Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Efek Penggundulan Hutan di Masa Lalu Akan Terasa Sampai di Masa Depan

Efek Penggundulan Hutan di Masa Lalu Akan Terasa Sampai di Masa Depan

23 Agustus 2017 | Dibaca : 1162x | Penulis : Rindang Riyanti

Bahkan jika orang berhenti menjadikan hutan tropis menjadi lahan pertanian, dampak deforestasi tropis akan terus dirasakan selama bertahun-tahun yang akan datang. Itulah kesimpulan dari para periset yang melaporkan dalam jurnal Sel Press Current Biology pada tanggal 28 Juli yang telah menggunakan tingkat historis dan pola deforestasi tropis di seluruh dunia untuk memperkirakan emisi karbon dan kerugian spesies yang dihasilkan dari waktu ke waktu.

"Kami menemukan bahwa walaupun deforestasi telah benar-benar dihentikan pada tahun 2010, masih ada emisi karbon yang setara dengan lima sampai sepuluh tahun penggundulan hutan global dan hutang kepunahan lebih dari 140 spesies burung, mamalia, dan amfibi. Spesies, yang jika dibayar, akan meningkatkan jumlah kepunahan abad ke-20 dalam kelompok ini sebesar 120 persen, "kata Isabel Rosa dari Imperial College of London. "Dengan besarnya hutang ini, komitmen untuk mengurangi emisi dan hilangnya keanekaragaman hayati sepertinya tidak akan terwujud tanpa tindakan spesifik yang secara langsung mengatasi warisan lingkungan yang merusak ini."

Butuh waktu setelah pohon ditebang sebelum kayu dan bahan tanaman lainnya tertinggal di tempat yang benar-benar busuk, melepaskan karbon ke atmosfer. Hilangnya habitat juga menyebabkan hilangnya spesies, namun efeknya juga cenderung terjadi secara bertahap.

Temuan menunjukkan bahwa emisi dan kepunahan spesies saat ini sebagian besar terkait dengan tindakan masa lalu. Akibatnya, para peneliti menjelaskan, perubahan tingkat deforestasi tahunan pada awalnya akan memiliki efek yang lebih kecil dari perkiraan terhadap emisi karbon tahunan. Misalnya, mereka menulis, pengurangan 30 persen tingkat deforestasi seperti yang terlihat di Amazon Brasil antara tahun 2005 dan 2010 hanya mengurangi emisi karbon selama periode waktu yang sama sebesar 10 persen.

Para periset juga menunjukkan bahwa deforestasi modern telah mewariskan hutang kepunahan 144 spesies vertebrata yang hanya ditemukan di hutan tropis. Itu 20 persen lebih banyak daripada jumlah kepunahan yang diketahui terjadi pada kelompok vertebrata dalam lebih dari satu abad.

Rosa mengatakan bahwa dia akan terus mengejar penggunaan model mereka untuk mendukung keputusan kebijakan dan manajemen yang lebih baik.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ingin Sukses? Milikilah Kemampuan Manajemen Waktu yang Baik
4 Mei 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Menjadi orang yang sukses tidaklah mudah, butuh yang namanya proses. Proses merupakan bagian terpenting dalam meraih kesuksesan, bisa dikatakan proses dapat ...
Harga Daging Kerbau Dekati Harga Daging Sapi Segar
30 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Harga daging kerbau beku asal India mengalami kenaikan hampir mendekati harga daging sapi segar di Pasar Kebayoran Lama jakarta Selatan. Salah ...
5 Bahan Alami Ini Juga Mampu Legakan Tenggorokan
21 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Dengan cuaca yang tak stabil saat ini, tentunya dapat sebabkan penyakit menyerang. Salah satu penyakit yang umum ditemukan adalah radang pada ...
Tingkat Cedera Di Kalangan Pemain Sepak Bola Remaja Mencapai Dua Kali Lipat
4 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Sepak bola adalah olahraga yang semakin popular di dunia, tak terkecuali di Amerika Serikat, baik secara profesional maupun sekadar hiburan, dengan lebih dari ...
Ternyata, ini Arti Garis Kuning dan Putih di Jalanan, Kamu Udah Tau?
27 Februari 2018, by Zeal
Sering kali ketika melintasi jalanan, kita melihat garis putih dan kuning di aspal. Namun kita tidak tahu apa arti dari garis tersebut. Kebanyakan dari kita ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview