Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Sejarah Bumi: Bagaimana Benua Didaur Ulang

Sejarah Bumi: Bagaimana Benua Didaur Ulang

25 Agustus 2017 | Dibaca : 939x | Penulis : Rindang Riyanti

Periset dari Jerman dan Swiss telah menggunakan simulasi komputer untuk menganalisis bagaimana lempeng tektonik telah berevolusi di Bumi selama tiga miliar tahun terakhir. Mereka menunjukkan bahwa proses tektonik telah berubah seiring berjalannya waktu, dan menunjukkan bagaimana perubahan tersebut berkontribusi pada pembentukan dan penghancuran benua. Model merekonstruksi bagaimana benua sekarang, lautan dan atmosfer mungkin telah berevolusi.

Bumi terbentuk sekitar empat setengah miliar tahun yang lalu. Ada fase dimana bumi dari batuan cair. Lalu batu padat dan kerak bumi terbentuk. Secara umum, ada dua jenis kerak bumi: kerak benua ringan yang kaya akan silikon dan merupakan lahan kering di atas permukaan laut, dan kerak samudra yang lebih padat. "Sifat-sifat ini membuat bumi bisa dihuni," kata Sumit Chakraborty. "Kami belum menemukan sesuatu yang sebanding di tempat lain di alam semesta."

Meskipun bumi muda memang memiliki benua dan samudra, pada awalnya mungkin tidak ada lempeng-lempeng tektonik. Sejarah lempeng tektonik muncul banyak diperdebatkan. Kerak bumi perlahan-lahan membuat bentuk dinamiknya yang sekarang: di beberapa tempat lempeng masuk ke dalam mantel bumi; di tempat lain lempeng baru terbentuk dari bahan panas yang naik dari bagian dalam bumi.

Di Bumi muda, benua selalu didaur ulang. Daur ulang kontinental masih berlangsung hari ini ketika dua benua bertabrakan, namun berlanjut dengan lebih banyak dan berbeda dari sebelumnya. "Seiring waktu, kerak benua menjadi rentan selama tabrakan benua-benua," kata Priyadarshi Chowdhury. Di Bumi yang sudah tua dan masih panas, lapisan tipis dikupas dari kerak bumi sedangkan di Bumi sekarang, potongan kerak benua terputus di zona tumbukan, yaitu di tempat di mana satu lempeng bergerak di bawah yang lain.

Para periset berasumsi bahwa penghancuran kerak benua magnesium yang kaya zat besi sangat penting untuk pembentukan benua kaya silikon dan bahwa inilah alasan mengapa benua ini dapat naik di atas permukaan laut ke tingkat yang lebih luas. "Perubahan pada karakter kontinental ini mungkin telah berkontribusi pada peristiwa oksigenasi di Bumi yang berakibat pada asal usul kehidupan seperti yang kita ketahui," terang Chowdhury.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Dortmund Turun ke Peringkat 3, Munchen Kokoh di Puncak Klasemen Sementara Liga Jerman 2017/2018
5 November 2017, by Rachmiamy
Bayern Munchen sukses meraih kemenangan di Stadion Signal Iduna Park yang merupakan kandang Borussia Dortmund. Walaupun bermain di kandang Dortmund, para ...
 Sri Mulyani Terpilih Jadi Menteri Terbaik, Ia Puji Gaya Kepemimpinan Jokowi
13 Februari 2018, by Slesta
Tampang.com – Keberhasilan Sri mulyani karena telah menyandang penghargaan sebagai Menteri Terbaik di Dunia tentu menjadi kabahagiaan masyarakat ...
3 Jam Terbakar, Pasar Pagi Kaliwungu, Kendal, Ludes
20 Agustus 2017, by Rio Nur Arifin
Tampang.com - Sabtu malam (19/8/2017) sebuah musibah menimpa para pemilik kios dan los di Pasar Pagi Kaliwungu, Kendal. Api bersumber dari bagian belakang ...
Marshanda jadi Anggota Baru Girl Squad?
3 Oktober 2017, by Rachmiamy
Nama Girl Squad memang cukup populer terutama bagi pengguna media sosial instagram. Geng wanita- wanita cantik yang beranggotakan Nia Ramadhani, Jessica ...
Kisah Letnan Jendral S.Parman korban G20S/PKI yang Ternyata Adik Petinggi PKI
24 September 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Apabila kita melihat sejarah kebelakang, ditahun 1980-1990 mungkin yang umur pada saat ini menjadi pelajar sekolah SD,SMP,SMA  masih ingat ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab