Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Spontanitas dapat Pengaruhi Kepercayaan Diri

Spontanitas dapat Pengaruhi Kepercayaan Diri

18 Agustus 2017 | Dibaca : 891x | Penulis : Rindang Riyanti

Serangkaian eksperimen yang dilakukan oleh tim peneliti menentukan bahwa wawasan seseorang tiba-tiba seringkali lebih akurat dalam memecahkan masalah daripada memikirkannya secara analitis.

"Pemikiran analitis terkadang bisa terburu-buru atau ceroboh, menyebabkan kesalahan saat memecahkan masalah," kata anggota tim John Kounios, PhD, profesor di Drexel University's College of Arts and Sciences dan rekan penulis buku "The Eureka Factor: Aha Moments, Creative Insight and the Brain. " "Namun, wawasan tidak sadar dan otomatis - tidak dapat terburu-buru. Ketika proses berjalan sampai selesai pada waktunya sendiri dan semua titik terhubung secara tidak sadar, solusinya muncul dalam kesadaran sebagai momen Aha! Ini berarti bahwa ketika Ide terobosan yang sangat kreatif diperlukan, sering kali lebih baik menunggu wawasan daripada menyelesaikan gagasan yang dihasilkan dari pemikiran analitis."

Percobaan dengan empat jenis teka-teki yang berbeda menunjukkan bahwa jawaban yang muncul sebagai wawasan tiba-tiba (juga digambarkan sebagai momen Aha) lebih mungkin benar. Selain itu, orang-orang yang cenderung memiliki lebih banyak wawasan ini juga cenderung melewatkan batas waktu daripada memberikan jawaban yang salah namun tepat waktu. Mereka yang merespons berdasarkan pemikiran analitik (digambarkan sebagai gagasan yang dikerjakan secara sadar dan sengaja) cenderung memberi jawaban berdasarkan tenggat waktu, meskipun jawaban terakhir ini sering salah.

Percayalah pada dirimu sendiri

Carola Salvi, PhD, dari Northwestern University, adalah penulis utama "Insightful solutions are correct more often than analytic solutions" dalam jurnal Thinking & Reasoning.

"Sejarah penemuan hebat penuh kesuksesan, yang mendorong kepercayaan umum bahwa ketika orang memiliki pemikiran mendalam, kemungkinan besar benar," Salvi menjelaskan. "Namun, keyakinan ini tidak pernah diuji dan mungkin merupakan kesalahan berdasarkan kecenderungan untuk melaporkan hanya kasus positif dan mengabaikan pemikiran yang tidak berjalan. Studi kami menguji hipotesis bahwa kepercayaan orang sering mengenai pemikiran mereka dapat dibenarkan."

Menempatkan insight untuk diuji

Setiap percobaan yang membuat penelitian menggunakan satu kelompok teka-teki yang berbeda: satu eksperimen hanya menggunakan teka-teki linguistik, yang satu lagi digunakan secara visual, dan dua teka-teki yang digunakan dengan elemen linguistik dan visual.

Misalnya, satu jenis teka-teki linguistik menunjukkan tiga kata berbeda: "Kepiting," "pinus" dan "saus". Peserta eksperimen kemudian diminta untuk memberikan kata yang sesuai untuk mereka semua untuk membuat kata majemuk, yang merupakan "apel", dalam kasus ini. Teka-teki visual itu memberi gambaran yang acak dan meminta peserta mengatakan benda apa yang mereka anggap teka-teki itu digambarkan.

Setiap percobaan terdiri dari antara 50 dan 180 teka-teki. Peserta diberi waktu 15 atau 16 detik untuk merespon setelah melihat teka-teki. Begitu peserta berpikir bahwa mereka memecahkan teka-teki itu, mereka menekan sebuah tombol dan menjawabnya. Kemudian mereka melaporkan apakah solusinya muncul melalui wawasan atau pemikiran analitis.

Sangat banyak, tanggapan yang didapat dari wawasan terbukti benar. Dalam teka-teki linguistik, 94 persen tanggapan diklasifikasikan sebagai wawasan benar, dibandingkan dengan 78 persen untuk respons pemikiran analitik. Untuk teka-teki visual, 78 persen tanggapan benar, dibandingkan 42 persen untuk respons analitik.

Tebakan yang Buruk, Wawasan yang Baik

Saat memperhitungkan waktu, jawaban yang diberikan selama lima detik terakhir sebelum tenggat waktu memiliki probabilitas yang lebih rendah untuk menjadi benar. Untuk teka-teki linguistik, 34 persen tanggapan salah, dibandingkan dengan 10 persen tanggapan yang salah untuk jawaban yang lebih cepat; Untuk teka-teki visual, 72 persen jawaban yang diberikan selama lima detik terakhir salah.

Sebagian besar jawaban salah yang terlambat didasarkan pada pemikiran analitik. Dalam salah satu percobaan, jumlah tanggapan salah yang terkait dengan pemikiran analitik yang tercatat dalam lima detik terakhir lebih dari dua kali lipat jumlah tanggapan salah dicatat sebagai wawasan.

Angka-angka itu selama lima detik terakhir menunjuk beberapa peserta yang menebak solusi teka-teki itu. Peserta ini adalah pemikir analitis.

"Tenggat waktu menciptakan perasaan cemas yang halus - atau tidak begitu halus - latar belakang," kata Kounios. "Kecemasan menggeser pemikiran seseorang dari wawasan ke analitik.

Pemikir yang berwawasan cenderung tidak menebak. Mereka tidak memberikan jawaban sampai mereka memiliki Aha! momen.

"Karena solusi pemikiran diproduksi di bawah ambang kesadaran, tidak mungkin memonitor dan menyesuaikan proses sebelum solusinya memasuki kesadaran," kata Salvi.

Hmm vs Aha!

Pemikiran analitis paling baik digunakan untuk masalah di mana strategi yang diketahui telah disusun untuk solusi, seperti aritmatika, kata Kounios. Tapi untuk masalah baru tanpa jalur yang ditetapkan untuk menemukan solusi, wawasan seringkali paling baik. Studi baru menunjukkan bahwa lebih banyak bobot harus ditempatkan pada pemikiran mendadak ini.

"Ini berarti bahwa dalam semua jenis situasi pribadi dan profesional, ketika seseorang memiliki wawasan yang tulus dan tiba-tiba, maka gagasan tersebut harus dianggap serius," kata Kounios. "Itu mungkin tidak selalu benar, tapi bisa memiliki probabilitas lebih tinggi untuk menjadi benar daripada sebuah gagasan yang secara metodis berhasil."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

egy maulana
5 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Kiprah Egy Maulana Vikri (17) di jagad sepak bola menarik apresiasi dunia. Bintang timnas Indonesia U-19 itu masuk dalam daftar pesepak bola muda dunia ...
Ke Bandung Belum Lengkap Jika Belum Naik Bandros...
17 Maret 2018, by Dika Mustika
Bandung Tour On Bus atau lebih dikenal dengan istilah Bandros, kini menjadi salah satu pilihan berwisata yang diminati. Bukan hanya oleh wisatawan dari luar ...
Gen Meis1 Bisa Pulihkan Cedera Jantung
15 Juli 2018, by Maman Soleman
Para peneliti di UT Southwestern Medical Center (UTSW) mengidentinkasi sejenis gen yang mengatur kemampuan jantung untuk beregenerasi setelah mengalami cedera. ...
Gunung Berapi Hawaii Menembakkan Lava 300 Kaki ke Udara
19 Mei 2018, by Slesta
Letusan di Gunung Api Kilauea di Pulau Besar Hawaii mengirimkan kolom lava menembaki hingga 30 kaki di udara Jumat, kata Survei Geologi AS. Observatorium ...
Suka Makan Popcorn? Ini 5 Manfaat yang Bisa Kamu Dapatkan
29 Januari 2018, by Rachmiamy
Siapa yang tak suka popcorn. Camilan yang satu ini sangat populer dijadikan sebagai camilan saat menonton film. Popcorn terbuat dari biji jagung, Ketika biji ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview