Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Amnesty International: Kuburan Massal Ditemukan di Mali

Amnesty International: Kuburan Massal Ditemukan di Mali

4 April 2018 | Dibaca : 314x | Penulis : Slesta

 Sebuah kuburan massal ditemukan di Mali tengah di tengah meningkatnya kekhawatiran akan dugaan pelecehan oleh militer, Amnesty International mengatakan Selasa.

Para saksi di desa Dogo mengidentifikasi enam mayat yang ditemukan di kuburan massal sebagai orang-orang yang telah ditangkap oleh militer pada 22 Maret, kata kelompok hak asasi manusia.

"Penemuan mengerikan ini terjadi setelah beberapa pekan meningkatnya kekerasan yang telah menyebabkan warga sipil di Mali tengah terperangkap dalam baku tembak, menghadapi penghilangan paksa dan pembunuhan tidak sah oleh militer di satu sisi, dan bom dan penculikan di pinggir jalan oleh kelompok-kelompok bersenjata di sisi lain," kata Amnesty. Peneliti internasional Afrika Barat, Gaetan Mootoo.

Warga juga mengatakan kepada kelompok hak asasi militer yang ditangkap dan menutup mata sembilan orang di Daresalam saat upacara pembaptisan pada 21 Februari.

"Pasukan militer yang memerangi kelompok-kelompok bersenjata juga telah melakukan kejahatan di bawah hukum internasional, termasuk pembunuhan di luar hukum, penghilangan paksa dan penangkapan sewenang-wenang," kata Amnesty International.

Amnesty International juga mengkonfirmasi 65 orang, termasuk anak-anak, telah dibunuh oleh bahan peledak improvisasi sejak awal tahun ini.

Ini juga mendokumentasikan peningkatan serangan terhadap warga sipil oleh kelompok bersenjata termasuk Ansar Dine dan GSIM.

Amnesty International mengatakan serangan itu memaksa penutupan 715 sekolah di seluruh wilayah tengah dan utara negara itu.

"Peningkatan serangan juga telah mengakibatkan penutupan ratusan sekolah, menyebabkan lebih dari 214.000 anak kehilangan pendidikan. Ketika tubuh dilemparkan ke kuburan massal, anak-anak tewas dalam serangan roket dan ketakutan memaksa guru dan siswa meninggalkan ruang kelas mereka, ada kebutuhan mendesak untuk langkah-langkah untuk melindungi warga sipil dari kejahatan di bawah hukum internasional dan mencegah pelanggaran hak asasi manusia lebih lanjut, "kata Mootoo.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Rupiah Melemah Namun Kondisi Ekonomi Stabil
9 Mei 2018, by Slesta
Tampang.com – Saat ini kondisi rupiah sedang melemah. Nilai tuar rupiah menembus 14.000 per USD. Namun hal itu tidak menjadikan BI pesimis. Meskipun ...
Cara Mudah Merawat Rambut Ikal dan Keriting
2 Februari 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Mempunyai rambut yang ikal cenderung keriting memang kudu  punya hati ekstra sabar ya guys, karena kadang setiap sisiran pasti aja ada yang ...
Jalan Raya Padalarang Semakin Macet
8 Januari 2018, by Zeal
Kemacetan selalu menjadi hal yang paling menyebalkan yang harus dihadapi para pengguna jalan setiap harinya. Berbagai cara dilakukan agar terhindar dari macet ...
Mata Perih kalau lagi Iris Bawang Merah..Nih Caranya agar tidak Perih
2 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Buat para ibu yang sudah terbiasa memasak di dapur, bawang merupakan salah satu bumbu dapur yang tidak akan pernah lepas saat memasak. Yaa, betapa ...
Kasus e-KTP Diduga Libatkan Keluarga Setnov, KPK Minta Rekening Diblokir
30 November 2017, by Rindang Riyanti
Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Febri Diansyah membenarkan bahwa KPK telah meminta pemblokiran rekening bank atas nama Setya Novanto dan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab