala. Kelompok kontrol aktif menyelesaikan tugas pelatihan kognitif berbasis komputer yang berbeda daripada kelompok eksperimen, namun melakukan jumlah sesi yang sama dengan jumlah waktu yang sama dengan kelompok eksperimen. Pada minggu pertama, peserta melakukan pretest. Dalam 16 minggu berikutnya, kelompok eksperimen dan kelompok aktif menyelesaikan sesi pelatihan 90 menit tiga kali seminggu. Pada minggu terakhir studi tersebut, semua peserta mengikuti post-test.

"Aktivitas fisik dan kebugaran aerobik diketahui memiliki efek menguntungkan pada struktur dan fungsi otak yang mendasarinya," kata Barbey, anggota Beckman Institute for Advanced Science and Technology di Illinois. "Dan penelitian telah menunjukkan bahwa protokol stimulasi otak yang spesifik dapat meningkatkan kinerja kognitif, mendorong kami untuk menyelidiki pengaruhnya terhadap pelatihan kognitif."

Penelitian ini menggunakan enam tugas pelatihan yang berbeda, yang dirancang untuk mengukur kemampuan kognitif tertentu seperti memori, perhatian dan pengalihan tugas. Dalam post-test, kelompok yang menerima pelatihan kognitif dan latihan kebugaran fisik atau ketiga intervensi tersebut dilakukan secara signifikan lebih baik daripada kelompok dengan pelatihan kognitif saja. Kelompok yang menerima ketiga intervensi tersebut secara konsisten melakukan yang terbaik, dan menunjukkan keuntungan yang substansial dalam dua tugas di atas kelompok yang menerima pelatihan kebugaran kognitif dan fisik tetapi tidak menerima stimulasi otak.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

4 kebiasaan ini Ternyata Dapat Membuat Leptop Cepat Rusak Lho!
8 Oktober 2017, by Rachmiamy
Laptop merupakan barang yang sangat penting dan dibutuhkan pada era modern seperti sekarang ini. Kita biasa menggunakan laptop untuk bekerja, belajar, ...
Cara Miliki Tubuh Sehat dan Bugar ala Chiquita Meidy
8 April 2018, by Maman Soleman
Dulu Chiquita Meidy dikenal sebagai penyanyi cilik dengan kelucuannya menyanyikan lagu Kuku-kuku. Berkat lagu itu, namanya melambung menjadi salah satu ...
Ingin Perut Rata? Yuk, Kita Plank!
8 Januari 2018, by Dika Mustika
Ingin perut rata, tapi rutinitas tak mendukungmu untuk pergi ke gym? Jangan khawatir, tak perlu risau. Perut rata hanya salah satu dari sekian manfaat dari ...
Ingin Menjadi Miliarder Sukses? Yuk Intip 4 Prinsip Sukses Mereka
10 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Menjadi seorang miliarder yang sukses sepertinya pernah terbersit dalam benak kita. Untuk menjadi miliarder, alangkah baiknya sebelumnya ...
Kurangi Stres, Tuliskan Kekhawatiran Anda
19 September 2017, by Rindang Riyanti
Anda sedang khawatir kronis? Perhatikan: menuliskan tentang perasaan Anda dapat membantu Anda melakukan tugas stres dengan lebih efisien. Hal ini menurut studi ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab