Tampang

Merdeka Belajar di Era Revolusi Industri 4.0

8 Mar 2020 10:50 wib. 4.199
0 0
merdeka belajar

Oleh: Tonton Taufik Ma'soem, ST, MBA

Pada Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 pada alenia ke-empat, secara eksplisit menyatakan bahwa mencerdaskan kehidupan bangsa menjadi beban untuk kebaikan pemerintah Indonesia. Dalam sejarah perkembangan pendidikan Indonesia, memang sejak dulu Indonesia jauh tertinggal pendidikannya dibandingkan dengan negara-negara Eropa dan beberapa negara di Asia. Sehingga pada zaman kolonialisme dulu banyak pemikir dari Indonesia, belajar ke luar negeri, kalaupun ada yang belajar di Indonesia, orang Indonesia yang tergolong kaum ningrat saja yang bisa bersekolah.Perjalanan perkembangan pendidikan Indonesia menapaki tiap jaman, tetapi arahnya pada kemajuan dalam mencerdaskan bangsa. Ini dibuktikan dengan beberapa kebijakan pemerintah mulai dari program wajib belajar, beasiswa kepada masyarakat kurang mampu dan program-program yang mengupayakan peningkatan kualitas pendidikan.

Era perubahan dari industri 3.0 ke 4.0 terjadi begitu dekat dan cepat, dari komputerisasi ke internet of things. Biasanya setiap perubahan industri, harus diikuti dengan perubahan sistem dan cara kerja. Hasil dari perubahanpun akan berbeda, produk yang dulu dianggap paling produktif, menjadi kuno. Produk akan sangat cepat berubah, dan memaksa manusia untuk merubah cara pakainya.

Merdeka belajar yang dicetuskan oleh menteri pendidikan dan kebudayaan, Nadiem Makarim, membuat banyak orang terhenyak, bahwa kita terlalu kaku dalam menyikapi pendidikan. Semua aturan baku dan sulit dirubah. Pelajar hanya bisa mengikuti kurikulum tanpa ada pilihan untuk belajar ilmu lain diluar ilmu yang dipelajari. Dengan adanya merdeka belajar, yang diceritakan olen mendikbud, merupakan angin segar di terobosan pendidikan Indonesia. Hasilnya? Hasil dari ide merdeka belajar bisa kita liat 10-20 tahun mendatang, dengan banyaknya keahlian dari pelajar dalam mengikuti pendidikan.

<123>

#HOT

0 Komentar

Belum ada komentar di artikel ini, jadilah yang pertama untuk memberikan komentar.

BERITA TERKAIT

BACA BERITA LAINNYA

POLLING

Apakah Aturan Pemilu Perlu Direvisi?