Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Kebahagiaan Tak Selalu Tentang Perasaan Menyenangkan

Kebahagiaan Tak Selalu Tentang Perasaan Menyenangkan

21 Agustus 2017 | Dibaca : 1180x | Penulis : Rindang Riyanti

Orang mungkin lebih bahagia saat merasakan emosi yang mereka inginkan, bahkan jika emosi itu tidak menyenangkan, seperti kemarahan atau kebencian. Hal ini disebutkan dalam penelitian yang diterbitkan oleh American Psychological Association.

"Kebahagiaan lebih dari sekedar merasakan kesenangan dan menghindari rasa sakit. Kebahagiaan adalah tentang memiliki pengalaman yang berarti dan berharga, termasuk emosi yang menurut Anda adalah hal yang tepat untuk dimiliki," kata pemimpin peneliti Maya Tamir, PhD, seorang profesor psikologi di The Hebrew Universitas Yerusalem. "Semua emosi bisa menjadi positif dalam beberapa konteks dan negatif pada orang lain, terlepas dari apakah itu menyenangkan atau tidak menyenangkan."

Studi lintas budaya mencakup 2.324 mahasiswa di delapan negara: Amerika Serikat, Brasil, China, Jerman, Ghana, Israel, Polandia dan Singapura. Penelitian ini dipublikasikan secara online di Journal of Experimental Psychology: General. Studi tersebu menemukan hubungan antara kebahagiaan dan mengalami emosi yang diinginkan, bahkan ketika emosi itu tidak menyenangkan, kata Tamir.

Peserta umumnya ingin mengalami emosi yang lebih menyenangkan dan lebih sedikit emosi yang tidak menyenangkan daripada yang mereka rasakan dalam hidup mereka, tapi itu tidak selalu terjadi. Menariknya, 11 persen partisipan ingin merasakan lebih sedikit emosi transenden, seperti cinta dan empati, daripada yang mereka alami dalam kehidupan sehari-hari, dan 10 persen ingin merasakan emosi yang lebih tidak menyenangkan, seperti kemarahan atau kebencian. Hanya ada sedikit tumpang tindih antara kelompok-kelompok itu.

Misalnya, seseorang yang tidak merasa marah saat membaca tentang penganiayaan anak mungkin akan menganggapnya lebih marah terhadap penderitaan anak-anak yang dilecehkan, jadi dia ingin merasakan kemarahan lebih dari yang sebenarnya dia lakukan pada saat itu, kata Tamir. Seorang wanita yang ingin meninggalkan pasangan yang kasar namun tidak bersedia melakukannya mungkin akan lebih bahagia jika dia mencintainya kurang, kata Tamir.

Peserta disurvei tentang emosi yang mereka inginkan dan emosi yang sebenarnya mereka rasakan dalam hidup mereka. Mereka juga menilai kepuasan hidup dan gejala depresi mereka. Di seberang budaya dalam penelitian ini, peserta yang mengalami lebih banyak emosi yang mereka inginkan melaporkan kepuasan hidup lebih besar dan lebih sedikit gejala depresi, terlepas dari apakah emosi yang diinginkan itu menyenangkan atau tidak menyenangkan. Diperlukan penelitian lebih lanjut, untuk menguji apakah perasaan emosi yang diinginkan benar-benar mempengaruhi kebahagiaan atau hanya terkait dengannya, Tamir mengatakan.

Studi tersebut hanya menilai satu kategori emosi tidak menyenangkan yang dikenal sebagai emosi self-enhancing negatif, yang mencakup kebencian, permusuhan, kemarahan dan penghinaan. Penelitian masa depan bisa menguji emosi tidak menyenangkan lainnya, seperti rasa takut, bersalah, sedih atau malu, kata Tamir. Emosi yang menyenangkan yang diteliti dalam penelitian ini meliputi empati, cinta, kepercayaan, semangat, kepuasan dan kegembiraan. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa emosi yang diinginkan orang terkait dengan nilai dan norma budaya mereka, namun hubungan tersebut tidak secara langsung diteliti dalam penelitian ini.

Studi tersebut mungkin menyoroti harapan yang tidak realistis yang dimiliki banyak orang tentang perasaan mereka sendiri, kata Tamir.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Wagub DKI : Ada Tersedia 14-15 Ribu Lowongan Kerja Baru di Ibu Kota
23 Juni 2018, by oteli w
Wagub DKI : Ada Tersedia 14-15 Ribu Lowongan Kerja Baru di Ibu Kota Dalam waktu yang tidak lama lagi, Indonesia menjadi tuan rumah pada pelaksanaan Asian ...
pemprov banten
20 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com.Banten- Pemprov Banten memastikan bahwa ketersediaan bahan kebutuhan pokok di Banten dipastikan aman jelang puasa walaupun permintaan pasar akan ...
Taman Pesisir Pangumbahan, Wisata Pantai Berbasis Konservasi Penyu di Sukabumi
29 Juni 2018, by Maman Soleman
Penyu merupakan hewan tua yang sudah ada sejak zaman dinosaurus. Sayangnya, sejak berabad-abad maraknya perburuan ilegal dan konsumsi telur penyu, membuat ...
8 Bahasa Tubuh Ini Memiliki Arti yang Berbeda
12 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Gerakan tubuh ternyata menyimpan informasi luar biasa mengenai apa yang kita pikirkan. Asalkan, kita mengetahui bagaimana cara ...
Deddy Mizwar Dukung Pembangunan Bandara di Pangandaran
9 Mei 2018, by Jenis Jaya Waruwu
 Calon Gubernur Jawa Barat nomor urut 4 Deddy Mizwar menyampaikan dukungan terhadap pengembangan pembangunan infrastruktur Bandara Nusawiru ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab