Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
kapuspen mabes tni

Mayjen TNI Wuryanto: Selama Belum Ada Aturan Baru, Amunisi SAGL Kami Tahan!

11 Oktober 2017 | Dibaca : 3091x | Penulis : Tonton Taufik

TAMPANG.COM, JAKARTA – Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Mayjen TNI Wuryanto, menyampaikan  bahwa 5.932 amunisi untuk senjata Stand-alone Grenade Launcher (SAGL) telah diamankan oleh TNI, karena tidak memiliki payung hukumnya.

“Aturan kepemilikan amunisi berikut kalibernya sudah jelas diatur dalam Inpres Nomor 9/1976 tentang peningkatan, pengawasan dan pengendalian senjata api”, ujar Mayjen TNI Wuryanto.

“Standar kaliber untuk non-militer sudah sangat jelas. Dalam Inpres nomor 9 untuk militer itu di atas 5,56 milimeter, kemudian standar non-militer di bawah kaliber itu, kita hanya menerapkan aturan saja," pungkas Mayjen TNI Wuryanto.

Mabes TNI saat ini hanya menyimpan amunisi SAGL saja, sedangkan 280 pucuk senjata sudah diserahkan ke MAbes Polri, itupun sempat tertahan di Bea-Cukai Bandara Soekarno Hatta.

Senjata SAGL adalah senjata kelas penghancur yang TNI saja tidak memilikinya. Karena amunisinya bisa meledak 2x, yang pertama ledakan dan selanjutnya percikan-percikan logamnya menyebar dengan tingkat penyebaran yang luas.

Polri sudah mengimpor 3 kali senjata SAGL, tetapi amunisi dengan daya ledak tinggi sebanyak 5.932 ditahan oleh TNI karena menyalahi ketentuan dan kepentingan kepolisian.

Menurut Mayjen Wuryanto, masalah ini sudah dikoordinasikan dengan Kemenkopolhukam, Wiranto. Jika ke depannya ada perbaruan aturan tentang persenjataan kepolisian yang membolehkan menggunakan senjata berat, laras panjang, maka amunisi ini akan diberikan ke Polri. Perpres no. 9/1976 harus dirubah dahulu, sehingga kepolisian bisa dipersenjatai dengan senjata laras panjang dengan daya ledak amunisi yang tinggi.

Wuryanto menyatakan hanya menjalankan tugas sesuai peraturan Perpres. Amunis SAGL akan ditahan oleh Mabes TNI sambal menunggu aturan baru, jika tidak ada aturan baru, amunisi SAGL akan tetap ditahan oleh Mabes TNI, karena amunisi ini memiliki daya ledak yang sangat tinggi.

Walaupun amunisi yang berjumlah 5.932 buah dengan daya ledak tinggi tidak diberikan ke Mabes Polri, sejata SAGL tetap bisa digunakan menggunakan gas air mata. Sehingga senjata SAGL masih bisa bermanfaat untuk kepolisian.

 

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ini Dia 6 Penyebab Payudara Kendur
31 Juli 2018, by Maman Soleman
Secara umum, payudara yang seksi dan indah merupakan payudara ideal, yaitu yang sesuai bentuk payudara gadis muda (youthful). Pada payudara yang ideal panjang ...
Ribuan Petani Demo di Istana Minta Harga Gula Naik
28 Agustus 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Demo ribuan petani gula dari berbagai daerah di Istana Negara meminta agar pemerintah ikut membantu agar harga gula di petani naik. Hal ini ...
Ingin Jadi Orang Kaya? Begini Caranya Dalam Islam
16 Juni 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Siapa sih orang yang tidak ingin kaya? Semua orang pasti menginginkan kekayaan bahkan tujuan setelah lulus sekolah pun tentunya adalah untuk ...
Sarapan Ringan Mungkin Mengurangi Biaya Obat Kanker Prostat yang Mahal
29 Maret 2018, by Slesta
Berikut ini adalah salah satu cara untuk memotong biaya obat kanker prostat $ 10.000 per bulan: Bawalah dengan makanan, kata beberapa peneliti. Peneliti ...
Setelah Pokemon GO, Niantic Siapkan Game Harry Potter Berbasis AR
10 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Niantic Labs, developer game yang dikenal dengan game Pokemon GO ini tengah mengerjakan game terbarunya. Game tersebut mengangkat tema Harry ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab