Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Amnesty International: Kuburan Massal Ditemukan di Mali

Amnesty International: Kuburan Massal Ditemukan di Mali

4 April 2018 | Dibaca : 401x | Penulis : Slesta

 Sebuah kuburan massal ditemukan di Mali tengah di tengah meningkatnya kekhawatiran akan dugaan pelecehan oleh militer, Amnesty International mengatakan Selasa.

Para saksi di desa Dogo mengidentifikasi enam mayat yang ditemukan di kuburan massal sebagai orang-orang yang telah ditangkap oleh militer pada 22 Maret, kata kelompok hak asasi manusia.

"Penemuan mengerikan ini terjadi setelah beberapa pekan meningkatnya kekerasan yang telah menyebabkan warga sipil di Mali tengah terperangkap dalam baku tembak, menghadapi penghilangan paksa dan pembunuhan tidak sah oleh militer di satu sisi, dan bom dan penculikan di pinggir jalan oleh kelompok-kelompok bersenjata di sisi lain," kata Amnesty. Peneliti internasional Afrika Barat, Gaetan Mootoo.

Warga juga mengatakan kepada kelompok hak asasi militer yang ditangkap dan menutup mata sembilan orang di Daresalam saat upacara pembaptisan pada 21 Februari.

"Pasukan militer yang memerangi kelompok-kelompok bersenjata juga telah melakukan kejahatan di bawah hukum internasional, termasuk pembunuhan di luar hukum, penghilangan paksa dan penangkapan sewenang-wenang," kata Amnesty International.

Amnesty International juga mengkonfirmasi 65 orang, termasuk anak-anak, telah dibunuh oleh bahan peledak improvisasi sejak awal tahun ini.

Ini juga mendokumentasikan peningkatan serangan terhadap warga sipil oleh kelompok bersenjata termasuk Ansar Dine dan GSIM.

Amnesty International mengatakan serangan itu memaksa penutupan 715 sekolah di seluruh wilayah tengah dan utara negara itu.

"Peningkatan serangan juga telah mengakibatkan penutupan ratusan sekolah, menyebabkan lebih dari 214.000 anak kehilangan pendidikan. Ketika tubuh dilemparkan ke kuburan massal, anak-anak tewas dalam serangan roket dan ketakutan memaksa guru dan siswa meninggalkan ruang kelas mereka, ada kebutuhan mendesak untuk langkah-langkah untuk melindungi warga sipil dari kejahatan di bawah hukum internasional dan mencegah pelanggaran hak asasi manusia lebih lanjut, "kata Mootoo.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ingin Sehat Jasmani dan Rohani.... Berdo'alah dan Rasakan Hasilnya
23 Mei 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Berdo'a oleh hampir sebagian orang hanya dianggap karena ingin meminta sesuatu kepada Allah SWT dan sebagai rasa syukur atas nikmat yang ...
Finis Posisi Ketiga di Sirkuit Ricardo Tormo, Marc Marquez Tetap Menjadi Juara Dunia MotoGP 2017
12 November 2017, by Rachmiamy
Marc Marquez sukses menambah koleksi gelar juara dunia MotoGP miliknya menjadi 4 kali. Walaupun hanya berhasil finis posisi ketiga di Sirkuit Ricardo Tormo, ...
McGregor: Dalam Empat Ronde Saya Akan Jatuhkan Mayweather, Catat Itu!
12 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Connor McGregor, petarung UFC kini masuk ke dunia tinju. Lawan pertama dari petarung UFC ini adalah Floyd Mayweather Jr. McGregor sendiri ...
"Putri Tidur" yang Pulas sampai 12 Hari ini sudah Siuman
3 November 2017, by Admin
Tampang.com - PONSEL pintar berwarna putih itu tak lepas dari genggamannya. Di sampingnya, sang ibu Siti Lili Rusita terus mendokumentasikan kegiatan anak ...
MAU KULIAH TAPI GAK ADA UANG.. MAU TAU CARANYA KULIAH TANPA MEMILIKI BANYAK UANG???
10 Maret 2018, by oteli w
MAU KULIAH TAPI GAK ADA UANG.. MAU TAU CARANYA KULIAH TANPA MEMILIKI BANYAK UANG??? Ada banyak orang punya mimpi untuk bisa kuliah setinggi-tingginya. Namun ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab