Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Trauma Masa Lalu pada Wanita Meningkatkan Resiko Serangan Jantung

Trauma Masa Lalu pada Wanita Meningkatkan Resiko Serangan Jantung

16 Oktober 2017 | Dibaca : 541x | Penulis : Rio Nur Arifin

Tingginya jumlah peristiwa traumatis dapat meningkatkan risiko wanita terkena penyakit jantung, terutama setelah menopause, menurut sebuah penelitian baru.

Peneliti menemukan bahwa wanita yang melaporkan setidaknya tiga pengalaman traumatis di masa lalu mereka memiliki fungsi endotel yang lebih buruk daripada mereka yang memiliki pengalaman traumatis lebih sedikit.

Fungsi endothelial mengacu pada seberapa baik endothelium, atau lapisan sel epitel yang melapisi bagian dalam jantung dan pembuluh darah, membantu mengatur penyempitan dan relaksasi pembuluh darah.

Disfungsi endotel dianggap sebagai faktor risiko penyakit jantung. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa ia sering mendahului perkembangan aterosklerosis, atau pengerasan arteri, dan dapat menyebabkan tekanan darah tinggi.

Penelitian baru yang dipimpin oleh para periset dari University of Pittsburgh School of Medicine di Pennsylvania menunjukkan bahwa pengalaman traumatis dapat meningkatkan risiko disfungsi endotel pada wanita, terutama pasca menopause.

Penulis penelitian utama Dr. Rebecca Thurston dan rekan-rekannya baru-baru ini mempresentasikan temuan mereka di Pertemuan Tahunan Masyarakat Menopause Amerika Utara (NAMS), yang diadakan di Philadelphia, PA.

Studi sebelumnya melihat hubungan antara tekanan mental dan risiko fungsi endotel, namun Dr. Thurston dan tim mengatakan bahwa beberapa penelitian telah melihat bagaimana trauma mempengaruhi risiko ini.

Untuk mengatasi kesenjangan penelitian ini, para peneliti menganalisis data 272 wanita yang berusia pascamenopause atau perimenopause. Tidak ada wanita yang merokok.

Setiap wanita melaporkan kejadian traumatis yang mereka alami sepanjang hidup mereka. Peristiwa semacam itu termasuk pelecehan seksual, kematian anak, kecelakaan kendaraan bermotor, mengalami bencana alam, atau diserang secara fisik.

Tim menemukan bahwa wanita yang melaporkan mengalami setidaknya tiga peristiwa traumatis dalam masa hidup mereka memiliki fungsi endotel yang lebih buruk daripada mereka yang memiliki pengalaman traumatis lebih sedikit, yang menunjukkan bahwa mereka berisiko lebih besar terkena penyakit jantung.

Menurut Dr. Thurston, temuan tim ini "menggarisbawahi pentingnya faktor psikososial, seperti paparan trauma, dalam pengembangan risiko penyakit jantung pada wanita paruh baya."

Dr. JoAnn Pinkerton, direktur eksekutif GNB, percaya bahwa dokter harus mempertimbangkan temuan penelitian ini saat menilai risiko penyakit jantung pada wanita.

"Mengingat persentase besar wanita pascamenopause yang terkena penyakit jantung, ini adalah studi penting yang harus mengingatkan penyedia layanan kesehatan tentang kebutuhan untuk benar-benar mendiskusikan sejarah wanita di luar sekadar menanyakan kesehatan fisiknya."

Dr. JoAnn Pinkerton

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

5 Kebiasaan Ini Bantu Kamu Lebih Baik di Tempat Kerja
26 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Tiap orang memiliki kebiasaan masing-masing yang tentunya berbeda dengan orang lain. Ada yang baik, ada juga kebiasaan yang buruk. Kebiasaan ...
Dongdaemun Design Plaza Korea Selatan, Gedung Modern Futuristik yang Menuai Kritik
24 Juli 2018, by Maman Soleman
Bangunan itu kontras dalam lingkungannya. Bentuknya melengkung dengan struktur baja yang menurut orang mirip pesawat angkasa luar. Permukaannya dilapisi 45 ...
Kementrian ESDM Tengah Berencana Kembangkan Listrik Bertenaga Arus Laut di NTT
13 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Kementrian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) kini sedang mengembangkan pembangkit listrik bertenaga arus laut di kawasan Nusa Tenggara Timur ...
IMM: Pernyataan Juru Bicara KPK Ikut Memperkeruh Suasana
4 Juni 2017, by Zeal
Ketua Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM), Taufan Putra Revolusi, mengatakan sejauh ini Amien Rais telah dijadikan target operasi politik dari ...
Inilah 5 Penyebab Bau Mulut
15 Juli 2018, by Slesta
Tampang.com – Setiap orang pasti pernah mengalami bau mulut bukan? Biasanya, bau mulut disebabkan karena seseorang selalu mengkonsumsi bawang dan juga ia ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab