Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Motivasi dari Orang Tua Pengaruhi Prestasi Anak

Motivasi dari Orang Tua Pengaruhi Prestasi Anak

20 Agustus 2017 | Dibaca : 620x | Penulis : Rindang Riyanti

Apakah bantuan orang tua memiliki efek positif atau negatif terhadap hasil akademik siswa tergantung pada motivasi dan keterlibatan orang tua mereka. Hasil penelitian yang dilakukan oleh Hector Research Institute of Education Sciences and Psychology menunjukkan bahwa siswa yang orang tuanya tertarik pada matematika dan menganggap kompetensi matematika mereka sendiri ternyata berkinerja lebih baik daripada siswa dengan orang tua yang menunjukkan minat rendah terhadap matematika dan menganggap kompetensinya rendah. Dalam domain sama rendahnya - terlepas dari intensitas bantuan yang diterima siswa di rumah. Hasilnya sekarang telah dipublikasikan di Child Development.

Latar belakang keluarga memainkan peran penting dalam pengembangan motivasi dan prestasi akademik siswa. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa keterlibatan akademis orang tua rata-rata terkait dengan hasil akademis yang lebih baik, namun pola hasilnya jauh dari tidak tegas dan masih belum jelas jenis bantuan apa yang benar-benar membantu dan apa yang berbahaya. Misalnya, keterlibatan orang tua yang berlebihan dapat dirasakan oleh siswa sebagai perilaku pengendalian. Hal ini dapat berdampak buruk terhadap kepercayaan akademis mereka dan juga pencapaiannya. Dengan demikian, para periset di Universitas Tübingen mulai menyelidiki karakteristik keluarga mana yang memiliki efek positif pada hasil akademik dan karakteristik mana yang bisa menjadi penghalang. Untuk tujuan ini, mereka mengumpulkan data dari lebih dari 1.500 siswa kelas sembilan dan orang tua mereka.

Orang tua menjawab pertanyaan tentang tingkat keterlibatan akademis mereka dalam matematika seperti bantuan pekerjaan rumah, minat matematika keluarga, kompetensi matematika mereka, kebutuhan anak mereka akan dukungan dalam matematika, dan waktu dan energi yang mereka investasikan dalam kehidupan akademis anak mereka. Siswa mengisi kuesioner di awal serta lima bulan kemudian, di mana mereka melaporkan kompetensi mereka sendiri, usaha mereka, dan ketertarikan mereka terhadap matematika. Selain itu, nilai matematika mereka dan prestasi mereka dalam tes prestasi standar dinilai.

Hasilnya menegaskan asumsi para peneliti bahwa keterlibatan orang tua tidak menghasilkan hasil akademis yang lebih tinggi. Sebaliknya, ada karakteristik keluarga yang sangat spesifik yang mempromosikan prestasi tinggi. "Pola akademis hasil akademis yang baik ditemukan saat keluarga tertarik pada matematika dan menganggap kompetensi matematika mereka sendiri tinggi, terlepas dari jumlah keterlibatan akademik mereka," kata Isabelle Häfner, penulis utama studi tersebut. Dengan demikian, akan menjadi masalah jika menilai pencapaian tinggi atau rendah semata-mata untuk apakah orang tua membantu siswa mengerjakan pekerjaan rumah mereka atau tidak.

Kondisi yang paling tidak menguntungkan untuk prestasi akademik ditemukan bagi siswa dari keluarga yang sangat terlibat yang menganggap anak mereka membutuhkan dukungan dalam matematika, menunjukkan tingkat minat matematika keluarga yang rendah, dan menganggap kompetensi matematika mereka sendiri rendah. Siswa dari keluarga 'terlibat tapi tidak termotivasi' ini tidak hanya berkinerja buruk dalam matematika, tetapi juga menunjukkan tingkat motivasi yang rendah. 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Hacker Indonesia Level Dewa yang ditakuti Dunia
2 September 2017, by Fitra Tunnisa
Kata Hacker mungkin sudah tidak terdengar asing bagi beberapa orang. Hacker adalah orang yang mengetahui secara mendalam cara kerja suatu sistem jaringan ...
Lima Mahasiswa Unair Menciptakan Robot Pembasmi Bakteri Patogen
15 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Lima mahasiswa Universitas Airlangga menciptakan inovasi robot pensteril bakteri di rumah sakit. Robot ini diharapkan dapat membasmi bakteri ...
Desa Budaya untuk Melestarikan Budaya Jawa, Gunung Kidul
5 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Sebanyak 15 desa budaya di Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, diharapkan menjaga adat dan tradisi Jawa di wilayah ...
Usai Putus Cinta, Perhatikan 5 Hal Berikut
7 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Hidup adalah sebuah misteri yang tak pasti, cinta pun demikian. Hidup adalah dinamika yang terus bergerak mengikuti waktu, cinta pun demikian. Kisah cinta ...
Trump Menandatangani Perintah Eksekutif Pada Peraturan Kerja Federal
27 Mei 2018, by Slesta
Presiden Donald Trump menandatangani perintah eksekutif untuk menangani peran serikat pekerja federal. Trump menandatangani perintah eksekutif pada hari ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab