Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Kesehatan Jantung dapat Ditingkatkan di Usia yang Lebih Tua, Studi Menemukan

Kesehatan Jantung dapat Ditingkatkan di Usia yang Lebih Tua, Studi Menemukan

9 Januari 2018 | Dibaca : 481x | Penulis : Slesta

Apakah seorang pemuda yang salah waktu bersantai dan bermalas-malasan mengutuk orang setengah baya ke masa depan kesehatan jantung yang buruk?

Mungkin tidak, sebuah studi baru yang baru ditemukan.

Orang-orang berusia 50-an dan awal 60an dapat memperoleh kembali kesehatan jantung seseorang yang berusia puluhan tahun lebih muda melalui program olahraga aerobik reguler dan masuk akal, tidak peduli berapa lama mereka tidak aktif, kata penulis penelitian tersebut.

Kentang daging paruh baya yang bekerja empat atau lima hari dalam seminggu - termasuk beberapa hari dengan intensitas tinggi aerobik - selama dua tahun mengalami penurunan yang mencolok pada kekakuan otot jantung mereka, para peneliti menemukan.

Jantung yang lebih fleksibel berarti lebih sedikit risiko gagal jantung seiring bertambahnya usia, jelas pemimpin peneliti Dr. Benjamin Levine, pendiri dan direktur Institute for Exercise and Environmental Medicine di Texas Health Presbyterian Hospital di Dallas.

"Saya tercengang melihat seberapa baik hal ini tampaknya meningkatkan fleksibilitas dan kepatuhan jantung," kata Levine. "Kunci hati yang sehat di usia pertengahan adalah dosis latihan yang tepat pada waktu yang tepat dalam hidup."

Sebuah gaya hidup di usia pertengahan tengah dikenal untuk meningkatkan risiko gagal jantung dengan membiarkan otot jantung menyusut dan menegang, kata periset di catatan latar belakang.

Yang tidak diketahui adalah bagaimana telat hidup seseorang dapat bertindak untuk mengurangi risiko itu, dan berapa banyak usaha yang dibutuhkannya.

Eksperimen sebelumnya menunjukkan bahwa pada saat pria dan wanita mencapai usia 70an, olahraga intensif tidak akan memperbaiki kesehatan jantung mereka, kata Levine. Studi ini juga menemukan bahwa seseorang yang hanya bekerja beberapa kali dalam seminggu sedikit mendapat keuntungan jika menyangkut jantung mereka.

"Kami menemukan latihan santai, dua atau tiga hari dalam seminggu, tidak cukup untuk mempertahankan keremajaan struktur jantung," kata Levine. "Itu tidak berarti tidak ada manfaatnya, tapi itu tidak cukup untuk mempertahankan kepatuhan seperti karet-band seperti itu."

Untuk melihat apakah dosis latihan yang lebih tinggi di usia yang lebih muda akan membantu, Levine dan koleganya merekrut 61 orang berusia antara 45 dan 64 tahun yang sehat namun terjebak dalam gaya hidup tanpa energi rendah.

Relawan ini ditugaskan ke dua kelompok yang berbeda. Satu kelompok terlibat dalam dua tahun pelatihan yang mencakup latihan empat sampai lima hari setiap minggu, sementara kelompok lainnya mengikuti yoga reguler, pelatihan keseimbangan dan latihan angkat beban.

Para peneliti menurunkan kelompok latihan ke dalam rutinitasnya selama beberapa bulan pertama untuk menghindari cedera, kata Levine, namun akhirnya para peserta menerapkan serangkaian latihan reguler yang mencakup:

Dua hari interval intensitas tinggi: Latihan di mana seseorang bekerja sebanyak mungkin selama empat menit, dan kemudian menghabiskan tiga menit dalam pemulihan aktif sebelum memukulnya lagi, empat kali berturut-turut.
Suatu hari latihan intensitas sedang yang panjang: Setidaknya satu jam menghabiskan beberapa aktivitas yang meningkatkan denyut jantung, apakah itu menari persegi, tenis, bersepeda atau jalan cepat.
Satu atau dua hari menampilkan 30 menit latihan intensitas sedang.
Regimen ini juga mencakup dua hari pemulihan yang mengikuti pelatihan interval, yang terdiri dari 20 sampai 30 menit aktivitas aerobik berjalan atau ringan.

"Orang umumnya menyukai sesi interval karena tidak bertahan lama," kata Levine. "Anda bisa bekerja keras dan kemudian pulih, dan rasanya sangat bagus."

Para peserta didorong untuk menggunakan banyak peralatan latihan yang berbeda (sepeda stasioner, treadmill, pelatih elips) dan melakukan latihan di luar ruangan (berlari dan bersepeda) untuk menjaga motivasi dan minat mereka, kata Levine.

Setelah beberapa saat, semua anggota kelompok aerobik beralih ke apa yang disebut Levine sebagai "dosis pemeliharaan" mingguan mereka - satu sesi interval intensitas tinggi, satu sesi panjang, beberapa sesi pelatihan dasar reguler dan hari pemulihan, bersamaan dengan beberapa kekuatan latihan.

Dua tahun kemudian, kelompok latihan memiliki hati yang lebih muda daripada kelompok kontrol yang pergi tanpa latihan aerobik reguler, para peneliti menemukan.

"Kita mendapat dosisnya, empat sampai lima hari dalam seminggu. Kita punya 'sweet spot' di usia - usia paruh baya," kata Levine. "Kami rupanya sekarang bisa membalikkan efek penuaan yang tidak banyak."

Program ini dirancang secara khusus untuk orang-orang paruh baya yang tidak memiliki waktu atau keinginan untuk mengikuti program latihan yang sama dengan atlet elit, kata Levine.

"Ini resep saya seumur hidup," kata Levine. "Latihan latihan perlu menjadi bagian dari kebersihan pribadi Anda, seperti menyikat gigi atau mandi atau mengganti pakaian Anda. Anda perlu mengusahakannya dalam kehidupan sehari-hari Anda."

Pakar kesehatan jantung Dr. Nieca Goldberg sepakat bahwa program yang diuji dalam penelitian ini adalah "tujuan yang masuk akal bagi kebanyakan orang."

"Mereka tidak dapat berpikir mereka akan mencapai hak ini dari kursi, tapi itu pasti bisa dilakukan," kata Goldberg, direktur medis Program Jantung Wanita di NYU Langone Medical Center di New York City.

Dengan menggabungkan program ini dengan diet sehat, dia mengatakan, "hanya dapat membantu sebagai bagian dari program pencegahan penyakit jantung secara keseluruhan."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kenaikan BBM yang Membuat Resah Masyarakat
10 Oktober 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Ya, baru saja beredar di masyarakat luas berita melalui broadchas di sejumlah sosial media tentang kenaikan harga BBM yang ditetapkan oleh ...
Mengapa Warna Kursi Pesawat Selalu Biru?
27 Maret 2018, by Slesta
Tampang.com – Pernahkah Anda berfikir, mengapa warna kursi pesawat selalu berwarna biru? Siapa sangka, semua maskapai penerbangan memilih warna biru ...
Berbahayakah Tindakan Kuret? Simak Penjelasannya
4 Januari 2020, by Admin
Bilakah tindakan kuret itu berbahaya? Seringkali pertanyaan tersebut muncul ketika terjadi kehamilan kosong atau janin tidak berkembang dan keguguran sehingga ...
Siapa Bilang Kencan Itu Butuh Budget Besar? Berikut 4 Ide Kencan Berkualitas Tanpa Budget Besar
2 Juni 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Kencan setiap weekend sudah menjadi hal biasa dan sifatnya wajib bagi mereka yang sudah memiliki pasangan terutama pasangan bertempat tinggal dalam satu kota ...
Jangan Konsumsi Makanan yang Telah Dihinggapi Lalat, Ini Bahayanya!
27 November 2017, by Retno Indriyani
Lalat memang terkenal dengan binatang yang kotor karena sering hinggap di sampah. Tak terkecuali lalat rumah yang sering dianggap tidak berbahaya, ternyata ini ...
Berita Terpopuler
Polling
Setujukah Banser dikirim ke Papua?
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab