Tutup Iklan
powerman
  
login Register
JR Saragih Dicoret, Djarot dan Edy Rahmayadi Bertarung di Pilgubsu

JR Saragih Dicoret, Djarot dan Edy Rahmayadi Bertarung di Pilgubsu

13 Februari 2018 | Dibaca : 1287x | Penulis : Jenis Jaya Waruwu

Usai penetapan calon gubernur dan wakil gubernur  Sumatera Utara oleh KPU Sumut, dipastikan Pasangan Djarot-Sihar, dan Pasangan Edy-Musa akan bertarung merebut kursi gubernur dan wakil gubernur sumatera utara. Sementara pasangan JR Saragih dicoret oleh KPU Sumatera Utara karena dianggap tidak memenuhi syarat. Pasalnya legalisir ijazah milik JR Saragih bermasalah, dan tidak diakui Dinas Pendidikan.

Pasangan JR Saragih-Ance diusung oleh tiga partai yakni Partai Demokrat,  PKB, dan PKPI.

KPU Sumatera Utara menetapkan dua pasangan calon untuk bertatung di Pilkada Sumut 2018 yakni Pasangan Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus yang diusung oleh koalisi partai politik PDIP dan PPP. Kemudian pasangan Edy Rahmayadi-Musa Rajekshah yang diusung oleh koalisi parpol Gerinda, PAN, PKS, Golkar, dan Nasdem.

"KPU Sumut menetapkan dua pasangan yakni Edy Rahmayadi-Musa Rajekshah dan yang kedua pasangan Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus," ujar Ketua KPU Sumut Mulia Banurea, Senin (12/2). 

Mulia menjelaskan bahwa legalisir fotokopi ijazah SMA JR Saragih tidak memenuhi syarat karena tidak diakui oleh Dinas Pendidikan DKI Jakarta. "Sehingga berdasarkan regulasi, yang bersangkutan tidak bisa ditetapkan sebagai pasangan calon," katanya.

Ijazah yang diserahkan JR bernomor 01 oc oh 0373795 tahun 1990. Sekolah tersebut kemudian diketahui tutup pada tahun ajaran 1993/1994. KPU kemudian memverifikasi keabsahan ijazah diserahkan JR ke KPU pada Dinas Pendidikan. 

"Dinas Pendidikan DKI Jakarta kemudian menyampaikan surat resmi ke KPU Sumut dan Dinas menyatakan tidak pernah mengeluarkan ijazah/STTB bernomor 01 oc oh 0373795 tahun 1990 atas nama Jopinus Saragih G," jelas Benget Silitonga Anggota KPU Sumut divisi teknis.

Atas dasar klarifikasi Dinas Pendidikan inilah yang menjadi dasar pada keputusan KPU Sumut.

Sementara itu, Ketua Bawaslu Sumut Syafrida Rasahan menyampaikan, pasangan calon yang tidak ditetapkan oleh KPU bisa menempuh jalur mensengketakan keputusan KPU tiga hari sejak keputusan diterima. "Dan kami punya waktu 12 hari pasca diregistrasi untuk memproses sengketanya," kata Syafrida.   

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kurasi: Kontroversi 5000 Pucuk Senjata Ilegal
19 Januari 2018, by Gatot Swandito
"Panglima TNI menyebutkan ada institusi tertentu yang mencatut nama Presiden untuk mendatangkan 5 ribu senjata secara ilegal. (ros)," cuit ...
harga bahan pokok terus naik
11 Mei 2017, by titin
Harga bumbu dapur mulai meroket menjelang bulan Ramadhan, dengan kisaran kenaikan mencapai dua ribu hingga lima belas ribu rupiah perkilo gramnya. Seiring ...
Lagi Asyik Pesta Sabu, Polisi Cepek, Makelar Motor dan Makelar Mobil ini Digerebek Polisi
13 April 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Petugas Polsek Karangpilang Surabaya menangkap tiga orang pria yang sedang asyik pesta sabu-sabu dirumah salah seorang pelaku. Saat digerebek ...
Kisah Sedih Sarwendah Istri Ruben Onsu saat dengar Jupe Meninggal
12 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Kedekatan Ruben Onsu dan istrinya Sarwendah dengan almarhumah Julia Perez sudah tidak diragukan lagi. Ruben bahkan sudah menganggap Jupe sebagai ...
Babak Pertama : Persib Cetak Gol Menit Awal Lewat Tandukan Ezechiel
21 April 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Gojek Liga 1 bersama Bukalapak menampilkan Persib Bandung menjamu tamunya Borneo FC, sabtu (21/04) di Stadion Gelora Bandung Lautan Api ( GBLA ). ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JusKulitManggis