Tutup Iklan
ObatDiabetes
  
login Register
'Umpan balik' Gas Rumah Kaca Baru Ditemukan di Danau

'Umpan balik' Gas Rumah Kaca Baru Ditemukan di Danau

7 Mei 2018 | Dibaca : 254x | Penulis : Slesta

Penelitian baru menunjukkan badan air tawar kemungkinan akan melepaskan lebih banyak metana di atmosfer karena susunan vegetasi sekitarnya berubah.

Menurut penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications, puing-puing pohon bekerja untuk menekan produksi metana di danau dan kolam, sementara bahan tanaman yang membusuk dari rerumputan dan tempat tidur buluh mempromosikan produksi metana.

Studi menunjukkan tanaman lahan basah akan mendapatkan keuntungan karena iklim menghangat, sehingga mempercepat emisi metana di ekosistem air tawar.

Ekosistem air tawar saat ini menyumbang sekitar 16 persen dari metana Bumi. Penulis studi terbaru berharap jumlah itu bertambah seiring dengan semakin panasnya planet.

"Kami percaya kami telah menemukan mekanisme baru yang memiliki potensi untuk menyebabkan semakin banyak gas rumah kaca yang dihasilkan oleh danau air tawar," kata Andrew Tanentzap, seorang ahli botani di Universitas Cambridge, dalam sebuah rilis berita. "Iklim pemanasan yang mendorong pertumbuhan tanaman air memiliki potensi untuk memicu umpan balik yang merusak di ekosistem alami."

Mayoritas metana yang diproduksi oleh danau air tawar dihasilkan sebagai produk sampingan dari dekomposisi tanaman yang tumbuh di atau dekat air. Ketika serpihan diendapkan oleh sedimen di dasar tubuh air, mikroba mulai memakan bahan tanaman yang mati, menghasilkan metana seperti yang mereka lakukan. Gelembung metana naik ke permukaan dan keluar ke atmosfer.

Peneliti membuat ulang proses ini di laboratorium, menggunakan sedimen yang diubah dengan tiga jenis puing tanaman yang berbeda. Sedimen yang diubah dengan cattails, umum di buluh buluh, menghasilkan 400 kali lebih banyak metana daripada sedimen yang diubah dengan serpihan pohon konifer dan 2.800 kali lebih banyak metana daripada sedimen yang diubah dengan puing-puing pohon yang gugur.

Para ilmuwan menggunakan data mereka untuk memodelkan produksi metana di Kanada. Mereka menemukan bahwa jika cattail biasa mengoloni separuh danau di Kanada, emisi metana di wilayah itu akan meningkat sebesar 73 persen.

"Memrediksi emisi metana secara akurat sangat penting bagi perhitungan ilmiah yang digunakan untuk mencoba dan memahami laju perubahan iklim dan dampak dunia yang lebih hangat," kata Tanentzap. "Kami masih memiliki pemahaman terbatas tentang fluktuasi produksi metana dari tumbuhan dan danau air tawar."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Tingkat Kesuburan Menurun Akibat 3 Hal ini...
20 April 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Faktor penentu kehamilan salah satunya yaitu tingkat kesuburan. Ada beberapa penyebab masalah kesuburan antara lain kebiasaan dan gaya hidup ...
sebuah pengakuan
30 Mei 2017, by Tonton Taufik
Oh Tuhan, aku bukanlah ahli surga Juga tak mampu menahan siksa neraka Kabulkan taubat ampuni dosa-dosaku Hanyalah Engkau pengampun dosa ...
Nasi Panas dan Nasi Dingin, Mana yang Lebih Sehat ?
7 April 2018, by oteli w
Nasi adalah makanan pokok sebagian besar penduduk Indonesia. Dalam mengkonsumsi nasi, setiap orang punya cara yang berbeda-beda. Ada orang yang beranggapan ...
Santripreneur sedang Digiatkan Kemenperin, 18 Ponpes disiapkan jadi Percontohan
22 Januari 2018, by Zeal
Tampang - Kementerian Perindustrian menargetkan pelaksanaan program Santripreneur yang dijalankan pada 18 pondok pesantren sebagai percontohan pada tahun 2018. ...
Idolakan Ronaldo, Egy Maulana Vikri Berpeluang Maen di Real Madrid
21 Oktober 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Peluang pesepak bola Timnas U-19, Egy Maulana Vikri untuk bermain di Klub-klub besar di Eropa semakin terbuka lebar. Pasalnya salah satu agen ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
SabunPemutih