Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Muka Bumi 'Biological Annihilation' sebagai Populasi Hewan Menurun Secara dramatis

Muka Bumi 'Biological Annihilation' sebagai Populasi Hewan Menurun Secara dramatis

12 Juli 2017 | Dibaca : 1282x | Penulis : Angga

Lonesome George, yang terakhir dari kura-kura Pulau Pinta, meninggal dengan tenang di kandangnya di sebuah fasilitas penelitian di Galapagos.

Pulau dimana spesiesnya pernah berkembang telah dirusak oleh sekawanan kambing yang diperkenalkan ke pulau itu oleh nelayan pada tahun 1959 sebagai sumber daging segar untuk pelayaran mereka. Kambing-kambing itu menghancurkan vegetasi pulau itu, menghapus habitat kura-kura Pinta.

Anda mungkin belum pernah mendengar tentang Lonesome George. Tapi kematiannya merupakan tanda zaman kita.

Dua spesies vertebrata punah setiap tahun di tengah kepunahan massal buatan manusia yang tak tertandingi sejak dinosaurus mati 66 juta tahun yang lalu. Saat ini, fenomena ini dikenal sebagai Keenam Kepunahan. Sekitar 200 spesies telah hilang selama abad yang lalu - kecepatannya kira-kira 100 kali lebih cepat daripada tingkat "normal".

Pada pergantian milenium, peraih Nobel kimiawan Paul Crutzen dan rekannya Eugene Stoermer menerbitkan sebuah artikel yang menunjukkan bahwa manusia telah mengubah Bumi sedemikian rupa sehingga planet ini diperkirakan memasuki era geologi baru, yang mereka sebut Anthropocene, Atau "Umur Manusia". Holosen berusia 11.700 tahun, yang dimulai pada akhir zaman es terakhir dan diperpanjang melalui bangkitnya peradaban manusia modern, harus dipertimbangkan, mereka berpendapat.

Sekarang, penelitian baru dari para ilmuwan di Universidad Nacional Autónoma de México dan Universitas Stanford memberikan gambaran baru tentang ukuran dan skala ancaman yang dihadapi keanekaragaman hayati planet ini di tangan kemanusiaan.
"Kepunahan massal keenam bumi lebih parah daripada yang dirasakan," merupakan "penghancuran biologis" yang diterjemahkan menjadi "serangan menakutkan pada dasar peradaban manusia," kata studi tersebut.

Tingkat kehilangan berbagai jenis spesies - dua per tahun - tidak memperhitungkan fakta bahwa spesies yang masih hidup menurun secara dramatis baik dari segi jumlah populasi mereka dan dalam jangkauan geografis tempat mereka ditemukan, para penulis menulis. .

Para ilmuwan menggunakan jangkauan geografis sebagai proxy untuk ukuran populasi, dan melihat 27.600 spesies vertebrata, dengan analisis yang lebih rinci lagi terhadap 177 mamalia antara tahun 1900 dan 2015.

Semua 177 mamalia kehilangan 30 persen atau lebih dari rentang geografis mereka, menurut penelitian tersebut, yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences. Lebih dari 40 persen spesies mengalami penurunan jangkauan parah lebih dari 80 persen.

Jumlah hewan yang menurun di bumi "sudah merusak ekosistem layanan yang diberikan kepada peradaban," tulis para penulis.

Yang pasti, tidak semua peringatan mengerikan tentang masa depan panci planet keluar. Salah satu dari tiga penulis makalah ini, Paul Erhlich, profesor studi kependudukan dari Departemen Biologi Universitas Stanford, yang terkenal memprediksikan dalam buku kontroversialnya tahun 1968, "Bom Populasi," bahwa populasi berlebih akan menyebabkan kelaparan dan pergolakan sosial. Di tahun 1970an dan 1980an.

Namun tidak dapat disangkal bahwa keragaman hewan dan tumbuhan membentuk dasar ekosistem yang menopang manusia, dan bahwa hal itu akan mundur. Sebagai contoh, tidak terlihat lagi dari krisis saat ini yang mempengaruhi lebah madu yang melakukan pekerjaan vital untuk mencemari bunga dan tanaman sariawan.

"Hilangnya populasi dan spesies secara besar-besaran mencerminkan kurangnya empati terhadap semua spesies liar yang telah menjadi teman kita sejak asal-usul kita," kata penulis utama studi tersebut, Gerardo Ceballos dari National Otonom University of Mexico. "Ini adalah awal dari menghilangnya lebih banyak spesies dan penurunan sistem alam yang membuat peradaban menjadi mungkin."

ScienceLive

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Perubahan Iklim Geser Pergeseran Waktu Banjir di Eropa
21 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Sebuah studi yang dilakukan oleh TU Wien dan 30 mitra Eropa menunjukkan bahwa periode banjir telah bergeser secara dramatis di sebagian besar Eropa. Bila ...
Keren! Bus Tanpa Supir Sudah Ada di Jepang
19 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Kendaraan massal adalah salah satu solusi untuk mengatasi kemacetan. Salah satu kendaraan tersebut adalah Bus. Biasanya, bus dioperasikan oleh ...
Makam Bersejarah Bupati Karawang Pertama akan di Perbaiki Tahun ini
12 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Bupati Cantik yang menjadi pemimpin Kota Karawang, Cellica Nurrachadiana, memerintahkan kepada dinas terkait untuk segera melakukan perbaikan ...
Cantik Dan Menawan Dengan Hijab
6 Desember 2018, by Rizal Abdillah
Trend busana muslim memang sudah cukup populer di Indonesia, begitu juga dengan hijab. Sekarang ini begitu banyak fashion busana muslim dan jilbab yang cukup ...
Prabowo Hadir di Haul Mbah Priok, Ini Kata Ma'ruf Amin..
5 November 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Calon Presiden Nomor urut 2, Prabowo Subianto ikut hadir dalam haul yang diadakan di pemakaman Mbah Priok, Minggu (04/11). Haul akbar Habib Hasan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab