Tutup Iklan
SabunPemutih
  
login Register
Hasil Penelitian Temukan Mikroba Usus Bantu Lawan Flu

Hasil Penelitian Temukan Mikroba Usus Bantu Lawan Flu

21 Agustus 2017 | Dibaca : 460x | Penulis : Rindang Riyanti

Mikroba yang hidup di usus tidak hanya mencerna makanan. Mereka juga memiliki peran pada sistem kekebalan tubuh. Sekarang, sebuah studi baru menunjukkan bahwa mikroba usus tertentu dapat mencegah infeksi flu berat pada tikus, kemungkinan dengan memecah senyawa alami - yang disebut flavonoid - biasa ditemukan pada makanan seperti teh hitam, anggur merah dan blueberry.

Penelitian yang dilakukan pada tikus oleh para ilmuwan di Washington University School of Medicine di St. Louis, juga menunjukkan bahwa strategi ini efektif dalam mencegah infeksi flu. Penelitian ini juga bisa membantu menjelaskan variasi luas tanggapan manusia terhadap infeksi influenza.

"Selama bertahun-tahun, flavonoid dianggap memiliki sifat pelindung yang membantu mengatur sistem kekebalan tubuh untuk melawan infeksi," kata penulis pertama Ashley L. Steed, MD, PhD, seorang instruktur di bidang pediatri yang merawat pasien perawatan intensif di Rumah Sakit Anak-anak St. Louis. "Flavonoid biasa terdapat pada makanan kita, jadi implikasi penting dari penelitian ini adalah flavonoid mungkin bekerja dengan mikroba usus untuk melindungi kita dari flu dan infeksi virus lainnya. Jelas, kita perlu belajar lebih banyak, namun hasil penelitian kita menarik."

Influenza - ditandai dengan demam, batuk dan sakit tubuh - adalah infeksi virus saluran pernapasan bagian atas yang sering dan mematikan. Orang dewasa yang lebih tua, wanita hamil, anak kecil dan orang-orang dengan masalah kesehatan kronis seperti asma dan penyakit jantung paling rentan terhadap komplikasi flu serius. Sejak tahun 2004, rata-rata 113 anak telah meninggal karena influenza di A.S. setiap tahun, menurut Centers for Disease Control and Prevention. Di seluruh dunia, Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan ada 250.000 sampai 500.000 kematian terkait flu setiap tahunnya.

Bukti sebelumnya menunjukkan bahwa mikrobioma usus mungkin penting dalam melindungi terhadap infeksi influenza yang parah, jadi dalam penelitian ini, para peneliti bertujuan untuk mengidentifikasi mikroba usus apa yang bisa memberi perlindungan itu. Selain itu, selama bertahun-tahun, ahli gizi telah meneliti manfaat kesehatan potensial yang terkait dengan makanan yang mengandung flavonoid.

Sebagai bagian dari penelitian ini, para peneliti memeriksa mikroba usus manusia yang mencari satu metabolit flavonoid. Stappenbeck dan Steed mengidentifikasi satu mikroba yang mereka duga bisa melindungi dari kerusakan akibat flu. Mikroba, yang disebut Clostridium orbiscindens, mendegradasi flavonoid untuk menghasilkan metabolit yang meningkatkan pensinyalan interferon.

Menariknya, walaupun paru-paru tikus yang diberi DAT tidak mengalami banyak kerusakan akibat flu, tingkat infeksi virus mereka sama dengan tikus yang tidak mendapat pengobatan.

"Infeksi pada dasarnya sama," kata Stappenbeck. "Mikroba dan DAT tidak mencegah infeksi flu itu sendiri, tikus masih memiliki virus, namun DAT mempertahankan sistem kekebalan tubuh untuk melukai jaringan paru-paru."

Itu penting karena vaksin flu tahunan tidak selalu efektif untuk mencegah infeksi.

"Tapi dengan DAT, mungkin saja membuat orang tidak sakit jika terinfeksi," kata Steed. "Strategi ini tidak menargetkan virus, melainkan targetnya untuk respon imun terhadap virus. Itu bisa berharga karena ada tantangan dengan terapi dan vaksin yang menargetkan virus akibat perubahan virus influenza yang terjadi seiring berjalannya waktu."

Langkah selanjutnya termasuk mengidentifikasi mikroba usus lain yang juga dapat menggunakan flavonoid untuk mempengaruhi sistem kekebalan tubuh, serta cara-cara untuk meningkatkan tingkat bakteri tersebut pada orang-orang yang ususnya tidak terjajah dengan baik dengan mikroba tersebut. Seperti penelitian di masa depan yang direncanakan, para periset mengatakan mungkin bukan ide buruk untuk minum teh hitam dan mengonsumsi makanan yang kaya akan flavonoid sebelum musim flu berikutnya dimulai.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Bolehkah Berolahraga Ketika Flu?
28 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Dengan berolahraga secara rutin, mampu membuat tubuh kita menghadang flu yang menyerang. Hal ini karena ketika berolahraga sistem kekebalan tubuh ...
Tak Disangka, 3 Hewan yang Dikonsumsi Manusia Ini Mengandung Racun
6 Desember 2017, by Slesta
Tampang.com – Berbeda saat zaman nenek moyang yang selalu pemilih dalam memilih makanan. Hal tersebut bukan hanya kondisi tubuh nenek moyang kita yang ...
Playworld Situs Hiburan dan Berita Terupdate yang Kekinian
25 Juni 2019, by Admin
Di era yang modern saat ini, berbagai informasi terbaru dengan mudah kini dapat diakses dengan mudah melalui perangkat teknologi canggih. Dan perangkat ...
Cara Menakjubkan Tertawa Pengaruhi Kesehatan
1 Mei 2017, by Ayu
Tertawa lepas ternyata bisa bikin orang merasa akan lebih baik. Selain dapat menimbulkan rasa senang juga mempunyai  efek kesehatan yang bagus. Pada saat ...
Langkah Tepat Turunkan Berat Badan dengan Jalan Kaki
17 April 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Postur tubuh yang ideal merupakan idaman setiap orang. Bukan hanya memperindah penampilan ternyata berat badan ideal pun sangat mepengaruhi ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
glowhite