Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Studi: Penggunaan Video Game Tidak Terkait dengan Kekerasan

Studi: Penggunaan Video Game Tidak Terkait dengan Kekerasan

9 Maret 2018 | Dibaca : 348x | Penulis : Slesta

Setelah penembakan di SMA yang menewaskan 17 orang, politisi bertanya-tanya apakah video game menyebabkan kekerasan meningkat meskipun penelitian telah menghilangkan korelasi tersebut.

Presiden Donald Trump merencanakan sebuah pertemuan di Gedung Putih pada hari Kamis sore dengan perwakilan industri video game untuk menangani "pemaparan video game yang penuh kekerasan dan korelasi dengan agresi dan desensitisasi pada anak-anak."

Juga diundang adalah anggota Kongres, seorang penulis buku yang menghubungkan pembunuhan massal dengan video game kekerasan, sebuah representasi dari Media Research Center dan presiden Dewan Penilaian Perangkat Lunak Hiburan.

"Video game, film, barang-barang di Internet, sangat keras," kata presiden, menyebutkan anaknya yang berusia 11 tahun, Barron Trump. "Saya melihat beberapa hal yang dia lihat dan saya katakan, bagaimana mungkin?" '

Tapi meski permainannya kasar, para periset penelitian belum menemukan korelasi antara bermain game dan menunjukkan perilaku kekerasan dalam kehidupan nyata.

Dalam penelitian pada tahun 2004 oleh Dinas Rahasia A.S., hanya seperdelapan penembak sekolah yang secara teratur bermain video game kekerasan.

Dalam penelitian tersebut, lebih dari separuh penyerang menunjukkan ketertarikan pada kekerasan, melalui film, video game, buku dan media lainnya. "Namun, tidak ada satu jenis ketertarikan yang sama dalam kekerasan yang ditunjukkan. Sebaliknya, kepentingan penyerang dalam tema kekerasan mengambil berbagai bentuk," menurut laporan tersebut.

Selain itu, periset di University of York di Inggris tidak menemukan bukti bahwa video game membuat pemain lebih ganas. Lebih dari 3.000 peserta berpartisipasi dalam penelitian ini.

Pembelajaran video game melibatkan pemaparan pemain terhadap konsep, termasuk kekerasan dalam permainan, yang membuat konsep tersebut lebih mudah digunakan dalam "kehidupan nyata." Ini dikenal sebagai "priming". Periset menemukan konsep permainan video tidak "prima" pemain untuk berperilaku dengan cara tertentu dan meningkatnya realisme video game kekerasan juga tidak serta merta meningkatkan agresi pada pemain game.

"Jika pemain 'prima' melalui membenamkan diri dalam konsep permainan, mereka harus bisa mengkategorikan benda-benda yang terkait dengan permainan ini lebih cepat di dunia nyata begitu permainan selesai," David Zendle, dari Department of the University of Department Computer Science, mengatakan dalam sebuah rilis universitas pada bulan Januari.

Dalam sebuah penelitian, para peserta memainkan permainan di mana mereka berada di sebuah mobil menghindari tabrakan dengan truk atau mouse yang menghindari tertangkap kucing.

"Di antara dua pertandingan kami tidak menganggap ini sebagai kasus. Peserta yang memainkan permainan bertema mobil tidak cepat mengkategorikan gambar kendaraan, dan memang dalam beberapa kasus waktu reaksi mereka jauh lebih lambat," kata Zendle.

Di lain, eksperimen membandingkan reaksi pemain dengan dua game tempur. Yang satu menggunakan "fisika ragdoll" untuk perilaku karakter yang realistis dan yang tidak. Periset tidak menemukan asosiasi kata yang lebih keras.

Sebuah gugus tugas American Psychological Association pada tahun 2015 menemukan permainan video terkait dengan peningkatan agresi pemain. Namun, tidak ada bukti yang cukup tentang apakah kaitan tersebut berlanjut dengan kekerasan kriminal atau kenakalan.

"Penelitian ini menunjukkan hubungan yang konsisten antara penggunaan video game kekerasan dan peningkatan perilaku agresif, kognisi agresif dan pengaruh agresif dan penurunan perilaku pro-sosial, empati dan sensitivitas terhadap agresi," kata laporan Task Force APA mengenai Media Kekerasan. Kajian gugatan tugas adalah yang pertama di lapangan untuk memeriksa keluasan studi.

"Para ilmuwan telah menyelidiki penggunaan video game kekerasan selama lebih dari dua dekade namun sampai saat ini, ada penelitian yang sangat terbatas yang membahas apakah video game kekerasan menyebabkan orang melakukan tindak kekerasan kriminal," kata Dr. Mark Appelbaum, ketua gugus tugas. "Namun, kaitan antara kekerasan dalam permainan video dan peningkatan agresi pada pemain adalah salah satu yang paling banyak dipelajari dan paling mapan di lapangan."

"Tidak ada satu pun faktor risiko yang secara konsisten menyebabkan seseorang bertindak agresif atau keras," kata laporan tersebut. "Sebaliknya, ini adalah akumulasi faktor risiko yang cenderung mengarah pada perilaku agresif dan kekerasan. Penelitian yang diulas di sini menunjukkan bahwa penggunaan video game kekerasan adalah salah satu faktor risiko tersebut."

Tahun lalu, divisi Psikologi Media Psikologi Amerika mengeluarkan sebuah pernyataan kebijakan yang meminta agar politisi berhenti membuat klaim tersebut.

"Wartawan dan pembuat kebijakan melakukan konstituensi mereka sebagai pembangkangan dalam kasus di mana mereka menghubungkan tindakan kekerasan dunia nyata dengan pelepasan pelaku kekerasan terhadap video game atau media kekerasan lainnya," kata pernyataan tersebut. "Ada sedikit bukti ilmiah untuk mendukung hubungan tersebut, dan ini bisa mengalihkan perhatian kita dari menangani isu-isu yang kita tahu berkontribusi pada kekerasan di dunia nyata."

Suatu hari setelah penembakan 14 Februari di Marjory Stoneman Douglas High School di Parkland, Florida, Gubernur Kentucky Matt Bevin mengatakan dalam sebuah wawancara radio tentang WHAS di Louisville bahwa permainan video menciptakan "budaya kematian," dan mereka " Sampah sama dengan pornografi. "

"Ada video game, ya, terdaftar untuk pemirsa dewasa, tapi anak-anak bermain dengan mereka dan semua orang tahu itu dan tidak ada yang mencegah anak tersebut untuk bermain dengannya, yang merayakan pembantaian orang-orang," katanya.

Dalam buku mereka Moral Combat: Mengapa Perang di Video Game Salah, Patrick M. Markey, seorang profesor psikologi di Universitas Villanova, dan Christopher J. Ferguson, seorang profesor di Universitas Stetson, memperdebatkan pandangan seperti yang diungkapkan oleh Bevin.

"Mengaburkan absurditas untuk menghubungkan hasil ini dengan penembakan di sekolah, mengingat kekhawatiran mengerikan yang diungkapkan oleh politisi Anda mungkin menduga bahwa bermain video game kekerasan meningkatkan bentuk agresi kecil ini sekitar 40 atau 50 persen," tulis mereka dalam sebuah artikel di Feb.16 untuk Rolling Stone Bahkan jika Anda sedikit skeptis Anda mungkin menebak setidaknya efek 10 persen. Ternyata - kamu salah Rata-rata, jenis penelitian ini menemukan bahwa, paling banter, hanya 0,4 persen variasi dalam bentuk agresi ringan yang dapat dijelaskan oleh permainan video dengan studi yang lebih baru yang menunjukkan bahwa jumlahnya mungkin mendekati nol. "

Mereka mencatat bahwa klaim palsu ini adalah "reaksi defensif untuk mengalihkan perhatian masyarakat dari mempertimbangkan kontrol senjata."

Mereka mencatat bahwa ketika video game kekerasan, termasuk Call of Duty atau Grand Theft Auto pertama kali dirilis, pembunuhan akan menurun.

Namun, pensiunan Letnan Kolonel Dave Grossman telah menulis dua buku yang mencatat kaitannya: Membunuh: Biaya Psikologis untuk Belajar Membunuh dalam Perang dan Generasi Masyarakat dan Pembunuhan: Video Game, Agresi, dan Psikologi Membunuh.

Dia adalah mantan profesor psikologi Angkatan Darat dan West Point.

"Intinya: Dari perspektif militer dan penegakan hukum, videogame kekerasan adalah 'simulator pembunuhan' yang melatih anak-anak untuk dibunuh," katanya pada bulan Januari 2013 di Variety, satu bulan setelah pembunuhan di Sandy Hook Elementary School di Connecticut. "Mereka bertindak seperti simulator polisi dan militer, memberikan tanggapan yang terkondisi, keterampilan membunuh dan desensitisasi, kecuali tindakan yang dilakukan terhadap anak-anak tanpa disiplin pelatihan militer dan polisi."

Dia mengatakan bahwa pembunuh massal remaja memiliki satu kesamaan: "Mereka semua putus sekolah dan mengisi hidup mereka tanpa film kekerasan dan video game kekerasan. Video game yang paling sakit dan film-film paling sakit sangat, sangat sakit. Anak-anak sakit dan sakit yang membenamkan diri dalam 'hiburan' ini memang sangat sakit. "

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Sadiss, Modem LTE Baru Samsung Dapat Unduh Film HD Hanya Dalam 10 Detik
31 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Samsung tengah menyiapkan Modem LTE terbaru yang mampu mengunduh film HD hanya dengan waktu 10 detik saja atau setara dengan kecepatan 1,2 ...
Ternyata, dengan Empat Tips ini Dapat Membuat Daging Kurban Awet dan Segar!
3 September 2017, by Zeal
tampang - Daging sapi dan daging kambing merupakan menu utama di hariraya Idul Adha. Tentu saja, hal ini karena pada hari raya Idul Adha, Ummat Muslim ...
Kabupaten Bandung Barat Kekurangan Kepala Sekolah
2 November 2017, by Admin
  Tampang.com–  Untuk mengisi kekosongan beberapa kepala sekolah (Kepsek) di tingkat Sekolah Dasar (SD). Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten ...
Film Indonesia yang akan di Putar di Bulan Penuh Kasih
2 Februari 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Bulan Februari identik dengan romantisisme. Tidak lain tidak bukan karena ada Hari Valentine yang jatuh pada tanggal 14 Februari setiap tahunnya. ...
Resep Wagyu Tenderloin yang Nikmat Disantap
28 Mei 2018, by Maman Soleman
Tren kuliner bukan hanya variasi menu yang sedang digemari, tetapi juga apa bahan utamanya dan bagaimana bahan utama itu dikembangbiakkan. Salah satunya yang ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab