Tutup Iklan
ObatDiabetes
  
login Register
Mendikbud : Tahun Ajaran Baru 2017 Tidak Ada Sekolah Favorit, Harus Sama Semua

Mendikbud : Tahun Ajaran Baru 2017 Tidak Ada Sekolah Favorit, Harus Sama Semua

10 Juli 2017 | Dibaca : 399x | Penulis : Retno Indriyani

Indonesia sering mengalami pergantian sistem pendidikan yang membuat bingung banyak pihak terutama yang terkait dengan sistem pendidikan tersebut. Tahun ajaran 2017 ini semula ingin diadakan pergantian jam belajar yang semula belajar 6 hari dalam seminggu ingin diubah menjadi 5 hari dalam seminggu yaitu senin hingga jumat. Namun dengan tambahan jam belajar setiap harinya yaitu 8 jam belajar atau bisa dikatakan full day school. Namun karena banyak pihak yang tidak menyetujuinya akhirnya pemerintah pun menggagalkan perubahan jam belajar tersebut.

Belum lama selang isu perubahan jam belajar kini masyarakat dibuat bingung lagi dengan sistem Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) 2017. Pendaftaran peserta didik baru tahun ini melalui online yang tentunya mendapatkan beragam tanggapan dari orang tua murid. Banyak orang tua murid mengaku jika pendaftaran online sangat membingungkan, tak hanya itu penerimaan peserta didik baru pun melalui sistem zonasi sesuai dengan domisili pendaftar. Sistem zonasi yaitu tidak hanya melihat dari nilai UN namun peserta didik pun harus menyesuaikan jarak dari rumah ke sekolah.

Pihak sekolah telah berupaya membantu pendaftaran online peserta didik yang langsung diseleksi di provinsi. Menurut Muhadjir Effendy selaku Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Penerimaaan Peserta Didik Baru (PPDB) 2017 bertujuan agar tidak ada lagi sekolah favorit atau tidak favorit di setiap kota. Setiap tahunnya sekolah favorit selalu menjadi incaran bagi mereka yang memiliki nilan UN yang tinggi atau bisa dikatakan dengan banyaknya siswa pintar yang mendaftar di sekolah tersebut.

Dengan adanya sistem zonasi maka diharapkan nantinya siswa pintar akan merata di setiap sekolah sehingga tidak ada lagi sekolah yang di ‘cap’ sebagai sekolah favorit. “Tidak boleh ada satu pun siswa yang tidak mendapatkan kursi, tidak boleh lagi ada sekolah yang favorit atau tidak. Semua harus dibikin semerata mungkin, karena program kita ini adalah program pemerataan pendidikan yang berkualitas,” tandas Muhadjir Effendy.

Bagi para orangtua jangan memaksakan anak untuk sekolah yang mereka anggap sebagai sekolah favorit karena dengan diberlakukannya kebijakan ini maka semua sekolah akan merata dan siswa tidak ada lagi yang tidak mendapatkan kursi seperti tahun tahun sebelumnya. Muhadjir mengatakan jika perubahan ini untuk kebaikan pendidikan bangsa dan ia pun berharap agar masyarakat dapat memahami kebijakan tersebut.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Pengusaha Wanita Masih Tertinggal di Belakang Pria dalam Akses Pendanaan Bisnis Baru
18 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Pengusaha wanita merasa semakin sulit untuk mengakses dana modal ventura untuk bisnis pemula dan tetap kecil kemungkinannya untuk menarik dana daripada ...
Teknik 3D Scanning Gunakan Air dan Robotika
23 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Kelompok peneliti internasional mengembangkan teknik yang menghasilkan pemindaian 3-D yang lebih akurat untuk merekonstruksi objek kompleks daripada yang ada ...
Gaya Hidup Ini Membuat Jantung Sehat
15 Maret 2018, by Slesta
Tampang.com – Gaya hidup menjadi penyebab sehat dan tidaknya jantung Anda. Padahal , jantung adalah organ vital di dalam tubuh manusia. Berdasarkan data ...
Alas Roban Macet Parah saat Arus Balik
1 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Arus balik lebaran yang dimulai pada H+4, mulai memadati sepanjang jalan baik pantura maupun selatan jawa. Jum'at malam tadi (30-06-2017) ...
Pecahan Kaca Membuat Pantai ini Menjadi Menakjubkan
11 September 2017, by Rachmiamy
Di Rusia, ada sebuah pantai yang sangat menakjubkan. Pantai itu seperti pemandangan di dalam mimpi di mana ada permata warna warni yang berkilauan. Namun, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman