Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Hohenzell, Desa Pusat Inseminasi Buatan Sapi Unggul Seluruh Dunia

Hohenzell, Desa Pusat Inseminasi Buatan Sapi Unggul Seluruh Dunia

15 Juli 2018 | Dibaca : 653x | Penulis : Maman Soleman

Hohenzell adalah desa yang terletak di bagian utara Austria, bahkan lebih kecil daripada Desa Tapos di Kabupaten Bogor, Indonesia. Namun, desa dengan luas 23 km dan hanya didiami sekitar 2.000 jiwa itu memegang peran penting dalam produksi sapi bagi 52 negara.

Pusat inseminasi buatan di Desa Hohenzell, tahun lalu saja, mengirimkan 800 ribu sampel sperma sapi ke berbagai pelanggan mereka di seluruh dunia. Dengan harga per sampel yang mencapai 15 euro (sekitar Rpl90 ribu), pusat inseminasi tersebut bisa meraup Rp150 miliar dalam setahun.

Skala bisnis pusat inseminasi pun terlihat dari teknologi canggih yang diterapkan. Di ruang pengambilan sperma, sapi-sapi dengan bobot 600 kg hingga 1.100 kg akan terlebih dahulu ditempatkan di bawah belasan lampu inframerah.

Proses itu akan membuat otot-otot sapi menjadi lebih rileks sehingga siap untuk diambil spermanya. Setelah disedot menggunakan alat khusus, sperma dari sapi-sapi unggul itu disimpan dalam tangki nitrogen cair. Pengambilan sperma dilakukan dua kali dalam seminggu pada Selasa dan Jumat.

Inseminasi buatan (IB) atau dalam istilah ilmiahnya disebut artificial insemination (AI) pada ternak dilakukan pertama kali oleh ahli fisiologi dan anatomi terkenal Italia, Lazzaro Spallanzani, pada 1780.

Setelah berhasil menginseminasi amfibi, Spallanzani memutuskan untuk melakukan percobaan pada anjing. Setelah muncul tanda-tanda berahi pada anjing yang ia pelihara di rumahnya, dilakukanlah inseminasi dengan sperma yang dideposisikan langsung ke dalam uterus dengan spuit lancip. Enam puluh hari setelah inseminasi, induk anjing tersebut melahirkan anak tiga yang kesemuanya mirip dengan induk dan jantan yang semennya dipakai.

Dua tahun kemudian, penelitian Spallanzani tersebut dilakukan kembali oleh P Rossi dengan hasil yang memuaskan. Semua percobaan itu membuktikan bahwa kebuntingan dapat terjadi lewat inseminasi dan menghasilkan keturunan normal.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

9 Manfaat Buah Rambutan Bagi Kesehatan
31 Maret 2018, by oteli w
Dilansir dari laman manfaat.co.id Buah rambutan sebenarnya tidak semua memiliki warna merah. Ada buah rambutan yang memiliki perpaduan wanra merah dengan ...
Memang Terkesan Sederhana, Namun 3 Cara Ini Dapat Atasi Stress yang Melanda
7 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Salah satu kendala untuk tetap produktif pada pekerjaan adalah STRESS. Tak hanya mengganggu di pekerjaan, namun juga mampu mengganggu kehidupan ...
SK CPNS untuk 6.296 Guru Garis Depan terhitung mulai 1 Agustus 2017, Ini Penjelasannya!
16 Juli 2017, by Zeal
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) dan Badan Kepegawaian Negara (BKN) saat ini tengah memproses penetapan Nomor Induk Pegawai (NIP) dan Surat ...
Dani Mardani : Saya Siap Pimpin Kota Cirebon
12 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Ketua Dewan Pimpinan Daerah ( DPD ) PAN Kota Cirebon, Dani Mardani, SH.MH, hari ini, Rabu,12-07-2017 mengambil formulir pendaftaran bakal Calon ...
Valentino Rossi : "Biasanya Butuh Enam Bulan Untuk Mendapatkan Tibia Itu Kembali ke Kekuatan Penuh"
27 Januari 2018, by Rachmiamy
Valentino Rossi sekarang hampir berusia 39 tahun. Meski usianya sudah tidak muda lagi, The Doctor mampu bersaing dengan para pembalap yang lebih muda. Bahkan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab