Tutup Iklan
SabunPemutih
  
login Register
Ketakutan Akan Radiasi Nuklir Lebih Berbahaya Daripada Radiasi Itu Sendiri

Ketakutan Akan Radiasi Nuklir Lebih Berbahaya Daripada Radiasi Itu Sendiri

7 Juli 2017 | Dibaca : 687x | Penulis : Rio Nur Arifin

Ketakutan akan radiasi nuklir menyebabkan lebih banyak bahaya kesehatan daripada radiasinya itu sendiri. Khawatir dengan radiasi, tapi mengabaikan (atau mungkin tidak menyadari) apa yang telah dipelajari LSS (Life Span Study), 154.000 orang di daerah sekitar pembangkit nuklir Fukushima Daiichi setelah dievakuasi. The Japan Times melaporkan bahwa evakuasi begitu terburu-buru sehingga menewaskan 1.656 orang, 90 persen di antaranya berusia 65 tahun atau lebih. Sementara gempa dan tsunami hanya menewaskan 1.607 di daerah itu.

Organisasi Kesehatan Dunia menemukan bahwa evakuasi Fukushima meningkatkan angka kematian di kalangan orang tua yang ditempatkan di perumahan sementara. Populasi yang terputus-putus, dengan keluarga dan koneksi sosial terkoyak, tinggal di tempat yang asing dan perumahan sementara, menderita lebih banyak obesitas, penyakit jantung, diabetes, alkoholisme, depresi, kegelisahan, dan gangguan stres pasca trauma, dibandingkan dengan populasi umum di Jepang. Hiperaktif dan masalah lainnya meningkat di antara anak-anak, seperti halnya obesitas di kalangan anak-anak di prefektur Fukushima, karena mereka tidak diizinkan berolahraga di luar rumah.

Orang-orang di daerah bencana melaporkan penilaian negatif terhadap kesehatan dan kesejahteraan mereka, ditambah dengan harapan hidup yang lebih pendek. Harapan hidup pengungsi turun dari 65 menjadi 58 tahun. Kecemasan akan efek kesehatan radiasi tidak menunjukkan tanda-tanda berkurang dan bahkan bisa menyebar.

Kecelakaan Fukushima Daiichi memberikan bukti bahwa radiasi kurang berbahaya secara biologis disbanding yang dikhawatirkan. Bahkan dengan mengungsinya orang-orang, ekosistem disana berkembang pesat dibandingkan dengan sebelum kecelakaan terjadi. Ahli ekologi radiasi (bidang studi yang berkembang setelah Chernobyl) melaporkan bahwa radiasi sama sekali tidak berdampak pada flora dan fauna.

Resiko radiofobia jauh melampaui dampak di daerah sekitar kecelakaan nuklir. Terlepas dari kenyataan bahwa radiasi yang dikeluarkan dari Fukushima tidak menghasilkan peningkatan penyakit terkait radiasi, kekhawatiran radiasi menyebabkan Jepang dan Jerman menutup pembangkit listrik tenaga nuklir mereka. Di kedua negara, penggunaan gas alam dan batubara meningkat, meningkatkan tingkat polusi partikulat dan emisi gas rumah kaca.

Kedua negara tidak akan memenuhi target pengurangan emisi gas rumah kaca 2020. Di seluruh Eropa, ketakutan akan radiasi telah menyebabkan Jerman, Prancis, Spanyol, Italia, Austria, Swedia dan Swiss mengadopsi kebijakan yang mensubsidi tenaga surya, angin dan tenaga air dibanding nuklir sebagai alat untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar para ahli energi dan perubahan iklim mengatakan bahwa sumber energi terbarukan intermiten tidak cukup untuk memecahkan masalah. Di Amerika Serikat, 29 pemerintah negara bagian mensubsidi tenaga angin dan tenaga surya, namun hanya tiga yang menawarkan insentif untuk nuklir, yang menghasilkan tenaga lebih bersih, jauh lebih andal.

 

Takut pada radiasi memiliki akar yang dalam. Ini kembali ke penggunaan senjata atom, dan Perang Dingin kita khawatir mereka bisa digunakan lagi. Modernisme lingkungan didirikan karena takut dampak radioaktif dari uji coba senjata semacam di atmosfer. Seluruh generasi dibesarkan di film dan sastra dan seni lainnya yang menggambarkan radiasi nuklir sebagai momok utama teknologi modern. Secara psikologis, penelitian telah menemukan bahwa kita sangat khawatir dengan risiko yang tidak dapat kita deteksi dengan indra kita sendiri, risiko yang terkait dengan bencana atau kanker, risiko yang dibuat manusia dan bukan alam, dan risiko yang membangkitkan kenangan menakutkan, seperti yang terjadi. Ditimbulkan oleh penyebutan Chernobyl atau Three Mile Island. Ketakutan kita akan radiasi sangat dalam, tapi kita harus benar-benar takut akan rasa takut.

 

Sumber: aeon.co

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Untuk Melayani Penyandang Disabilitas, Google Maps Tambah Fitur
5 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Google Maps, kini telah menjadi aplikasi utama dalam navigasi pada perangkat mobile. Kini, Google Maps menambahkan fitur yang mampu ...
Masih Ada Daging Berlebih? Coba Resep Daging Kecap Pedas Ini
5 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Jika kamu masih memiliki daging lebih sisa Idul Adha, cobalah memasak daging sapi kecap pedas ini. Tampilannya saja sudah menggiurkan, apalagi ...
Ingin Wangi Parfummu Tahan Lama? Ini Caranya
1 September 2017, by Myanisha Zurhijaya
Wangi parfum cepat hilang padahal sudah menyemprotkannya sudah banyak? Bisa jadi karena cara pemakaianmu yang kurang tepat. Parfum menjadi salah satu hal ...
dwiarso budi
10 Mei 2017, by Tonton Taufik
Oleh: Ilham Bintang. Rasanya sulit dipercaya, namun begitulah faktanya, setiap hari dari rumah  ke kantor pulang pergi ia  naik angkutan umum ...
Ada Pola Serupa pada Serangan yang Menyasar Prabowo dan SBY
16 Januari 2018, by Gatot Swandito
Sekalipun tengah mendapat serangan yang menimbulkan kerusakan yang begitu masif, Prabowo Subianto seharusnya masih bisa tersenyum lebar. Sebab, pola-pola ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman